POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Indonesia bersiap mengembangkan mata uang digital

Bank Indonesia bersiap mengembangkan mata uang digital

JAKARTA: Bank Indonesia (BI) telah mengumumkan bahwa peta jalannya untuk mata uang digital bank sentral (CBDC) yang dijuluki Rupee Digital akan dimulai dengan desain grosir, dalam sebuah langkah yang dapat membawa negara lebih dekat ke implementasi akhir untuk waktu yang lama. – Mata uang digital yang diformat.

Peta jalan tersebut telah diluncurkan dalam kertas putih yang diberi nama sesuai dengan nama makhluk mitos negara itu ‘Proyek Garuda’, dengan tujuan mengeksplorasi kemungkinan desain untuk mengimplementasikan rupee digital.

Pengembangannya akan dibagi menjadi tiga fase, dengan dua fase pertama hanya melibatkan bank dan peran intelijen bisnis.

Intelijen bisnis akan mulai mengembangkan mata uang digital bank sentral dari rupee digital grosir, tetapi fungsinya akan terbatas pada penerbitan, pengembalian dana, dan transfer dana, yang dianggap paling layak oleh bank sentral pada tahap awal.

Untuk tahap selanjutnya, mata uang digital akan diperluas untuk mendukung transaksi pasar keuangan dan operasi moneter.

Sementara itu, fase terakhir akan mengintegrasikan desain grosir dan eceran dengan yang terakhir menggabungkan fungsi distribusi dan pengumpulan, serta transfer dan pembayaran peer-to-peer, yang pada akhirnya akan tersedia untuk masyarakat umum.

“Pada akhirnya, kami akan mengintegrasikan rupee digital grosir dan eceran end-to-end dengan sinergi dan kolaborasi baik nasional maupun internasional,” kata Gubernur BI Perry Wargio kepada hadirin pada pertemuan tahunan BI pekan lalu.

Buku putih juga mengatakan bahwa hanya pihak terbatas yang diidentifikasi oleh IIB yang dapat mengakses rupee grosir dengan mentransfer cadangan mereka di bank sentral.

Pedagang grosir ini bisa menjadi pihak yang mendistribusikan rupee digital kepada pelanggan melalui pengecer seperti bank dan perusahaan sistem pembayaran digital atau mendistribusikannya langsung ke konsumen sendiri.

READ  Komentar: Kampanye vaksin Indonesia membutuhkan bantuan serius untuk mempercepatnya

BI juga dapat berinteraksi dengan konsumen tanpa perlu menjembatani melalui grosir atau pengecer sebagai perantara.

Whitepaper menulis bahwa bank umumnya dianggap cocok untuk peran grosir, sedangkan keterlibatan lembaga keuangan non-bank akan meningkatkan eksposur operasional dan risiko sistemik.

Perlombaan untuk memperkenalkan rupee digital telah menjadi visi jangka panjang BI, yang banyak dilihat terkait dengan upayanya untuk menyeimbangkan adopsi cryptocurrency yang terdesentralisasi seperti banyak bank sentral lainnya.

BI, seperti banyak bank sentral lainnya, menganggap CBDC sebagai alat untuk menyatakan bahwa BI adalah satu-satunya otoritas untuk menerbitkan mata uang, termasuk mata uang digital.

Selain itu, mata uang digital dipandang sebagai cara bagi bank sentral untuk mempromosikan integrasi ekonomi digital dan membuka jalan bagi inklusi keuangan di negara tersebut.

Komunike G20 Oktober juga mengatakan bahwa negara-negara anggota G20 menyambut baik eksplorasi CBD yang berpotensi dirancang untuk memfasilitasi sistem pembayaran lintas batas.

BI telah meneliti dan mempersiapkan proyek CBDC sejak paruh pertama tahun 2021 dan akan segera mendapatkan lebih banyak dukungan karena anggota parlemen merumuskan dasar hukum untuk menerbitkan dan mengizinkan rupee digital diadopsi sebagai uang kertas dan koin.

Bhima Yudhistira, Direktur Eksekutif Pusat Kajian Ekonomi dan Hukum, mengatakan seharusnya rupiah digital ritel menjadi yang pertama berkembang karena terkait langsung dengan inklusi keuangan dan sejalan dengan tujuan BI untuk meningkatkan ekonomi digital.

Ini dapat menghubungkan transaksi antara penjual dan pelanggan dengan membayar untuk menjadikan semuanya tanpa uang tunai, katanya, menambahkan bahwa mata uang digital menyediakan ekosistem yang lebih efisien dan dapat tersedia secara luas dengan tidak menyertakan bentuk fisik mahal yang harus terus-menerus direproduksi, diisi ulang, dan didistribusikan kembali.

READ  Perdana Menteri Australia mengunjungi Indonesia untuk meningkatkan hubungan ekonomi

Lebih lanjut, Bhima mencontohkan, penggunaan cryptocurrency yang ingin dihindari oleh BI sebagian besar terjadi pada level transaksi ritel, sehingga perlu terlebih dahulu mengembangkan mata uang digital perbankan ritel.

Dodi Arrivianto, Associate Head of the Finance Program di Binos University mengatakan Kamis lalu bahwa BI mungkin berusaha untuk mengintegrasikan perusahaan dan sistem pembayaran di bagian belakang terlebih dahulu daripada langsung ke retail rupee digital yang dapat mengganggu dompet digital yang ada serta bank yang menawarkannya. Jasa.

“Kami mengetahui bahwa sudah banyak yang serupa untuk pelanggan ritel CCB dan banyak di antaranya sudah dijalankan oleh perusahaan swasta,” kata Dodi.

Melalui buku putih, BI menjelaskan bahwa CBDC ritel lebih kompleks daripada grosir, oleh karena itu akan dikembangkan nanti.

Masih terlalu dini bagi siapa pun untuk mengatakan bagaimana merancang CBDC grosir dapat bermanfaat bagi perekonomian, kata Ibrahim Khalil Rahman, peneliti senior di think tank IFG Progress, karena itu akan tergantung pada tujuan BI dalam mengembangkannya, yang masih dibutuhkan oleh bank sentral. lakukan.Klarifikasi.

Namun, Ibrahim memuji jalur business intelligence untuk segera mengembangkan sektor ritel karena bisa menjadi solusi dalam memerangi “ekonomi bayangan” yang sedang berlangsung di tanah air, yang mengacu pada banyak kegiatan ekonomi yang tidak terdaftar karena alasan yang disengaja maupun tidak disengaja.

Menurut beberapa penelitian, lanjutnya, tingkat “ekonomi bayangan” di Indonesia sangat tinggi, berkisar sekitar 15% dari total perekonomian negara, namun hal itu dapat dikurangi jika semakin banyak orang menjadi non-tunai, termasuk melalui pengenalan perbankan ritel digital. mata uang. . – The Jakarta Post / JST