POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mempertimbangkan untuk memperpanjang pembatasan pergerakan saat kasus COVID-19 meningkat

Indonesia mempertimbangkan untuk memperpanjang pembatasan pergerakan saat kasus COVID-19 meningkat

JAKARTA (Reuters) – Indonesia sedang mempertimbangkan apakah akan mengakhiri atau memperpanjang pembatasan pergerakan COVID-19 seperti yang direncanakan, Menteri Senior Luhut Panjitan mengatakan pada hari Sabtu, ketika negara itu bergulat dengan gelombang infeksi baru dan ekonomi yang runtuh.

Pembatasan pergerakan, yang mencakup penutupan mal dan memerintahkan bekerja dari rumah untuk pekerja yang tidak penting, di pulau Jawa, Bali dan 15 kota lain di seluruh nusantara, akan berakhir pada 20 Juli.

“Penurunan mobilitas tidak menunjukkan penurunan kasus. Kami menilai … apakah perlu ada perpanjangan lebih lanjut,” kata Menteri Kelautan dan Investasi Panjitan dalam konferensi pers virtual, menambahkan bahwa pemerintah akan mengumumkan keputusannya dalam hitungan hari.

Dan data dari rata-rata tujuh hari terbaru dari pelacak Reuters menunjukkan, didorong oleh penyebaran varian delta yang lebih ganas, Indonesia telah melaporkan lebih banyak kasus virus corona baru daripada negara mana pun di dunia. Dan itu peringkat kedua setelah Brasil dalam hal jumlah kematian.

Pada hari Sabtu, 51.952 kasus baru dan 1.092 kematian baru tercatat. Tingkat vaksinasi rendah pada 6% dari 270 juta penduduk Indonesia.

“Dari lubuk hati yang paling dalam, saya ingin meminta maaf kepada seluruh rakyat Indonesia jika (kebijakan pemerintah) tidak optimal,” kata Panjitan.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara awal bulan ini menurunkan perkiraan PDB setahun penuh dengan mempertimbangkan pembatasan. Baca lebih banyak

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani mengatakan pada konferensi itu bahwa Indonesia akan memperluas anggaran pemulihan COVID-19 menjadi Rp 744,74 triliun ($ 51,38 miliar) dari Rp 699,43 triliun.

Sementara Indonesia telah berulang kali melaporkan rekor infeksi dan kematian akibat COVID-19 dalam beberapa pekan terakhir, para ahli kesehatan menyebut negara itu sebagai pusat virus baru di Asia.

READ  Keberlanjutan Utang Indonesia - Opini

Layanan kesehatan negara itu kewalahan, dan permintaan untuk membantu orang menemukan tempat tidur rumah sakit atau tangki oksigen telah dibagikan di media sosial, sementara laporan tentang mereka yang meninggal saat mencoba telah meningkat.

(dolar = 144,950000 rupee)

(Laporan oleh Niloufar Rizki). Ditulis oleh Fathin Ungku. Diedit oleh Louise Heavens

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.