POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Goldman memangkas perkiraan PDB untuk Asia Tenggara karena delta variabel menyebar

Goldman memangkas perkiraan PDB untuk Asia Tenggara karena delta variabel menyebar

Siswa mengenakan masker di tengah pandemi COVID-19, duduk di sebelah mural bergambar bendera Indonesia di sebuah sekolah menengah Islam di Banda Aceh pada 10 Juni 2020.

Shader Mohieldin | AFP | Gambar Getty

SINGAPURA – Infeksi COVID-19 meningkat di beberapa ekonomi utama di Asia Tenggara, dan ini telah menyebabkan Goldman Sachs memangkas perkiraan pertumbuhan 2021 untuk sebagian besar kawasan.

Penyebaran delta variabel yang lebih menular telah mendorong kasus Covid harian ke level rekor di Indonesia, Malaysia dan Thailand dalam beberapa pekan terakhir. Itu telah menyebabkan pembatasan yang lebih ketat di Indonesia dan Thailand, dan pembatasan yang diperluas di Malaysia, tulis ekonom Goldman dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Para ekonom menambahkan bahwa penyebaran virus corona di Filipina telah membuat langkah-langkah pelonggaran jarak sosial “tidak mungkin” tahun ini.

Para ekonom mengatakan penyebaran virus yang baru dan pembatasan yang diperketat kemungkinan akan “membebani pertumbuhan pada paruh kedua tahun 2021 jauh lebih banyak dari yang diperkirakan sebelumnya”.

Goldman memangkas perkiraan pertumbuhannya lebih dari 100 basis poin untuk Indonesia, Malaysia dan Filipina. Singapura dan Thailand melihat pemotongan yang lebih kecil oleh bank.

Tingkat vaksinasi lambat

Data menunjukkan bahwa wilayah lain jauh lebih lambat: Malaysia memvaksinasi penuh 12,4% dari populasinya sementara Indonesia memvaksinasi penuh 5,7% dari populasinya. Kurang dari 5% populasi di Thailand dan Filipina telah divaksinasi penuh terhadap Covid.

READ  Defisit anggaran yang lebih rendah untuk membantu Indonesia mengatasi risiko global pada tahun 2022 - Ekonomi

Singapura, yang memperketat langkah-langkah jarak sosial pada awal Mei, mulai melonggarkan pembatasan bulan lalu. Ekonom Goldman memperkirakan Malaysia akan menjadi yang berikutnya untuk mengikuti pada kuartal keempat, sementara ekonomi Asia Tenggara lainnya tidak akan melakukannya sampai paruh pertama tahun 2022.

Goldman mengatakan pertumbuhan global yang lebih kuat akan paling menguntungkan ekonomi berorientasi perdagangan seperti Singapura dan Malaysia. Bank mengatakan bahwa Malaysia, eksportir komoditas bersih, juga kemungkinan akan diuntungkan dari harga komoditas yang lebih tinggi.

Sementara itu, “eksposur yang lebih besar ke sektor-sektor seperti pariwisata, eksposur yang lebih rendah terhadap perdagangan global, dan perlindungan yang terbatas kemungkinan akan mendorong pertumbuhan berurutan lebih rendah di Indonesia dan Thailand, dan menjaga pemulihan pertumbuhan berurutan di Filipina lebih tenang daripada ekspektasi kami sebelumnya,” dia ditambahkan.