POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mempertimbangkan RUU media untuk mencari bagian yang lebih adil dari perusahaan teknologi besar | Angkatan 790 KFGO

Oleh Agustinos Pio da Costa dan Stanley Widianto

JAKARTA (Reuters) – Pihak berwenang Indonesia sedang mengkaji rancangan undang-undang yang dapat memaksa raksasa teknologi seperti Facebook dan Google untuk bernegosiasi dengan perusahaan media untuk pengembalian yang lebih adil, kelompok media mengatakan pada hari Selasa, sebuah langkah yang terinspirasi oleh undang-undang baru Australia yang inovatif.

Wenceslaus Mangot, kepala Konsorsium Media Elektronik Indonesia (AMSI), yang terlibat dalam penyusunan undang-undang tersebut, mengatakan kepada Reuters bahwa tujuannya adalah untuk memastikan pengembalian yang lebih adil untuk outlet yang menghasilkan berita dasar dan “jurnalisme yang baik”.

Algoritme perusahaan teknologi besar dapat berdampak signifikan pada pendapatan media digital, dengan menentukan seberapa menonjol sebuah artikel muncul di pencarian Google atau di umpan berita Facebook.

Draf tersebut, dilihat oleh Reuters, belum dipresentasikan ke parlemen. Ini menyerukan agensi untuk bernegosiasi antara media dan perusahaan teknologi, dan juga mengharuskan perusahaan teknologi besar untuk berbuat lebih banyak untuk menyaring konten untuk hoax.

“Dengan ekosistem saat ini, situs clickbait menjadi semakin menguntungkan,” kata Wenceslaus. “Sulit untuk menjaga integritas jurnalisme dalam ekosistem ini.”

Hukum Australia sejak Maret mengharuskan Facebook dan Google Alphabet untuk bernegosiasi dengan outlet Australia mengenai konten yang membawa lalu lintas dan iklan ke situs web mereka.

Namun, banyak penerbit kecil Australia telah berjuang.

Ross Tapsell, dosen media di Australian National University, mengatakan RUU itu akan lebih bermanfaat bagi pemain besar di industri yang memiliki koneksi politik.

“Pada akhirnya, kekhawatirannya adalah bahwa perusahaan media independen yang lebih kecil – yang misinya adalah jurnalisme kepentingan publik – mungkin tidak mendapat manfaat dari pengaturan ini,” katanya.

READ  McDaniel/Martin Fall di Semis di ITA Fall Nationals - Jaket Kuning Georgia Tech

Hampir setengah dari pendapatan iklan digital Indonesia masuk ke Facebook dan Google, menurut Amir Suhrlan, pakar periklanan dan direktur pelaksana Wavemaker Indonesia.

Facebook dan Google tidak segera menanggapi permintaan komentar atas RUU tersebut.

Osman Kansung, dari Kementerian Komunikasi Indonesia, mengatakan RUU itu dapat menjamin pendapatan yang lebih baik untuk organisasi media “berkualitas tinggi”, tetapi tidak jelas apakah itu akan menjadi undang-undang yang berdiri sendiri, atau dimasukkan ke dalam undang-undang yang ada.

(Diedit oleh Martin Petty)