POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia berkomitmen untuk mempertahankan Laut Cina Selatan dengan Amerika Serikat karena India dan Jerman mengirim kapal perang ke wilayah tersebut

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengumumkan peluncuran “dialog strategis” dengan Indonesia mengenai isu-isu termasuk pertahanan kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan.

Indonesia adalah negara dan ekonomi terbesar di 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), sebuah blok yang dilihat Washington sebagai kunci upayanya untuk melawan pengaruh China yang berkembang di Asia.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Blinken dan Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, dalam pertemuan mereka di Washington, juga berkomitmen untuk bekerja sama melawan COVID-19 dan krisis iklim serta memperkuat hubungan perdagangan dan ekonomi bilateral.

Keduanya sepakat untuk membangun “kemitraan strategis” pada tahun 2015, tetapi Blinken mengatakan kepada wartawan sambil berdiri di samping Ibu Marsudi bahwa dialog sebenarnya baru saja dimulai.

“Indonesia adalah mitra demokrasi yang kuat dari Amerika Serikat, dan kami bekerja sama di banyak bidang yang berbeda,” katanya, seraya menambahkan bahwa Washington menghargai suara kuat Jakarta di ASEAN.

Ms. Marsudi mengatakan kepada Mr. Blinken bahwa kemitraan yang kuat dengan Indonesia akan menjadi “aset kunci untuk keterlibatan Anda yang berkembang di kawasan”.

Ia mengatakan Amerika Serikat merupakan salah satu mitra penting ASEAN dalam mengimplementasikan perspektif Indo-Pasifik.

Menggunakan akronim “SDGs,” katanya, “Saya berharap, dan pemerintah Indonesia, untuk memperkuat hubungan bilateral dengan Amerika Serikat, dari kesehatan ke SDGs, dari pendidikan ke ekonomi, dan seterusnya.”

Pernyataan itu mengatakan Ms. Marsudi dan Mr. Blinken “juga menyatakan pandangan yang sama tentang keamanan maritim” dan berkomitmen untuk “mempertahankan kebebasan navigasi di Laut China Selatan, melanjutkan kerja sama dalam keamanan siber dan mencegah kejahatan siber.”

Pembicaraan itu dilakukan sebelum Blinken mengambil bagian dalam pertemuan virtual dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, yang banyak dari anggotanya memiliki klaim yang bersaing di Laut China Selatan terhadap klaim di China.

Beijing menganggap hampir semua jalur perairan strategis sebagai miliknya dan telah memperkuat kekuatannya di sana.

Blinken bergabung dengan pertemuan selama seminggu dengan rekan-rekan regionalnya, sebagai bagian dari upaya AS untuk menunjukkan betapa seriusnya Asia Tenggara dalam menanggapi China.

India dan Jerman mengirim kapal perang ke wilayah tersebut

Sementara itu, India mengirim gugus tugas empat kapal perang ke Laut Cina Selatan dalam penempatan dua bulan.

Pada hari Senin, Kementerian Pertahanan India mengatakan pengerahan kapal Angkatan Laut India bertujuan untuk memastikan ketertiban yang baik dalam domain maritim dan “memperkuat hubungan yang ada antara India dan negara-negara Samudra Hindia”.

Selama dikerahkan di Indo-Pasifik, kapal-kapal tersebut dijadwalkan untuk mengikuti latihan bilateral dengan Angkatan Laut Rakyat Vietnam, Angkatan Laut Republik Filipina, Angkatan Laut Republik Singapura (SIMBEX), Angkatan Laut Indonesia (Samudra Shakti), dan Angkatan Laut Kerajaan. Angkatan Laut Australia (AUS-Indeks).

Jerman pada hari Senin juga mengirim kapal perang ke Laut Cina Selatan untuk pertama kalinya dalam hampir dua dekade, bergabung dengan negara-negara Barat lainnya dalam memperluas kehadiran militer mereka di wilayah tersebut.

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan dan telah mendirikan pos-pos militer di pulau-pulau buatan di perairan yang kaya akan gas dan ladang perikanan.

Angkatan Laut AS, dalam unjuk kekuatan melawan klaim teritorial China, melakukan apa yang disebut operasi “kebebasan navigasi” di mana kapal-kapalnya lewat di dekat beberapa pulau yang disengketakan.

China, pada gilirannya, keberatan dengan misi AS, dengan mengatakan mereka tidak membantu mempromosikan perdamaian atau stabilitas.

Washington telah menempatkan menghadapi China di pusat kebijakan keamanan nasionalnya dan berusaha untuk menggalang mitra melawan apa yang dikatakannya sebagai kebijakan ekonomi dan luar negeri Beijing yang semakin memaksa.

Para pejabat di Berlin mengatakan angkatan laut Jerman akan tetap berpegang pada rute perdagangan umum. Kapal fregat itu diperkirakan tidak akan berlayar melalui Selat Taiwan, aktivitas normal AS lainnya yang dikecam Beijing.

Namun, Berlin menjelaskan bahwa misi tersebut berfungsi untuk menekankan fakta bahwa Jerman tidak menerima klaim teritorial China.

ABC dengan kawat

READ  Indonesia meratifikasi perjanjian pajak dengan UEA - Bisnis