POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India mencetak rekor baru yang suram dengan 3.689 kematian COVID-19 dalam satu hari | Berita pandemi virus Corona

India mencatat hari paling mematikan dalam epidemi sejauh ini, dengan 3.689 kematian dalam 24 jam terakhir.

Minggu adalah hari keempat berturut-turut di mana India mencatat lebih dari 3.000 kematian karena gelombang kedua epidemi terus berlanjut dan terus mencetak rekor baru yang suram. Sebanyak 215.542 orang telah meninggal karena COVID-19.

Data pemerintah menunjukkan jumlah kasus meningkat menjadi 19,5 juta dengan 392.488 infeksi baru. India menjadi negara pertama yang melewati 400.000 kasus setiap hari pada hari Sabtu.

Sistem perawatan kesehatan kewalahan, dan kekurangan oksigen medis telah muncul sebagai tantangan paling serius.

Surat kabar The Times of India melaporkan bahwa 34 pasien meninggal karena kekurangan oksigen di rumah sakit di ibu kota negara New Delhi dan negara bagian Andhra Pradesh dan Haryana pada hari Sabtu.

Laporan itu mengutip pihak berwenang yang mengatakan bahwa 31 orang lainnya yang memiliki gejala yang mirip dengan virus korona yang baru muncul dan “kesulitan bernapas” meninggal di sebuah rumah sakit di negara bagian Uttar Pradesh.

Perdana Menteri Narendra Modi mengadakan pertemuan pada hari Minggu untuk meninjau langkah-langkah yang diambil untuk melawan lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

India membuka babak baru vaksinasi pada hari Sabtu, untuk memperluas cakupan bagi mereka yang berusia di atas 18 tahun, tetapi hanya beberapa negara bagian yang dapat menawarkan vaksinasi karena kurangnya vaksin. Pemerintah mengatakan hanya 86.000 orang baru yang memenuhi syarat yang mengambil gambar itu.

Bantuan internasional datang dari Amerika Serikat, Jerman, dan negara-negara lain dan telah berjanji untuk mendukung India karena sistem perawatan kesehatannya di ambang kehancuran.

Jumlah suara di 5 negara bagian

Sementara itu, pejabat pemilu India mulai menghitung suara di lima negara bagian.

READ  Korea Selatan dan blok Mercosur mengadakan pembicaraan FTA putaran keenam

Penghitungan suara di Assam, Benggala Barat, Tamil Nadu, Kerala dan Puducherry akan berakhir pada hari Minggu dengan hasil diumumkan setelah penghitungan selesai.

Hasilnya dilihat sebagai ujian dari efek gelombang kedua yang menghancurkan pandemi terhadap dukungan untuk Modi dan BJP sayap kanannya.

Ketika Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di Modi berusaha untuk mengkonsolidasikan kontrolnya atas lebih banyak negara bagian, partai oposisi utama Kongres dan partai-partai regional berharap untuk mendapatkan kembali pengaruh politik.

Lebih dari 1.000 pemantau pemilu akan melakukan penghitungan, dan masing-masing diharapkan menghasilkan laporan tes COVID-19 negatif atau menunjukkan bahwa mereka telah divaksinasi penuh.

Sebagian besar suara diberikan pada bulan Maret, tetapi pemungutan suara di beberapa daerah pemilihan berlanjut hingga April, tepat ketika India mulai mendeteksi ribuan infeksi virus corona setiap hari.

Sebelum meningkatnya kasus virus korona, para pemimpin dari semua partai politik, termasuk Modi, memimpin demonstrasi politik di mana banyak orang melanggar aturan mengenai jarak sosial dan mengenakan topeng.

Analis politik mengatakan bahwa pemilihan ini adalah kesempatan penting bagi Modi untuk memperluas dominasi nasionalnya, memperluas pengaruh partainya, dan menyingkirkan salah satu pengkritiknya yang setia.

Modi telah dikritik karena berfokus pada pemilihan negara bagian daripada pandemi. Beberapa ahli menyalahkan demonstrasi massa dan demonstrasi keagamaan yang dihadiri jutaan orang sebagai penyebab bahaya gelombang kedua.

Pemerintah federal juga dituduh gagal mengindahkan peringatan pada awal Maret dari penasihat ilmiahnya bahwa spesies baru yang lebih menular sedang berlangsung di negara itu.