POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

deja vu? Kapal pesiar berlabuh di Yokohama dengan koper COVID-19

Kemarin, NYK Cruises Company of Japan’s Nippon Yusen (Nippon Yusen Kaisha) melaporkan bahwa seorang penumpang di kapal pesiarnya Asuka II Dia dinyatakan positif mengidap Coronavirus. Penumpang, yang berusia 60-an, naik kapal pesiar di Yokohama bersama sekitar 300 tamu lainnya Kamis lalu.

Laporan media mengatakan kapal itu memiliki “tindakan pengamanan” yang tidak ditentukan. Semua penumpang dilaporkan dalam hasil tes negatif sebelum penerbangan. Seorang juru bicara New York menjelaskan kepada pers Jepang bahwa kapal pesiar itu telah melakukan putaran pengujian lagi saat naik pada hari Kamis.

Itu Berita Jepang Disebutkan bahwa “pria itu dipastikan terinfeksi virus pada hari Jumat, sehari setelah kapal pesiar meninggalkan pelabuhan.” Pria dan istrinya, yang pernah berhubungan dekat dengannya, ditempatkan di ruang karantina terpisah, sementara penumpang lainnya tetap di kamar masing-masing. Penerbangan dibatalkan, dan kru membagikan makanan bento kepada penumpang dengan menggantungnya di pegangan pintu kabin. “

Penumpang yang terluka “merasakan sakit tenggorokan” setelah naik ke pesawat. Dia awalnya diisolasi di kabinnya, kata New York dalam sebuah pernyataan.

Itu Japan Times Saya menyebutkan bahwa pria yang terinfeksi dan salah satu anggota keluarga (dikatakan sebagai satu-satunya “kontak dekat”), yang dites negatif, berasal dari Tokyo. Dia dilaporkan turun dari kapal pesiar bersama semua penumpang lainnya dan menuju Tokyo.

Kapal itu dijadwalkan berhenti di dua pelabuhan dan kembali ke Yokohama pada 5 Mei. NYK membatalkan sisa pelayaran.

Setidaknya satu surat kabar merujuk pada insiden mirip kasus ini.Sudah dilihatDan “keadaan hidup yang tidak menguntungkan harus diselesaikan.” Februari lalu, 3.700 orang dikarantina di Princess Cruises ‘ Putri Berlian Sebuah kapal pesiar akhirnya berlabuh di Yokohama di tengah wabah virus korona. Lebih dari 700 penumpang terinfeksi Covid-19 dan 14 orang meninggal akibat virus tersebut.

READ  Menteri Pertahanan Jepang Peringatkan Invasi Krimea ke Taiwan

berdasarkan Japan TimesFukashi Sakamoto, presiden NYK Line, meminta maaf atas kecelakaan itu. “Kami dapat langsung menanggapi karena kami belajar dari Putri BerlianSakamoto mengatakan kepada wartawan di Yokohama.

Kasus COVID positif ini menjadikan total kasus virus korona di kapal pesiar di luar Amerika Serikat menjadi 215 sejak kapal pesiar ditangguhkan dari pelabuhan AS tahun lalu. Kasus termasuk MSC Cruises, Costa Cruises, TUI Group / Mein Schiff, AIDA, SeaDream, Hurtigruten, dan sejumlah kapal pesiar sungai yang lebih kecil.

Sayangnya, organisasi perdagangan kapal pesiar, Cruise Line International Association (CLIA), secara konsisten telah mendistorsi jumlah kasus COVID di luar AS. CLIA mengklaim bahwa dari 400.000 pelancong, ada kurang dari 50 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di kapal pesiar itu. Itu telah berlayar dari Eropa dan sebagian Asia sejak musim panas lalu. Faktanya, CLIA mengungkapkan hanya kurang dari 25% dari jumlah sebenarnya kasus COVID terkait kapal pesiar, meskipun publik mungkin tidak peduli bahwa jumlah sebenarnya 215, bukan hanya 50.

Pertimbangkan untuk membaca Perusahaan pelayaran terus mengurangi jumlah kasus positif COVID-19 pada kapal pesiar di luar Amerika Serikat

Punya pertanyaan atau komentar? Silakan tinggalkan satu di bawah Atau bergabunglah dalam diskusi di halaman Facebook kami.

Kredit gambar: Asuka II – atas – 663highland, CC BY 2.5, Commons / Wikimedia; Pusat kota – KYODO di seberang Japan Times.