POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India mencari dukungan logistik dari luar negeri karena kasus Covid-19 meningkat; Inggris dan Prancis memberikan bantuan – India – Umum

New Delhi: Gelombang kedua pandemi Coronavirus telah melanda India dengan keras, membuat negara itu terengah-engah untuk oksigen yang menyelamatkan jiwa. Tantangan utama yang dihadapi India tidak hanya produksi oksigen tetapi juga penyimpanan dan transportasi ke berbagai negara bagian – Delhi, Maharashtra, Madhya Pradesh dan lainnya, yang paling terkena dampak krisis.

Untuk mengatasi hal ini, New Delhi telah menjangkau berbagai negara untuk membeli wadah dan silinder oksigen guna memenuhi permintaan yang terus meningkat akan elemen tersebut di seluruh negeri, sebagai bagian dari Operasi Oksigen Maitri.

Sementara banyak negara telah menyatakan solidaritas mereka dan memberikan bantuan, India, di bawah pengawasan Kementerian Dalam Negeri (MHA) dan Kementerian Pertahanan (MoD), telah mengidentifikasi beberapa negara untuk membeli kapal tanker / kontainer berkapasitas tinggi dan gas oksigen. silinder.

India Today TV telah mempelajari bahwa pembelian dapat dilakukan dari pemerintah ke pemerintah (G2G) atau komersial melalui pemain swasta.

Kementerian Dalam Negeri saat ini sedang berkoordinasi dengan Singapura dan UEA untuk mengangkat kapal induk berkapasitas tinggi dari luar negeri dengan pesawat angkut Angkatan Udara India. Sumber mengatakan kepada India Today bahwa kekurangan kontainer merupakan masalah dalam memastikan pengangkutan oksigen yang cepat.

Sumber tersebut mengatakan bahwa misi India di UEA dan Singapura sedang melakukan kontak dengan otoritas dan produsen terkait untuk membeli peti kemas.

Mereka juga mengatakan bahwa Grup Adani pada hari Selasa menulis surat ketertarikan kepada M / S Linde, Dammam di Arab Saudi untuk membeli tabung oksigen. Misi India di Riyadh mengetahui permintaan ini.

Linde-SIGAS adalah produsen terkemuka dari semua gas curah, industri, medis dan khusus di Kerajaan Arab Saudi, dengan gerai operasi dan penjualan yang tersebar di kota-kota besar di negara itu, menurut situs webnya.

READ  Coronavirus terbaru: Dapatkan suntikan atau masuk penjara, kata Duterte dari Filipina

Situs tersebut menambahkan: “Selain pasokan gas yang andal dengan standar kemurnian dan kualitas tertinggi, kami memberikan solusi inovatif untuk membuat bisnis Anda lebih produktif. Melalui perusahaan saudara kami, Linde Engineering, kami juga dapat menyediakan gas kelas dunia. solusi pabrik pemrosesan. Cari tahu lebih lanjut tentang layanan kami. Teknik. “

Selain kapal tanker oksigen, yang akan diangkut oleh pesawat angkut Angkatan Udara India dari UEA dan Singapura untuk meningkatkan pasokan oksigen, 23 stasiun pembangkit oksigen bergerak juga akan diangkut dari Jerman yang akan digunakan di rumah sakit Layanan Medis Angkatan Bersenjata yang merawat. Covid-19 pasien. Pabrik penghasil oksigen ini diharapkan mencapai India dalam waktu seminggu, klaim sumber tersebut.

Setiap pabrik memiliki kapasitas untuk menghasilkan 40 liter oksigen per menit dan 2.400 liter per jam. Dengan kecepatan ini, dapat menampung 20-25 pasien sepanjang waktu. Keuntungan dari tanaman ini adalah mudah dibawa. Sumber membenarkan, sejauh ini 23 tanaman jenis ini sudah diimpor ke India.

Sementara itu, mitra India memberikan bantuan dan bantuan saat negara itu bergulat dengan krisis Covid-19 yang mematikan.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan bahwa Uni Eropa akan membahas situasi Covid-19 saat ini di India pada pertemuan para pemimpin UE dan India yang akan datang pada 8 Mei.

Dalam sebuah tweet, Charles Michel mengatakan: “Uni Eropa berdiri dalam solidaritas dengan rakyat India di tengah pandemi # COVID19 baru. Perang melawan virus adalah pertempuran bersama. Kami akan membahas dukungan dan kerja sama kami pada pertemuan para pemimpin UE dan India pada 8 Mei dengan narendramodi dan antoniocostapm. “

Menanggapi hal ini, Menteri Luar Negeri S Jaishankar menanggapi dengan mengatakan: “Dia menghargai dukungan yang diberikan oleh Uni Eropa pada tantangan COVID-19 yang saat ini dihadapi India. Dia yakin bahwa Uni Eropa akan membantu memperkuat kemampuan kami pada saat kritis ini. . ”

READ  Amerika Serikat Malaysia berencana membeli vaksin COVID-19 di tengah rekor infeksi - BeritaBenar

Presiden Prancis Emmanuel Macron juga menawarkan dukungannya kepada India.

Dalam sebuah tweet, utusan Prancis untuk India, Emmanuel Lenin, mengutip ucapan Emmanuel Macron: “Saya ingin mengirimkan pesan solidaritas kepada rakyat India, dalam menghadapi kebangkitan kasus COVID-19. Prancis bersama Anda dalam hal ini. konflik, bahwa tidak ada yang selamat. Kami siap untuk menyajikan. Dukungan kami. “

Sekretaris Negara Inggris untuk Kesehatan dan Kesejahteraan Matt Hancock juga menggemakan pernyataan serupa.

“Pemandangan mengejutkan dari India. Pikiranku tertuju pada teman-teman India kami. Kami siap membantu memerangi virus mengerikan ini.”

Sementara India telah menanggapi secara positif semua pesan dukungan dan solidaritas, negara tersebut agak konservatif terhadap dukungan dari China dan Pakistan.

Menanggapi bantuan yang diberikan oleh China ke India, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, mengatakan selama pengarahan rutin di Beijing, “Kami telah mencatat laporan yang relevan, dan China menyatakan belasungkawa yang tulus atas memburuknya situasi baru-baru ini di Beijing. China, India. “Pemerintah dan rakyat China dengan tegas mendukung pemerintah dan rakyat India dalam memerangi epidemi, dan siap memberikan dukungan dan bantuan sesuai dengan kebutuhan pihak India.”

“Pihak China menjaga komunikasi dengan pihak India dalam hal ini. China yakin bahwa orang India akan mampu mengatasi epidemi sejak dini,” katanya.

Dukungan juga mengalir dari masyarakat sipil Pakistan. Yayasan Edhi Pakistan telah menawarkan untuk membantu India memerangi wabah Covid-19.

Kepala Yayasan Edhi, Faisal Edhi, pada hari Jumat menulis surat kepada Perdana Menteri Narendra Modi meminta izin untuk memasuki India dengan tim sukarelawan dan 50 ambulans untuk membantu mengatasi wabah tersebut.

Faisal Edhi mengatakan dalam pesannya bahwa dia berusaha untuk memimpin tim sendiri.

READ  Tokyo mencatat 1.050 kasus virus korona setiap hari, level tertinggi sejak 28 Januari - Dunia

Dalam sepucuk surat kepada Perdana Menteri Modi, Faisal Edhi berkata: “Kami sangat menyesal mendengar dampak yang sangat berat dari epidemi ini terhadap negara Anda, di mana sejumlah besar orang sangat menderita … Kami ingin menyampaikan bantuan kami dalam bentuk armada yang terdiri dari 50 ambulans bersama dengan layanan kami untuk membantu Anda mengatasi dan mengatasi kondisi kesehatan saat ini. “

Faisal Edhi mengatakan dia hanya meminta izin dari pemerintah India untuk masuk dengan ambulans dan tim, termasuk teknisi medis darurat, personel kantor, pengemudi, dan staf pendukung.

“Kami akan mengatur semua persediaan yang diperlukan yang dibutuhkan tim kami untuk membantu rakyat India. Yang terpenting, kami tidak meminta bantuan lain dari Anda, karena kami menyediakan bahan bakar, makanan, dan fasilitas yang diperlukan yang akan dibutuhkan tim kami, ” dia berkata.

“Kami hanya meminta izin Anda untuk memasuki India bersama dengan petunjuk yang diperlukan dari administrasi lokal dan departemen kepolisian,” kata surat itu.

Di antara tren terpanas di Twitter di Pakistan adalah #IndiaNeedsOxygen karena banyak orang Pakistan telah meminta bantuan India dalam keadaan sulit ini.

Namun, menurut laporan media, Islamabad juga menghadapi kekurangan oksigen yang sangat besar pada saat ini.

Tag:
India,
bantuan logistik,
Covid 19
Britania Raya,
Perancis,
Pakistan,
Cina,
Kekurangan oksigen,
Kasus covid-19