POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pernyataan AS-Jepang angkat masalah membela Taiwan melawan China | Voice of America

TAIPEI – Pernyataan bersama oleh Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dari pertemuan mereka baru-baru ini di Gedung Putih membuat para pejabat dan analis di Taiwan bertanya-tanya sejauh mana Jepang mungkin bersedia membantu mempertahankan pulau itu dari serangan dari China . .

Pada 16 April, Gedung Putih mengatakan di situs webnya bahwa Suga dan Biden “menekankan pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan”.

Beberapa analis mengatakan pernyataan bersama itu menandakan kesediaan Tokyo untuk membantu mempertahankan Taiwan dari China jika diperlukan, tetapi hanya untuk mendukung kampanye yang dipimpin AS.

Taiwan segera menyambut baik pernyataan bersama tersebut.

“Pemerintah kami senang melihat Amerika Serikat dan Jepang prihatin tentang situasi keamanan regional saat ini,” kata Kementerian Luar Negeri Taipei dalam sebuah pernyataan pada 17 April.

“Kami akan membangun di atas fondasi kokoh yang ada dan bekerja sama dengan Amerika Serikat, Jepang, dan negara-negara lain yang memiliki gagasan serupa untuk mempertahankan tatanan demokrasi, nilai-nilai bersama, dan tatanan internasional berbasis aturan dan bekerja sama untuk menjaga perdamaian, stabilitas dan kemakmuran di kawasan Indo-Pasifik, “kata pernyataan kementerian itu.

China mengklaim kedaulatan atas Taiwan yang otonom, peninggalan Perang Saudara China pada 1940-an, dan mengancam akan merebut pulau itu dengan paksa jika perlu.

Penerbangan militer China reguler di sudut zona batasan pertahanan udara Taiwan selama delapan bulan terakhir telah menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan serangan oleh China, yang mempertahankan angkatan bersenjata terkuat ketiga di dunia, setelah Amerika Serikat dan Rusia. Sebuah undang-undang yang disahkan oleh Kongres pada tahun 1979 memungkinkan Amerika Serikat untuk membantu mempertahankan Taiwan secara militer.

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.2 gempa

Mendukung pasukan Amerika

Sementara Suga menghadapi pertanyaan di rumah setelah kunjungan Biden tentang rencananya ke Taiwan, para pejabat di Tokyo dilaporkan telah menjelaskan pada hari Rabu bahwa Jepang tidak akan mengirim pasukan tetapi mungkin memberikan dukungan logistik ke Amerika Serikat jika terjadi konflik.

Menanggapi pertanyaan dari seorang anggota parlemen Jepang pada hari Selasa tentang komitmen Jepang ke Taiwan, Suga mengatakan bahwa pernyataan bersama dengan Biden “sama sekali tidak mensyaratkan partisipasi militer,” lapor kantor berita Jiji Press.

Jepang dan Amerika Serikat masih menghormati perjanjian berusia 70 tahun yang mewajibkan kedua negara untuk bertindak melawan bahaya bersama. Keduanya melihat Taiwan sebagai penyangga yang ramah Asia-Pasifik terhadap ekspansi maritim China.

“Para pemimpin Taiwan akan berterima kasih atas niat baik dan kebaikan Perdana Menteri Jepang Suga,” kata Chen Yi Fan, asisten diplomat dan profesor hubungan internasional di Universitas Tamkang di Taiwan. “Namun, berdasarkan [the] Sebuah perjanjian keamanan AS dengan Jepang, Jepang akan memberikan dukungan logistik hanya kepada militer AS. “

Jepang berselisih dengan China atas kedaulatan atas bagian laut di antara mereka dan perselisihan tentang masalah Perang Dunia II yang tersisa. Namun, kata Chen, para pejabat Jepang berharap untuk menghindari kemarahan China sekarang karena mereka mencari pemulihan ekonomi setelah epidemi. China adalah mitra dagang terbesar Jepang.

Yoon Sun, asisten senior Program Asia Timur di Stimson Center di Washington, mengatakan Jepang mungkin menunggu Amerika Serikat untuk meminta bantuan militer.

“Mengenai apakah Jepang akan membantu Taiwan dalam keadaan darurat, Amerika Serikat belum memberikan kejelasan strategis seperti itu, dan akan sangat tidak masuk akal untuk berspekulasi apakah Jepang akan melakukannya,” kata Sun. “Untuk sebagian besar, partisipasi Jepang dalam keadaan darurat terkait Taiwan bergantung pada apa yang akan dilakukan Amerika Serikat dan juga meminta Jepang untuk melakukannya.”

READ  Pemerintah persatuan Myanmar meminta ASEAN untuk tidak mengadakan pembicaraan sampai para tahanan dibebaskan

Geoffrey Kingston, seorang guru sejarah di kampus Jepang di Temple University, menggambarkan pernyataan AS-Jepang di Taiwan sebagai “banyak basa-basi tentang apa-apa.”

Setelah Suga menyetujui pernyataan Selat Taiwan di Washington minggu lalu, Kingston berkata, “Saya pikir Jepang seperti tertawa sambil berpikir,” Wah, orang Amerika, apakah mereka puas dengan itu? “

Sekutu AS berkerumun di dekat China

Beberapa ahli mengatakan bahwa konsensus Biden Suga tidak mungkin hanya akan berhenti di Amerika Serikat dan Jepang atau Taiwan. Mereka mencatat bahwa empat sekutu Eropa Barat, sekutu Amerika Serikat, telah mengirim kapal atau merencanakan perjalanan tahun ini sejauh ini ke Laut China Selatan, jalur perairan yang disengketakan di dekat Taiwan di mana China telah mengganggu sebagian besar Asia dengan membangun pulau-pulau kecil untuk keperluan militer.

Sebuah kelompok kapal induk AS telah bergabung dengan kelompok amfibi yang siap berangkat Pelatihan di laut awal bulan ini. Pasukan Bela Diri Maritim Jepang melakukan latihan anti-kapal selam di laut tahun lalu.

Taiwan bersaing untuk kedaulatan atas laut, seperti yang dilakukan empat pemerintah di Asia Tenggara.

“Kami akan melihat lebih banyak hal seperti itu terjadi di Laut Cina Selatan,” kata Carl Thayer, profesor emeritus dari Universitas New South Wales di Australia. “Ini adalah awal dari jurnalisme yang matang.”