POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indeks saham ini — yang mungkin belum pernah Anda dengar — hampir sama semaraknya dengan teknologi

Indeks saham ini — yang mungkin belum pernah Anda dengar — hampir sama semaraknya dengan teknologi

Dengan hebohnya kecerdasan buatan yang mengambil alih pasar saham, Anda mungkin dapat menebak – dan menebak dengan benar – bahwa sektor saham global dengan kinerja terbaik tahun ini adalah teknologi. Namun sektor manakah yang sedikit tertinggal?

Telepon, SMS, email, atau kirim pesan ke broker Anda: Ini adalah indeks lucu yang baru berusia enam tahun yang disebut “Layanan Komunikasi”.

tidak pernah mendengar hal tersebut? Anda tidak sendiri. Jadi apa itu dan apakah ia memiliki daya tahan?
Layanan komunikasi menyatukan perusahaan-perusahaan teknologi yang sedang berkembang, media tradisional, dan perusahaan-perusahaan telekomunikasi lama yang sedang berjuang – sebuah kisah tentang industri yang berbeda.

Pendahulunya adalah sektor telekomunikasi, yang merupakan sektor yang bersifat defensif, sangat diatur, membosankan, dan pertumbuhannya lambat. Pendapatannya yang stabil, keuntungan yang besar, dan volatilitas yang rendah menjadikannya tidak sensitif secara ekonomi.

Layanan komunikasi telah mendekati teknologi pasar bullish yang baru. Soryu – Stock.adobe.com

Oleh karena itu, hal ini menyebabkan pasar menurun. Pertimbangkan ini: Saham telekomunikasi S&P 500 telah mengungguli indeks yang lebih luas di empat dari lima pasar bearish sejak tahun 1990. Pengecualian terjadi pada tahun 2000-2002, ketika perusahaan fiktif seperti WorldCom, Global Crossing, dan Lucent bangkrut.

Tapi kekikiran memotong dua arah. Perusahaan telekomunikasi ini telah tertinggal secara signifikan dalam empat dari lima pasar bullish baru-baru ini. Performa rata-rata buruk? Sebesar 128%. Sejak level terendah pada Oktober 2022, imbal hasil S&P 500 dan World Telecom kurang dari setengah kenaikan indeks yang lebih luas.

Namun, pada tahun 2018, penyedia indeks S&P dan MSCI melakukan beberapa reorganisasi – mungkin secara diam-diam – yang mengubah cara investor dapat berinteraksi dengan banyak perusahaan tersebut.

READ  Masyarakat kita bermasalah. Waspadalah terhadap mereka yang menyalahkan teknologi besar | Nisreen Malik

Secara khusus, mereka menyimpulkan bahwa banyak raksasa Silicon Valley yang tidak lagi tertarik pada teknologi. Pada abad ke-21 mereka berurusan dengan komunikasi, lebih banyak menggunakan iklan daripada perangkat keras dan perangkat lunak. solusinya?

Menyatukan beberapa raksasa teknologi dan perusahaan media pertahanan dan telekomunikasi dalam sektor “layanan komunikasi” baru.

Teknologi telah melampaui layanan telekomunikasi, namun hanya dengan selisih yang kecil.

Komunikasi tidak lagi terbatas hanya pada saluran telepon, kabel atau nirkabel. Ini juga mesin pencari, media sosial, streaming langsung, dan perdagangan online. Industri telekomunikasi lama kini hanya mewakili 17% dari nilai pasar sektor baru di seluruh dunia, dan angka tersebut lebih kecil dibandingkan di Amerika.

Sementara itu, industri media dan layanan interaktif mendominasi, menguasai 62% sektor ini secara global. Dan hampir semuanya adalah orang Amerika – hampir 99%. Anda tahu nama-nama besar – Meta, Google, Alphabet.

Tapi itu juga mencakup rekrutmen online, perusahaan jual beli mobil online, dan banyak lagi.

Layanan komunikasi juga mencakup industri hiburan, yang menyumbang 15% dari nilai pasar – dan merupakan rumah bagi perusahaan streaming dan game besar (juga mirip teknologi!) 7% lainnya adalah media – penyedia kabel, jaringan TV, dan pengiklan.

Oleh karena itu, sebagian besar dari sektor yang beragam ini beroperasi seperti teknologi: keuntungan yang rendah atau tidak ada sama sekali, hambatan masuk yang rendah, margin laba operasi kotor yang besar (GOPM dalam istilah akuntansi), investasi ulang yang signifikan dalam inovasi, penawaran yang menarik… dan pertumbuhan yang sangat besar.

Kecenderungan teknologi ini kembali muncul di pasar yang bullish – termasuk pada tahun 2024. Oleh karena itu, total keuntungan untuk Indeks Layanan Komunikasi Dunia MSCI adalah 19,3%, didukung oleh kenaikan 29,9% untuk Media dan Layanan Interaktif. Jumlah ini lebih besar dari teknologi yang sebesar 25,5% – dan melampaui total ekuitas global sebesar 11,4%.

READ  Zee CTO Nitin Mittal telah mengundurkan diri sementara perusahaan berupaya merampingkan vertikal teknologinya

Perusahaan hiburan di sektor ini juga naik 14,1%. Namun sektor telekomunikasi lemah: saham perusahaan telekomunikasi nirkabel dan terdiversifikasi masing-masing naik 7,9% dan 2,2%. Semua tren paralel dimulai sejak lahirnya pasar bullish ini pada Oktober 2022.

Hanya sedikit orang yang memperkirakan hal ini akan terjadi – justru sebaliknya, setelah saham perusahaan-perusahaan jasa telekomunikasi seperti teknologi merosot pada tahun 2022. Namun sentimennya menjadi sangat buruk. Pasar memandang ke depan dan melihat kenyataan yang lebih cerah di masa depan, yang menyebabkan harga naik.

Media interaktif kembali bangkit setelah pasar bearish pada tahun 2022.

Saham-saham yang memperkirakan pendapatan sektor ini rebound sebesar 46,3% pada kuartal pertama.

Lantas, apakah layanan telekomunikasi bisa terus memimpin? Iya dan tidak. Perusahaan telekomunikasi tidak boleh mengarah pada resesi berikutnya. Ketika pasar sedang naik, sektor teknologi akan bersinar ketika perusahaan melakukan serangan setelah dua tahun melakukan manuver defensif untuk memangkas biaya. GOPM yang patut ditiru (lihat di atas) memungkinkan mereka membiayai pertumbuhan mereka sendiri, sehingga menjaga suku bunga tetap lemah. Pasar periklanan, yang merupakan pusat bagi banyak perusahaan-perusahaan ini, juga harus pulih.

Intinya: Diversifikasi ke seluruh industri yang ofensif. Soroti yang defensif.

Ken Fisher adalah pendiri dan CEO Fisher Investments, penulis buku terlaris New York Times sebanyak empat kali, dan kolumnis tetap di 21 negara di seluruh dunia.