POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari kebocoran kertas hingga pelatihan siswa, 'spesialis' teknologi menjalankan raket ujian |  Berita Batnah

Dari kebocoran kertas hingga pelatihan siswa, 'spesialis' teknologi menjalankan raket ujian | Berita Batnah

PATNA: Dalam hal deskripsi pekerjaan, keserbagunaan seorang 'pengendali' tidak lagi terbatas pada kargo bandara, pasukan anjing pelacak, kampanye politik, atau bahkan jaringan mata-mata.

Para penyelidik yang menyatukan konspirasi di balik kebocoran surat-surat NEET-UG mengetahui bagaimana 'penanganan' beroperasi di dunia gelap sistem ujian nasional yang berakar di Bihar dan Jharkhand.


“Sembilan dealer yang ditangkap dalam kasus NEET-UG sejauh ini – enam di Jharkhand dan tiga di Bihar – adalah individu yang paham teknologi yang memainkan peran penting dalam mengoordinasikan kebocoran kertas soal, dan melatih peserta ujian yang membayar mereka untuk menghafal jawaban. ,” kata seorang perwira polisi senior. “Mereka bahkan menemani mereka ke pusat penahanan.”

Keenam pekerja yang ditangkap dari Deoghar di Jharkhand tinggal di akomodasi sewaan, menyamar sebagai buruh. Tugas mereka adalah memastikan bahwa surat-surat yang bocor tersebut sampai ke penerima yang dituju dengan tetap menjaga kerahasiaan dan anonimitas yang tinggi.

“Setelah pengujian tertentu selesai, mereka akan mulai berupaya mengidentifikasi kerentanan dalam sistem untuk pengujian berikutnya,” kata petugas tersebut.


Untuk memperluas basis pelanggannya, dealer ini mencari peluang untuk berkomunikasi dengan pusat pelatihan, sekolah, dan perguruan tinggi dengan dalih tertentu. Mereka mencari individu yang terkait dengan proses ujian, dengan tujuan menyuap mereka untuk mendapatkan informasi yang berguna.

Penggerebekan Polisi Bihar di rumah persembunyian berdasarkan informasi pada pagi hari tanggal 5 Mei dari ujian NEET-UG memberikan bukti bahwa para pedagang ini mengumpulkan sekitar 30 kandidat di tempat pertemuan di Ram Krishna Nagar di pinggiran Patna pada menjelang pemilu. Ujian.

Petugas berkata, “Para peserta ujian berada di sana sepanjang malam untuk menghafal jawaban dari kertas soal yang bocor, dan kemudian penanggung jawab ujian mengangkut mereka ke pusat ujian dengan mobil pribadi, mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk memastikan keselamatan mereka.”

Formulir pendaftaran online untuk ujian masuk diperkenalkan di seluruh negeri sekitar tahun 2010, menggantikan metode pengiriman lamaran melalui surat sebelumnya. Sistem lama memiliki celah yang dapat dengan mudah dieksploitasi oleh para penipu dan pejabat korup.

“Sebelum mengirimkan formulir secara online, lembaga yang menyelenggarakan ujian menetapkan nomor daftar berdasarkan kapan amplop lamaran diterima. Penjahat mengeksploitasi sistem ini dengan mengirimkan beberapa formulir lamaran dalam satu amplop, menggunakan kode seperti 'bogie' dan 'mesin' untuk menunjukkan A Bihar IPS. petugas: “Kepada kandidat dan agennya masing-masing.”

“Strategi ini memastikan bahwa semua kandidat memiliki nomor yang terdaftar di pusat dan ruang ujian yang sama, sehingga lebih mudah untuk berbuat curang.”


Pejabat senior IPS lainnya mengatakan kebocoran kertas dapat terjadi pada tahapan yang berbeda-beda, dimulai dari pengumpulan kertas dan menyimpannya di kotak uang bank sebelum diangkut ke pusat ujian.

Dia mengatakan, cara-cara curang yang lama antara lain mengganti calon dengan agen setelah verifikasi video di pusat ujian dan kemudian mengganti lembar Optical Mark Recognition (OMR). “Merupakan tren baru bagi klien untuk menempatkan klien mereka di satu tempat untuk menyimpan jawaban di bawah pengawasan mereka. Hal ini bertujuan untuk menghilangkan jejak kertas.”

READ  Citi mengatakan saham teknologi bisa rebound pada 2023


Vishal Kumar, seorang petugas IPS yang sebelumnya bekerja di Unit Pelanggaran Ekonomi (EOU) yang menyelidiki kebocoran surat kabar NEET-UG di Bihar, mengatakan tiga geng besar aktif di negara bagian tersebut. Salah satunya diduga dipimpin oleh Ranjit Kumar Singh, alias Ranjit Don, yang dituduh mendalangi sejumlah pembocoran dokumen sebelum terjun ke dunia politik.