POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data ekonomi China, Covid, inflasi

Data ekonomi China, Covid, inflasi

Singapura – Saham-saham di kawasan Asia-Pasifik naik pada Senin karena investor menunggu serangkaian data ekonomi China.

Nikkei 225 Jepang naik 1,54%, sementara Topix naik 0,93% di awal perdagangan.

Kospi Korea Selatan naik 0,46%, dan Kosdaq naik 1,43%.

Di Australia, S&P/ASX 200 naik 0,73%.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang membukukan kenaikan 0,33%.

Indeks saham di Asia dan di seluruh dunia bergejolak pekan lalu karena kekhawatiran inflasi. Saham teknologi dan cryptocurrency terpukul, meskipun bitcoin telah mengurangi beberapa kerugian sejak saat itu. Saham AS rebound pada hari Jumat, tetapi masih membukukan kerugian minggu ini.

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

China akan memberikan data produksi industri untuk bulan April, penjualan ritel, investasi aset tetap dan pengangguran pada hari Senin – dan investor mencari angka-angka ini untuk petunjuk tentang dampak kebijakan tanpa-Covid negara itu terhadap perekonomian.

“Sementara Shanghai telah memberikan beberapa hal positif ke pasar, tidak jelas kapan China akan berubah untuk hidup dengan Covid,” kata Tapas Strickland, direktur ekonomi di National Australia Bank. Dia berkata dalam sebuah catatan. NAB memperkirakan data ekonomi April melambat tajam.

Otoritas Shanghai mengatakan pada hari Minggu bahwa beberapa perusahaan akan mulai kembali beroperasi di toko-toko. Reuters melaporkan.

Pasar di Singapura, Malaysia, Indonesia dan Thailand tutup untuk hari libur pada hari Senin.

mata uang

Itu Indeks Dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya, berada di 104,553, sedikit di atas level minggu lalu.

Yen Jepang diperdagangkan pada 129,45 melawan dolar, masih lebih kuat dari level 130 minggu lalu. Dolar Australia berada di $0,6943.

READ  Indonesia kemungkinan akan melanjutkan "proteksionisme komoditas" untuk beberapa waktu

Minyak berjangka naik di awal perdagangan Asia. Minyak mentah berjangka AS naik 0,23% menjadi $ 110,74 per barel, sementara minyak mentah Brent berjangka naik 0,8% menjadi $ 111,77 per barel.