POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Implikasi pedoman CDC tentang penyembunyian

Hari ini, New York Yankees mengumumkan bahwa anggota kedelapan organisasi, Shortstop Jumper Torres, telah dites positif mengidap virus korona baru dalam wabah terbaru tim. Kedelapan anggota organisasi Yankee telah divaksinasi penuh, membuat kasus ini disebut “positif penetrasi”. Selain itu, Torres terinfeksi Covid-19 pada Desember 2020, sehingga kondisinya saat ini dianggap infeksi lagi.

Wabah Yankee diumumkan pada hari yang sama saat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melonggarkan pedomannya tentang protokol untuk menyembunyikan orang-orang yang telah divaksinasi penuh. CDC mengatakan Kamis bahwa orang yang divaksinasi penuh dapat membuang masker mereka di banyak tempat, termasuk sebagian besar ruang dalam ruangan umum. Direktur CDC Rochelle Wallinski mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa “siapa pun yang telah divaksinasi penuh dapat berpartisipasi dalam kegiatan di dalam dan di luar ruangan, besar dan kecil, tanpa memakai masker atau menjaga jarak secara fisik.”

Perubahan pedoman yang tiba-tiba tampaknya ditujukan untuk mencoba menciptakan insentif positif bagi orang-orang yang akan divaksinasi. Faktanya, Presiden Biden men-tweet: “Setelah setahun kerja keras dan banyak pengorbanan, aturannya sekarang sederhana: dapatkan vaksinasi atau kenakan masker sampai Anda melakukannya.”

Hal ini, tentu saja, menimbulkan pertanyaan praktis utama tentang bagaimana membedakan siapa yang divaksinasi dan yang tidak. Amerika Serikat tidak memiliki paspor vaksin atau bukti rezim vaksinasi yang ditetapkan. Dan tanpa siapa pun – ingat, pemerintahan Biden Berhasil lulus Tentang kesempatan untuk membuat sistem seperti itu – bagaimana memeriksa apakah seseorang divaksinasi di tempat umum dalam ruangan.

Selain penerapan praktis dari perbedaan antara penyerbukan dan tidak divaksinasi, ada pertanyaan kesehatan masyarakat yang paling penting: Apakah ini kebijakan yang tepat saat ini? Singkatnya, tidak. Dan pembuat kebijakan tidak perlu melihat lebih jauh dari wabah penyakit Yankee di antara 8 orang yang divaksinasi penuh. Meskipun vaksinasi kemungkinan akan melindungi anggota Yankee dari penyakit sedang hingga parah, hal itu jelas tidak mencegah mereka tertular virus. Dan jika mereka terinfeksi virus Corona, mereka juga dapat menularkannya, tidak hanya kepada orang-orang yang telah divaksinasi, tetapi juga kepada individu-individu yang rentan yang tidak divaksinasi. Selain itu, risiko transmisi semacam itu meningkat di semua ruang interior. Jadi memaparkan masker di ruang publik tertutup, meskipun divaksinasi, bukanlah ide yang bagus, setidaknya tidak ketika masih banyak penularan virus di masyarakat.

Tak perlu dikatakan, sangat memalukan bahwa CDC mengubah panduannya untuk menyembunyikan individu yang divaksinasi penuh, tampaknya sebelum waktunya, pada hari yang sama ketika 8 anggota Yankee yang divaksinasi penuh menunjukkan hasil positif untuk Covid. -19. Kesehatan masyarakat Korespondensi Ini menjadi masalah sepanjang pandemi, apakah itu berasal dari pejabat kesehatan masyarakat atau pemimpin politik. Contoh ini tidak berbeda.

CDC mengumumkan akan menyelidiki wabah tersebut. Agensi mungkin harus melakukan lebih dari sekadar menyelidiki. Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali pedomannya untuk menyelaraskan dengan fakta bahwa orang yang telah divaksinasi dapat menularkan virus. Meskipun tingkat penularan komunitas telah menurun, mereka belum mencapai titik yang mendukung perubahan dalam protokol penyembunyian di ruang publik dalam ruangan.

READ  Steve Stricker akan menayangkan langsung pilihan kapten Ryder Cup 2021 pada Rabu pagi