POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hujan meteor Leonid mencapai puncaknya akhir pekan ini

Hujan meteor Leonid mencapai puncaknya akhir pekan ini

Georgi Lekowski/EPA-EFE/Shutterstock

Meteor Leonid melintasi langit malam di atas Boneka Batu di Koklis, Makedonia Utara, pada 17 November 2020. Pada tahun 2023, meteor tersebut akan mencapai puncaknya pada Sabtu, 18 November.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Berikutnya untuk tontonan langit akhir tahun yang menakjubkan adalah hujan meteor Leonid, yang akan menghasilkan meteor terang dengan kereta api yang terus menerus melesat melintasi langit malam.

Leonid telah aktif sejak awal November tetapi diperkirakan mencapai puncaknya akhir pekan ini pada hari Sabtu pukul 12:33 ET. Menurut Bumi Langit. Pengamat langit dapat melihat 10 hingga 15 meteor per jam dalam tampilan yang mempesona.

Mereka yang ingin melihat sekilas meteor dari hujan ini beruntung karena bulan akan berada dalam fase bulan sabit, dan tidak akan ada banyak gangguan cahaya seperti saat bulan purnama, katanya. Dr.Sharon Morsink, Profesor Fisika di Universitas Alberta di Edmonton, Alberta. Bulan akan purnama 23% pada malam puncak curah hujan, menurut British Daily Mail Masyarakat Meteor Amerika.

Meskipun puncaknya terjadi pada hari Sabtu, jumlah meteor yang sama dapat terlihat beberapa hari sebelum dan sesudahnya. Waktu terbaik untuk melihat hujan adalah setelah tengah malam di zona waktu mana pun ketika konstelasi Leo berada pada titik tertinggi di langit, kata Morsink, yang juga menjalankan observatorium astronomi di universitas tersebut. Ia menjelaskan, Leo adalah pancaran hujan meteor yang menjadi titik asal muasal fenomena tersebut.

“Yang terpenting adalah menjauhi polusi cahaya,” kata Morsink. “Anda masih dapat melihat beberapa meteor jika berada di dalam kota, tetapi Anda tidak akan melihat meteor sebanyak yang Anda bisa lihat jika Anda pergi ke luar kota.”

READ  Kotoran yang membatu mengungkapkan bahwa reptil purba penuh dengan parasit

Leonid dikenal menghasilkan badai meteor, istilah yang digunakan ketika laju curah hujan mencapai setidaknya 1.000 meteor per jam. Menurut NASA.

Memegang rekor laju meteor per jam tertinggi yang terlihat dalam aliran meteor, Leonid menghasilkan 144.000 meteor per jam pada tahun 1966, menurut Masyarakat Meteor Amerika. Hujan juga menghasilkan ledakan dengan tingkat yang lebih tinggi pada tahun 1999 dan 2001, namun masyarakat memperkirakan akan terjadi badai lagi pada tahun 2099, ketika Bumi diperkirakan akan menghadapi awan padat puing-puing dari komet induknya, Tempel-Tuttle.

Saat komet bergerak mengelilingi Matahari, ia meninggalkan jejak bebatuan dan debu yang tampak seperti hujan meteor tahunan Leonid saat Bumi bergerak melewati puing-puing saat menempuh jalur orbitnya.

Meskipun badai Leonid diperkirakan tidak akan terjadi tahun ini, selalu ada kemungkinan kita akan melihat lebih banyak meteor dari perkiraan, kata Morsink.

“Keluar dan melihat hujan meteor untuk pertama kali selalu menyenangkan,” ujarnya. “Ini adalah hubungan menarik yang kita miliki dengan seluruh tata surya – ini adalah sebuah komet yang berada jauh dari kita dan telah mengorbit matahari dalam waktu yang sangat lama, mungkin miliaran tahun. … Ini adalah cara bagi kita untuk berkomunikasi dengan hal-hal yang sangat jauh.

Meteor Leonid diperkirakan akan terlihat berkobar di langit hingga hujan berakhir pada 2 Desember, menurut Badan Antariksa Eropa. Masyarakat Meteor Amerika. Jika penasaran ingin melihat lebih lanjut, berikut sisa hujan meteor yang akan mencapai puncaknya pada tahun 2023:

● Gemini: 13-14 Desember

● Ursids: 21-22 Desember

Ada dua bulan tersisa di tahun 2023, Menurut Almanak Petani:

● 27 November: Bulan Berang-berang

● 26 Desember: Bulan Dingin

READ  Studi baru menunjukkan Arus Teluk melemah: ScienceAlert