POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hub suku cadang mobil ASEAN gesper di bawah wabah virus

SINGAPURA/HANOI – Wabah virus corona di Asia Tenggara telah menyebabkan gelombang pengurangan produksi di pemasok mobil, dengan efek riak yang menutup pabrik perakitan di luar kawasan.

Pembuat chip Swiss STMicroelectronics diberitahu bulan ini bahwa sebuah pabrik di negara bagian Johor, Malaysia selatan, harus menangguhkan operasinya. Lebih dari 200 pekerja terluka, menurut pihak berwenang setempat. Fasilitas tersebut telah ditutup dan dinonaktifkan sejak Juli.

Meski pabrik sudah kembali beroperasi, dampaknya masih terasa. Aktivitas pabrik seharusnya kuat, mengingat kekurangan semikonduktor global, tetapi penutupan telah mempengaruhi pengiriman.

Malaysia telah mencatat lebih dari 20.000 kasus COVID baru setiap hari. Pemerintah memberlakukan penguncian nasional pertamanya pada bulan Juni. Karena karyawan di pembuat mobil dan pabrik suku cadang dibatasi hanya 10% dari kapasitas, produksi di beberapa negara bagian hampir dihentikan untuk waktu yang lama.

Kawasan ASEAN berfungsi sebagai pusat manufaktur untuk industri otomotif Jepang. Ini adalah rumah bagi 30% atau lebih dari lokasi produksi untuk pemasok mobil Jepang, menurut Asosiasi Industri Suku Cadang Mobil Jepang — lebih dari wilayah lain mana pun.

Industri suku cadang mobil Asia Tenggara – dihargai karena tenaga kerjanya yang berbiaya rendah – memasok suku cadang tidak hanya ke wilayah tersebut, tetapi juga ke Jepang, Amerika Serikat, Cina, dan tempat lain. Wabah baru-baru ini telah mengganggu dinamika tersebut.

Negara-negara Asia Tenggara di luar Malaysia menderita infeksi, yang mengurangi produksi suku cadang.

Kasus baru di Vietnam, dengan pusat gempa di Kota Ho Chi Minh, mencapai 10.000 per hari. Pekerja di daerah panas harus tidur di tempat Sehingga pabrik tetap beroperasi. Jumlah pekerja pabrik juga telah ditetapkan antara 30% dan 50% dari tingkat normal.

READ  Asia Minute: Transformasi Perjalanan untuk Singapura

“Tingkat penggunaan menurun sebanding dengan tingkat pekerjaan,” kata seorang pejabat di pabrik suku cadang Kota Ho Chi Minh.

Ketika pabrik menangguhkan operasi karena kasus virus corona, rantai pasokan yang lebih luas terpengaruh.

Toyota dan pembuat mobil lainnya sedang menuju untuk menghentikan sementara produksi di Jepang di tengah gejolak rantai pasokan di Asia Tenggara.

Pemasok mobil Jepang Sumitomo Electric Industries, Yazaki dan Furukawa Electric memiliki pabrik kabel harness di Vietnam. Negara Asia Tenggara itu menyalip China untuk menjadi sumber impor kabel harness terbesar di Jepang pada tahun 2014, menurut Organisasi Perdagangan Eksternal Jepang. Vietnam mengambil hampir 40% dari pangsa 2020.

Tugas kompleks merakit kabel listrik di harness kabel dilakukan sebagian besar secara manual, yang memerlukan sepasukan pekerja.

Tetapi ketika virus corona menyebar di Vietnam, pembuat kabel harness tidak dapat menemukan pekerjaan dan terpaksa memangkas produksi.

Lima basis Yazaki berlokasi di Asia Tenggara, yang menyumbang 17% dari penjualan konsolidasi. Yazaki memiliki dua pabrik di Vietnam, dan produksi tampaknya sebagian terpengaruh.

Dalam operasi Furukawa Electric Vietnam, “penggunaan pabrik telah menurun sejak Juli,” menurut perwakilan perusahaan.

Koito Manufacturing, pembuat lampu depan Jepang, memulai kembali pabrik Malaysia pada hari Selasa setelah ditutup pada awal Juni.

Tapi perwakilan Koito mengatakan, “Produksi masa depan tidak pasti karena penggunaan pabrik di pembuat mobil tidak stabil.” Produsen material Jepang seperti Toray dan Mitsubishi Chemical telah memangkas produksi produk mobil di Asia Tenggara.

Produsen mobil Jepang berada di bawah tekanan yang meningkat untuk membeli komponen. Daihatsu Motor Co. mengatakan pada hari Jumat akan menangguhkan operasi di empat pabrik perakitan Jepang hingga 17 hari. Selain kekurangan semikonduktor global, pasokan komponen lain dari Malaysia dan Vietnam juga terhenti.

READ  China memulai latihan angkatan laut di Laut China Selatan sebelum pengerahan India

Produksi akan menyusut antara 30.000 dan 40.000 unit antara Agustus dan September. Produksi akan menurun sekitar 19% hingga 25% sepanjang tahun.

Toyota Motor Daihatsu akan memangkas volume produksi global untuk September sebesar 40% dari target sebelumnya, Saya menyebutkan Nikki KamisHal ini terutama disebabkan kelangkaan suku cadang mobil dari Asia Tenggara. Keputusan itu akan mengurangi produksi di luar negeri sebesar 220.000 mobil.

Honda Motor bulan ini memangkas produksi di Guangzhou, Cina, sebanyak 20.000 kendaraan – 20% lebih rendah dari rencana produksi awal dari akhir Juli. Di Jepang, produsen mobil tersebut menghentikan sementara operasi di pabrik Suzuka di Prefektur Mie.

Kekurangan chip tidak hanya berdampak pada Honda, tetapi produsen mobil juga harus menghadapi penundaan pembelian komponen dari Indonesia dan Thailand.

Nissan Motor memiliki Menutup Sebuah pabrik perakitan di negara bagian Tennessee AS selama dua minggu karena masalah pengadaan semikonduktor di Malaysia. Langkah ini diharapkan dapat mengurangi produksi hingga puluhan ribu kendaraan.

Pemasok mobil telah membangun pabrik di banyak negara Asia Tenggara untuk menjaga pengiriman yang berkelanjutan di seluruh dunia. Tetapi pandemi telah membalikkan strategi itu.

“Di Asia Tenggara, ada banyak contoh di mana rantai pasokan pelengkap telah didirikan di seluruh kawasan,” kata Takashi Hori, peneliti utama untuk Asia di Fourin, sebuah perusahaan intelijen industri otomotif yang berbasis di Nagoya. “Jika produksi di suatu negara terhenti, ada risiko pasokan dari wilayah tersebut akan terganggu. Pembatasan COVID di [Southeast Asian] Negara-negara sudah menjadi risiko Qatar.”

Pelaporan tambahan oleh Ryo Asayama di Tokyo dan Ryotaro Sato di Osaka.