POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah melarikan diri dari Taliban sendiri, ekspatriat Hazara membantu orang lain melarikan diri dari Afghanistan | Berita CBC

Halima Bahman mungkin sedang duduk di rumah persembunyiannya di pinggiran utara Toronto, tetapi pikirannya berada ribuan mil jauhnya di Afghanistan, di mana cengkeraman baru Taliban pada kekuasaan membuat ketakutannya semakin buruk terhadap keluarga dan teman-temannya.

“Saya berbicara dengan sepupu saya di rumah. Mereka takut tentara Taliban akan membawa mereka pergi karena mereka masih muda dan belum menikah,” kata Bahman.

Bahman adalah salah satu dari banyak ekspatriat Afghanistan yang telah menghabiskan seminggu terakhir untuk menelepon dan mengirim SMS, mencoba membantu sebanyak yang mereka bisa. Ini menggalang dana bagi mereka yang telah mengungsi, membimbing orang melalui birokrasi mengajukan suaka dan menerjemahkan informasi.

“Saya belum tidur sepanjang malam dalam 22 jam,” kata Bahman.

Setelah Kanada mengumumkan bahwa mereka akan menerima 20.000 warga Afghanistan yang rentan sebagai pengungsi, Bahman dibombardir dengan panggilan telepon. “Banyak orang [asking], ‘Apakah ada jalan, apakah kita juga bisa diselamatkan?’ “

Dia tidak tahu jawaban untuk pertanyaan ini.

Halima Bahman hampir selalu berhubungan dengan wanita yang mencoba melarikan diri dari Taliban. (Evan Mitsui/CBC)

Bahman berasal dari Hazara, sebuah kelompok etnis yang telah dianiaya di Afghanistan selama lebih dari satu abad. Orang-orang Hazara tidak secara khusus termasuk di antara kelompok rentan yang memenuhi syarat untuk status pengungsi di Kanada, meskipun banyak dari mereka adalah Syiah, yang oleh fundamentalis Sunni di Taliban dianggap sesat.

“Jujur, ini yang paling menyakitkan bagi saya,” kata Bahman. “Kurangnya pengakuan dan verifikasi perjuangan yang dilakukan Hazara, khususnya, di Afghanistan.”

Ingat Mazar-i-Sharif

Sekarang di usia 30-an, Bahman baru berusia 11 tahun ketika dia menyaksikan pembantaian 1998 di Mazar-i-Sharif, di mana Taliban melancarkan pembunuhan besar-besaran, mengemudi melalui jalan-jalan kota dan membunuh warga sipil tanpa pandang bulu. Diperkirakan antara 2.000 dan 4.000 orang tewas, mungkin lebih.

Menyaksikan Taliban mengambil alih kekuasaan lagi, beberapa dekade kemudian, membawa semua trauma itu kembali ke Bahman. Air mata menggenang di matanya saat dia berbagi ketakutannya untuk mengulangi kekejaman itu.

Pada hari Jumat, Amnesty International melaporkan bahwa pejuang Taliban telah membunuh sembilan Hazara Setelah menguasai provinsi Ghazni pada bulan Juli. Amnesty International mengatakan pihaknya yakin jumlah korban tewas jauh lebih tinggi.

Bahman meminta pemerintah Kanada untuk memasukkan Hazara dalam daftar warga Afghanistan yang rentan yang memenuhi syarat untuk pemukiman kembali. Tapi Pemimpin Liberal Justin Trudeau mengatakan minggu ini Bahkan mengeluarkan semua warga Afghanistan yang saat ini memenuhi syarat akan “hampir tidak mungkin”, Karena Taliban menghalangi upaya mereka.

Pusat Dukungan Relawan Indonesia

Ini tidak menghentikan beberapa orang untuk mencoba membantu, dengan sedikit sumber daya yang mereka miliki. Di sisi lain dunia, di Indonesia, sekelompok pengungsi Afghanistan telah mengubah diri mereka menjadi pusat dukungan sukarela bagi orang-orang yang mencoba melarikan diri dari Taliban.

Mubarak Shah Rahimi, menggunakan laptopnya di beberapa ruangan yang disediakan oleh PBB di kota Makassar, Indonesia, mengatakan dia telah menyelesaikan setidaknya 20 aplikasi suaka.

Dia adalah Hazara yang sama dan pengungsi dari Afghanistan. Sementara Ottawa menunggu aplikasinya untuk pemukiman kembali ke Kanada diproses, Rahimi membantu orang lain.

Ruang yang dia bagikan dengan teman sekamarnya tidak banyak, tetapi ada koneksi internet yang dapat diandalkan yang dapat dia gunakan untuk mengisi formulir untuk buronan Afghanistan.

Mubarak Shah Rahimi, yang muncul di kamarnya di Makassar, Indonesia, membantu menyelesaikan 20 permintaan penerjemah dan lainnya yang mencoba melarikan diri dari Afghanistan ke Kanada. (Disampaikan oleh Mubarak Shah Rahimi)

Rahimi ingat penerjemah yang membantunya beberapa hari lalu.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya untuk dia dan keluarganya. Itu tergantung pada Kanada… [but] Setidaknya kami bisa mengajukan permintaannya,” kata Rahimi. “Setidaknya kita memberikan harapan untuk dia dan keluarganya.”

Mimpi “tinggal di negara yang aman”

Rahimi dibantu dalam usahanya oleh temannya Zakir Hussain Moradi, sesama Hazara.

“Dalam kasus kami, kami hanya perlu menunggu negara ketiga untuk memukimkan kami kembali,” katanya. Moradi menambahkan bahwa banyak warga Afghanistan di rumah tidak memiliki koneksi internet atau laptop yang baik.

“Kami bisa membantu mereka,” katanya.

Sementara dia sekarang di rumah, Moradi tinggal di tenda bersama keluarganya hanya tiga bulan yang lalu. Ketika tabungan mereka habis setelah meninggalkan rumah mereka, mereka akhirnya menghabiskan bertahun-tahun di sebuah kamp pengungsi di Indonesia. Di Indonesia, pengungsi tidak memiliki hak dasar: mereka tidak dapat bekerja, belajar, menikah, atau bahkan membuka rekening bank.

Moradi sedang menyelesaikan aplikasinya untuk sponsor pribadi, dan dia berharap untuk segera menetap di Kanada.

Sementara itu, dia mengatakan dia merasa terbantu untuk membantu warga Afghanistan lainnya.

“Mimpi kami adalah hidup di negara yang aman dan hidup seperti orang biasa,” kata Moradi. Ketika warga Afghanistan lainnya berhasil sampai ke Kanada, “Kami merasa seperti pergi ke sana. Itu membuat kami merasa baik.”

Keluarga Moradi melarikan diri dari Afghanistan ketika dia baru lahir pada 1995. Dia menghabiskan masa kecilnya di Pakistan, tetapi dia terpaksa pergi pada 2017 ketika pemerintah mulai mendeportasi warga Afghanistan tanpa status hukum.

Zakir Hossein Moradi, paling kiri, berfoto bersama keluarganya, yang mengumpulkan cukup uang untuk membebaskan dia dan istrinya dari jaminan untuk datang ke Kanada. Jika permintaan Moradi dikabulkan, kakak laki-laki, orang tua, dan keponakannya akan tetap tinggal di Indonesia. (Disampaikan oleh Zakir Hossein Moradi)

“Kami meminta penyelundup untuk membawa kami ke negara yang aman, dan dia membawa kami ke Indonesia,” kata Moradi. Kami tidak tahu bahwa pengungsi di Indonesia dirampas hak-hak dasarnya.

Tidak dapat membantu keluarganya, dia mencoba menyelamatkan orang lain

Pelarian Rahimi dari Taliban masih menghantuinya.

Saat itu, dia adalah seorang insinyur di Afghanistan, dan bekerja untuk sebuah perusahaan yang merupakan subkontraktor untuk Angkatan Bersenjata AS.

Menjadi Hazara sudah cukup buruk di mata Taliban, kata Rahimi. Fakta bahwa dia juga berpendidikan tinggi dan bekerja sama dengan Amerika Serikat menggandakan tingkat risikonya.

Selama kunjungan ke kampung halamannya pada tahun 2014, seorang tetangga melaporkannya ke Taliban. Dia dibawa dari rumah keluarganya dan dipenjarakan.

Rahimi berhasil melarikan diri dan melarikan diri ke Indonesia, di mana ia ditahan di sebuah pusat penahanan selama empat tahun. Di sanalah, selama dalam tahanan, Rahimi mulai membantu pengungsi lain, menerjemahkan untuk mereka yang tidak bisa berbahasa Inggris.

“Saya senang, setidaknya bisa berbuat sedikit untuk orang lain,” katanya.

Saat dia keluar dari pusat penahanan dan di akomodasi dasar sekarang, hanya sedikit yang bisa dilakukan Rahimi untuk membantu keluarganya melarikan diri.

“Setiap malam, saya tidak bisa tidur nyenyak. Berkali-kali saya mengalami mimpi buruk bahwa ibu saya dalam bahaya.

Karena anggota keluarga Rahimi tidak memiliki paspor atau tanda pengenal elektronik, dia khawatir mereka tidak dapat melarikan diri ke negara tetangga seperti Pakistan.

Dia mengatakan dia terus berdoa untuk mereka, sambil fokus mencoba membuat perbedaan bagi orang lain.

READ  Delhi menambahkan kurang dari 2.000 kasus untuk pertama kalinya sejak akhir Maret, dan angka positif kurang dari 2,5%.