POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hockey Games – Tokyo menyoroti para calon yang bergerak untuk memamerkan keterampilan mereka

Olimpiade Tokyo 2020 – Hoki – Pria – Perebutan Medali Emas – Australia vs Belgia – Stadion Hoki Oi, Tokyo, Jepang – 5 Agustus 2021. Pelatih Belgia Shane McLeod menonton. Foto: Bernadette Szabo/Reuters

TOKYO (Reuters) – Bagi para pemain hoki, Olimpiade adalah tahap terakhir di mana mereka dapat menunjukkan keterampilan mereka dengan harapan pindah ke klub di liga yang kompetitif, seperti yang ada di Eropa.

Tetapi pandemi virus corona telah menyebabkan rintangan logistik dengan pembatasan perjalanan dan tekanan pada anggaran klub sehingga menyulitkan pemain untuk pindah setelah turnamen hoki Olimpiade Tokyo 14 hari berakhir pada hari Jumat.

“Hal tentang Olimpiade adalah bahwa ada semacam kesepakatan bahwa para pemain berada dalam kondisi terbaik mereka pada saat ini,” kata Shane McLeod, yang memimpin tim putra Belgia meraih emas Olimpiade pertama mereka pada Kamis sebagai pelatih kepala mereka.

“Ini adalah supermarket tempat Anda melihat semua barang yang menyenangkan dipajang di tingkat tertinggi.”

Pemuda ajaib Afrika Selatan Mustafa Kassem memenangkan hati penggemar hoki internasional ketika ia mencetak gol melawan Belgia dan Belanda di Tokyo 2020 dan mencetak gol kemenangan dalam kemenangan 4-3 negaranya atas Jerman.

Kakak sang striker berusia 19 tahun, Diane, yang juga berposisi sebagai striker, juga menarik perhatian banyak orang dalam pertandingan penyisihan grup di Afrika Selatan. Afrika Selatan menempati urutan ke-12 dalam peringkat dunia.

“Mereka memiliki kecepatan dan keterampilan yang nyata,” kata pemain Belgia Arthur van Doren, Pemain Terbaik Dunia FIFA 2017, tentang Afrika Selatan.

Tekanan untuk menunjukkan hoki terbaik di Olimpiade sama tinggi untuk para pemain wanita.

“Saya pikir sangat penting untuk menunjukkan permainan berkualitas di sini,” kata Maho Segawa, 25, gelandang tim putri Jepang.

READ  Laporan Pertandingan Terakhir - Hindia Barat vs Australia 2 T20I 2021

Segawa berharap bermain untuk klub di Eredivisie yang kompetitif atau kompetisi Eropa lainnya seperti Belgia atau Spanyol untuk kesempatan mengembangkan keterampilan dan gaya hokinya.

“Jika saya bisa mendapatkan pengalaman, itu akan menjadi keuntungan tambahan, jadi saya pikir saya ingin pergi secepat mungkin,” kata Segawa, yang menghabiskan setengah musim dengan status pinjaman di klub Spanyol pada 2017.

Tetapi krisis COVID-19 telah meningkatkan tingkat perjalanan ke luar negeri.

“Itu menunda segalanya. Itu tidak menghentikannya sepenuhnya. Masih ada beberapa yang telah melakukan perjalanan melalui wilayah itu dan ingin melakukan itu,” kata MacLeod sebelum Belgia memainkan final.

“Tidak bisa begitu saja dua minggu lalu kembali lagi, tidak seperti itu lagi. Harusnya komitmen dua sampai tiga tahun kok.”

(Laporan oleh Daniel Losink) Penyuntingan oleh Ana Nicolasi da Costa

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.