POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hilary Mantell membandingkan Dominic Cummings dengan Thomas Cromwell | Hillary Mantel

Nyonya Hilary Mantell berkata, Dominic Cummings “Menciptakan citra dirinya sebagai orang luar” adalah inti dari kebangkitannya, sementara Thomas Cromwell benar-benar mampu “menaklukkan hierarki.”

Novelis berusia 69 tahun, yang menerbitkan trilogi buku tentang Cromwell yang diakhiri dengan The Mirror and the Light pada tahun 2020, membandingkan dua tokoh politik selama penampilannya di The Andrew Marr Show BBC One.

Mengacu pada kenaikan Cummings menjadi kepala penasihat perdana menteri, Mantell mengatakan: “Dominic Cummings menciptakan citra dirinya sebagai orang luar, yang berakar pada pekerjaannya yang dibuat sendiri.

Tapi yang dilakukan Cromwell adalah dia menaklukkan hierarki. Dia mengerti di mana kekuatan sejati berada dalam kontras dengan prestise dan bekerja dengan caranya sendiri melalui sistem, dengan cara yang tidak akan mungkin terjadi di dunia hierarkis ini.”

Mantel adalah wanita pertama yang memenangkan Booker Prize dua kali: pertama pada 2009 untuk Wolf Hall, buku pertama dalam trilogi, dan kemudian untuk sekuel Bring Up the Bodies pada 2012.

Aktor Ben Miles, yang memerankan Cromwell dalam versi teater Mantel Books, mengatakan kepada acara itu: “Ada unsur orang luar, mungkin dari latar belakang dan keturunan rendah, yang memanjat ketinggian, seolah-olah, dan menjadi sangat diperlukan.”

Mantell menambahkan bahwa Cromwell tidak akan pergi berlibur selama “krisis internasional,” dalam gambaran yang jelas dari menteri luar negeri, Dominic Raab, yang berada di pulau Kreta ketika Taliban menguasai Afghanistan.

“Cromwell adalah seorang politisi,” katanya. “Dia adalah tipe pria yang sangat langka di segala usia, mungkin di semua bidang kehidupan, karena dia adalah pria dengan citra yang sangat besar, tetapi dia juga tahu bagaimana menjaga setiap detail.

READ  'Saya tidak merasakan kebijaksanaan': Ketidakpastian saat aturan pernikahan Covid mereda | Virus corona

“Dia unggul dalam menjadi efisien dan mengubah informasi menjadi pengetahuan.”

Dia menambahkan, “Dia tidak akan pergi berlibur selama krisis internasional. Bisakah Anda membayangkan Kardinal Wolsey pergi berlibur?”

awal minggu ini, Mantell mengatakan dia “malu” dengan perlakuan pemerintah Inggris terhadap migran dan pencari suaka Dia bermaksud menjadi warga negara Irlandia untuk “menjadi Eropa lagi”.

Dia mengatakan kepada surat kabar Italia La Repubblica: “Kami melihat wajah jelek Inggris kontemporer pada orang-orang di pantai yang memperlakukan pengungsi yang kelelahan bahkan ketika mereka bergegas ke pantai. Itu membuat orang merasa malu.”

“Dan dia malu, tentu saja, tinggal di negara yang memilih pemerintahan ini, dan membiarkan dirinya memimpinnya.”

Dia mengatakan dia berharap untuk segera meninggalkan Inggris dan melanjutkan perjalanan. “Covid telah menghambat langkah kami yang dapat diprediksi, tetapi sebanyak yang saya suka di tempat saya tinggal sekarang – di negara barat, di tepi laut – saya merasa perlu untuk mengemasi tas saya, dan menjadi orang Eropa lagi.”

Ketika ditanya tentang Perdana Menteri, Boris Johnson, dia berkata: “Saya sudah bertemu dengannya berkali-kali, di tempat yang berbeda. Saya setuju dia adalah karakter yang rumit, tapi itu sangat sederhana: dia seharusnya tidak berada di kehidupan publik. Dan saya’ aku yakin dia tahu itu.”