POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukankah Kevin Feige adalah pendukung rilis serentak Black Widow?

Sementara Black Widow dirilis pada 9 Juli di bioskop dan Disney + Premier Access (bila tersedia) di sebagian besar pasar, di India dirilis secara gratis di Disney + Hotstar karena dampak berkelanjutan dari COVID-19Gelombang kedua.

Versi hibrida yang disebutkan di atas menjadi pusat kontroversi dan pertarungan hukum antara bintang Black Widow Scarlett Johansson dan Disney. Itu menggugat Disney pada akhir Juli dengan gugatan yang mengatakan bahwa keputusan untuk merilis film di layanan Akses Premier Disney + melanggar ketentuan kontraknya dan mencuri hadiah hingga $ 50 juta.

“Disney dengan sengaja menyebabkan Marvel melanggar perjanjian, tanpa alasan, untuk mencegah Ms. Johansson menyadari manfaat penuh dari kesepakatannya dengan Marvel,” kata gugatan itu.

Tanggapan Disney datang dengan cepat. Pada hari yang sama, dia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa gugatan Johansson “sama sekali tidak berdasar. Gugatan itu sangat menyedihkan dan mengkhawatirkan karena mengabaikan efek global yang mengerikan dan berkepanjangan dari pandemi COVID-19.”

Gugatan itu dikatakan memiliki konsekuensi besar dan merupakan pertempuran lain dalam perang antara dua model yang bersaing untuk mengarahkan film. Paradigma teatrikal menggelepar sebelum pandemi Covid-19, dan semakin parah.

Sebelumnya, Feige dikatakan “marah dan malu” atas seluruh kegagalan menurut The Hollywood Reporter.

READ  Kami menempatkan Amanda Holden di filter Gender Swap dan hasilnya sangat luar biasa