POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hat-trick Ashton membantu Warrington menyelesaikan tawaran Castleford di playoff Liga Premier | Liga Primer

Pada akhirnya, penulis skenario pasti sedang libur. Itu tidak seharusnya berakhir seperti ini untuk Daryl Powell dan Castleford harimau. Lihat kapten legendaris Michael Shenton meninggalkan lapangan untuk terakhir kalinya sebagai pemain Castleford dengan bahu di gendong. Atau perasaan kasar yang bocor melalui Jesse Cennie Levaux, Peter Matautia dan Oliver Holmes, yang waktunya di klub berakhir dengan cara yang mengecewakan di akhir sini.

Dan itu sebelum Anda datang ke Powell sendiri. Ada cukup banyak subplot di sini untuk membuat sinetron, terutama fakta bahwa Powell berusaha mengalahkan klub yang akan dia latih musim depan untuk mengarahkan klub kota kelahirannya ke babak playoff. Namun, bukan itu masalahnya, dan kenyataan pahitnya adalah bahwa mereka tidak bisa menyalahkan siapa pun kecuali diri mereka sendiri setelah kinerja terburuk di paruh pertama dari delapan tahun masa jabatannya.

“Itu adalah separuh yang ingin saya lupakan seumur hidup saya,” kata Powell setelah menyaksikan pertandingan terakhirnya sebagai pelatih Castleford. Ketika Matty Ashton mengirim umpan silang tiga tak lama setelah turun minum, dia membuat Wolves unggul 32-0 dan memastikan tidak ada final musim reguler yang dijadwalkan besok malam.

Apakah Castleford menang, Leeds dan Hull KR akan bersaing untuk tempat terakhir di Headingley, tetapi mereka sekarang akan turun ke lapangan mengetahui mereka yakin tempat di enam besar. Hat-trick Ashton, bersama dengan dua upaya dari Jake Mamo – yang akan berlawanan arah dengan Powell dan bergabung dengan Tigers pada 2022 – memastikan dia finis ketiga. Warrington Mereka mempertahankan performa bagus mereka sebelum pertandingan play-off.

“Kami mendapatkan sentimen dari itu dengan baik dan sejak awal,” kata pelatih mereka Steve Price. Meskipun Price tidak akan menghitung periode 10 menit yang panik dan kacau di kedua sisi penanda jam yang meningkatkan harapan untuk comeback terbesar di Liga Primer Tanggal. Dua upaya dari Matautia, bersama dengan lebih banyak skor dari Jordan Turner dan Grant Millington, memperkecil selisih menjadi delapan poin dalam sekejap mata.

Melempar kartu merah ke Mike Cooper untuk biaya bahu dan Warrington harus bernegosiasi kuartal terakhir dengan seorang pria ringan. “Saya meminta para pemain untuk menunjukkan komitmen dan keberanian di babak pertama,” kata Powell. Dia pasti mengerti, meskipun kekurangan mereka akhirnya sebelum klip drama ini kembali menghantui mereka.

Powell mencapai banyak hal selama waktunya di Castleford, tetapi bahkan dia tidak mampu membuat comeback 32 poin. Harapan mereka pupus pada menit terakhir ketika Stephen Ratchford menambahkan penalti untuk mengubah skor menjadi 34-24, sebelum mendiang Conor Wrench mencoba membuat Warrington meraih gelar Premier League pertama di musim terakhir Price sebelumnya. Dia digantikan oleh Powell.

Tontonan karir Shenton yang berakhir dengan cedera sulit untuk ditonton, bersama dengan emosi dari banyak pemain dan staf yang membantu membangun kembali Castleford dan menjadikannya sebagai kekuatan yang kredibel sebelum berangkat ke padang rumput baru. Tetapi pada akhirnya, beberapa dongeng ditakdirkan untuk tidak pernah menjadi kenyataan, seperti yang mungkin disaksikan Powell dengan menyakitkan di sini.

Castleford Evald. Olverts, Mattautia, Shenton, Turner; O’Brien, Richardson; Griffin, McShane, Millington, Foster, Cini Levau, Massey. menukarkan Watts, Milner, Smith, Matagy. Mencoba Mengerikan 2, Turner, Millington kontra Richardson 4

Warrington Ashton. Theolis, Kunci Pas, Mamou, Charnley; Williams, Rabu. Hill, Ratchford, Cooper, Corey, Hughes, Filipina. menukarkan Clark, Mulhern, Longstaff, Austin. Mencoba Ashton 3, Mamo 2, Kunci Pas kontra Rachford 5, Rabu pulpen Rachford 2

READ  Laporan Pertandingan Terbaru - Phoenix vs Rockets Pertandingan ke-27 2021