POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seperti apa tur selancar profesional mengendarai ombak Olimpiade | jelajahi

Selama pertandingan turnamen hari Selasa antara petenis nomor satu dunia Gabriel Medina dan sesama pemain Brasil Felipe Toledo, seekor hiu setinggi enam hingga delapan kaki terlihat menembus area kompetisi.

Jesse Miley Dyer, kepala World Surf League (WSL), mengatakan selama siaran langsung Final Rip Curl WSL di Lower Trestle, California.

Acara tersebut ditangguhkan 18 menit sebelum akhir pertandingan ketika ofisial tur bergegas untuk membersihkan skuad dan memastikan para atlet keluar dari bahaya. Mick Fanning, pensiunan juara dunia tiga kali Australia, kebetulan berada di bilik komentar bersama Kelly Slater pada saat itu dan bercanda mengingat pertemuannya yang mengerikan dengan hiu selama kompetisi Tur 2015 di Jeffreys Bay di Afrika Selatan. “Mungkin mereka hanya mencari nomor saya untuk melibatkan saya,” kata Fanning tentang para finalis saat mereka keluar dari air.

Mengamati hiu menambah intensitas dari apa yang sudah menjadi hari bersejarah di dunia selancar. Di bawah format baru yang diperkenalkan beberapa bulan lalu, pria dan wanita berada di peringkat lima besar pada akhir musim WSL, lolos ke turnamen satu hari di Lower Trestles San Clemente, tujuan selancar populer di West Coast di mana performa tinggi ombak istirahat Di atas dasar berbatu, untuk menentukan juara dunia. Dan sementara format baru yang menarik adalah bagian dari upaya WSL untuk memanfaatkan peningkatan minat penggemar dalam olahraga setelah Olimpiade, itu bukan tanpa kontroversi.

Peselancar Brasil Felipe Toledo berkompetisi selama Final Liga Selancar Dunia Rip Curl di Lower Trestles di San Clemente, California. Foto: Apu Gomes/AFP/Getty Images

Pada tahun-tahun sebelumnya, juara WSL ditentukan berdasarkan akumulasi poin dalam acara Tur sepanjang musim. Beginilah cara Kelly Slater mencetak rekor 11 gelar dunia dan bagaimana Medina memenangkan dua gelar sebelumnya pada 2014 dan 2018. Bagaimanapun, Medina dan sesama peringkat satu dunia Carissa Moore, telah dinobatkan sebagai juara menurut format lama. Medina, khususnya, telah menjalani musim yang hebat, mencapai final acara di tiga perhentian pembukaan tur kejuaraan putra. Dia kemudian memenangkan Rip Curl Narrabeen Classic dan Rip Curl Rottnest Search di Australia untuk mendapatkan keunggulan gigih atas saingannya di peringkat dunia.

Berbicara kepada The New York Times Awal pekan ini, Medina mempertanyakan legalitas format baru satu hari untuk WSL Finals. “Saya tidak suka karena menurut saya itu tidak adil. Anda sudah menjalani hidup Anda, selama satu tahun, dan sekarang acara terakhir di bulan September, apakah Anda akan memutuskan sepanjang tahun Anda?” katanya.

City kemudian memenangkan gelar dunia ketiganya pada hari Selasa, mengalahkan Toledo dalam pertandingan best-of-three menggunakan persenjataan manuver udara progresif yang mencakup bibir belakang yang menakjubkan yang mengamankannya di babak kedua ketika juri memberinya skor 9,03 (keluar dari kemungkinan 10). Tak lama kemudian, petenis Hawaii Karissa Moore memenangkan gelar dunia kelimanya atas Tatiana Weston Webb dari Brasil di final putri untuk mengakhiri salah satu musim paling mengesankan dalam sejarah selancar profesional – yang juga telah disaksikan Memenangkan medali emas Olimpiade pertamanya dalam selancar di Tokyo 2020.

“Saya tidak berpikir saya bisa meminta lebih banyak atau menulisnya dengan lebih baik,” kata Moore selama wawancara pasca-pertandingannya.

Selain perubahan dalam cara organisasi memahkotai juara, WSL juga telah mendesain ulang turnya dengan menggabungkan acara pria dan wanita untuk pertama kalinya dan memperluas liganya menjadi kompetisi tiga tingkat yang dirancang untuk memandu peselancar dari babak kualifikasi regional hingga kontestan baru-baru ini. Challengers Series, di mana peselancar kemudian dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan tempat di Championship Tour. WSL juga telah mengubah tempat-tempat pada jadwal tur turnamen, termasuk pengenalan cutoff pertengahan musim yang akan mengurangi lapangan bermain menjadi 24 pria dan 12 wanita (masing-masing turun dari 36 dan 18). Dengan merombak struktur turnya untuk menekankan ketegangan dan kegembiraan, WSL berharap dapat menarik audiens yang lebih luas yang dapat menghasilkan jutaan dolar dalam penjualan dan pendapatan sponsor dan menyelamatkannya dari prospek menghadapi nasib yang sama seperti pendahulunya.

Carissa Mor
Karissa Moore dari Hawaii turun ke pantai setelah memenangkan gelar Kejuaraan Selancar Dunia kelimanya atas Tatiana Weston Webb. Fotografer: Allen J Schaben / Los Angeles Times / REX / Shutterstock

Seperti lautan, popularitas selancar telah surut dan mengalir selama beberapa dekade terakhir. Selancar Profesional Internasional (IPS) adalah badan pengatur global asli untuk selancar profesional antara tahun 1976 dan 1982, digantikan oleh Asosiasi jelajahi Professionals (ASP) pada tahun 1983. Dengan bantuan merek selancar seperti Billabong dan Quicksilver, ASP telah memperkuat struktur kompetitif selancar dan Tur Dunia. Namun, karena perusahaan cerita pendek dan merek selancar tidak lagi disukai sebagai pernyataan mode dan mengajukan kebangkrutan, ASP menghadapi malapetaka yang akan segera terjadi.

Pada tahun 2010, ASP diakuisisi oleh sekelompok investor yang didukung oleh miliarder Dirk Ziv dan memberikan kebocoran yang diperlukan, Itu berkata Dalam kisaran $25 juta. Pada tahun 2015, ASP berganti nama menjadi WSL, menerapkan upah yang setara untuk pria dan wanita pada tahun 2019, dan menjalani beberapa putaran perekrutan selama bertahun-tahun hingga akhirnya diputuskan oleh CEO Eric Logan saat ini, mantan kepala Oprah Winfrey Network, yang bergabung dengan WSL pada tahun yang sama. . Selama pandemi Covid-19, yang memaksa pembatalan musim 2020, Logan memiliki kesempatan untuk membentuk kembali tur yang ia manfaatkan sepenuhnya. WSL menggabungkan tur pria dan wanita, memindahkan acara Banzai Pipeline akhir musim di North Shore di Oahu, Hawaii, ke awal musim, menambahkan babak final bergaya playoff, dan menampilkan reality show yang terinspirasi UFC yang disebut “The Peselancar Tertinggi.”

“Saya telah mengetahui [UFC president] Dana White untuk sementara waktu,” kata Logan saat muncul di The Lineup Surfing Podcast. “Dana telah bekerja untuk mengambil liga olahraga ini, jika Anda mau, dan mencoba untuk mendapatkan ketenaran dan pengakuan.”

White bergabung dengan serial tersebut sebagai produser eksekutif dan telah mempromosikan acara tersebut sejak debutnya di ABC pada 23 Agustus. Logan berharap The Ultimate Surfer akan menjadi sangat penting bagi WSL seperti halnya kesuksesan UFC pada tahun 2005, meskipun perlu dicatat bahwa The Ultimate Fighter masih menghadapi peringkat rendah dan belum menghasilkan petarung tingkat kejuaraan sejak juara kelas welter memenangkan UFC Kamaru Usman pada tahun 2015. Oleh karena itu, WSL tidak mungkin memenangkan penonton baru atau memasuki arus utama dengan meniru relik reality TV yang tidak terkait seperti “The Ultimate Fighter”. Bahkan, proyek tontonan seperti ini dapat mengasingkan komunitas selancar inti WSL.

Sementara WSL akan terus mengikuti gelombang inspirasi, mengamankan kesepakatan seperti seri dokumenter enam bagian Apple TV+ pada Tur Kejuaraan WSL 2021 di sepanjang jalan, organisasi juga harus menavigasi potensi perairan berombak di masa depan.

READ  NBA Draft 2021: Daftar pilihan putaran pertama untuk diikuti di media sosial