POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Curtis McGrath memenangkan emas kedua dalam lomba lari 200m VL3 | Paralimpiade Tokyo 2020

Queenslander Curtis McGrath menyerbu pulang untuk memenangkan lomba layar 200m VL3, memperkuat keberhasilannya di 200m Kuala Lumpur sebelumnya di Paralympic Games. Juara dunia berusia 33 tahun itu menang saat balapan debutnya di Olimpiade. Disiplin melibatkan balap di perahu cadik dengan dayung pisau tunggal.

McGrath, seorang mantan tentara yang kehilangan kedua kakinya saat bertugas di Afghanistan, mengatakan medali ketiga dalam karirnya adalah salah satu yang patut mendapat pengakuan. “Menjadi acara debutan, ingin menempatkan kaki saya di olahraga dan mempertahankan posisi tak terkalahkan saya dalam acara ini adalah sesuatu yang sangat berarti bagi saya, dan saya sangat senang telah mencapai itu,” katanya.

“Tujuan awalnya adalah datang ke sini dan berada di puncak podium dua kali… Saya sangat senang dengan emas ganda. Yang terakhir di sini benar-benar istimewa.”

Di tempat lain di atas air, Susan Seibel finis ketujuh dalam final kayak individu 200m putri di Kuala Lumpur.

Di lintasan, James Turner dari Wollongong memenangkan perak setelah start kontroversial dalam lomba 100 meter T36 putra, dan sprinter di sebelahnya bergerak di garis. Petenis berusia 25 tahun itu tampak kesal karena tidak mendapatkan medali emas kedua setelah gelar 400m-nya, dan menjadi favorit bagi duo tersebut untuk memasuki final sprint sebagai pemegang rekor dunia dan tercepat di babak penyisihan.

Lapangan yang tidak stabil diatur ulang sebelum atlet Malaysia Mohamed Bozy, yang berada di jalur di sebelah Turner, pindah ke jalur yang mendorong pegolf Australia itu menjauh. Setelah awal yang buruk, Turner melintasi lapangan untuk mengambil perak di belakang Deng Baisheng dari China dengan waktu 11,85, jauh di bawah rekor dunianya 11,72.

Pejabat Australia telah mempertimbangkan untuk mengajukan protes, tetapi hanya Puzi yang berada di posisi keempat yang kemungkinan akan didiskualifikasi daripada kompetisi ulang. Turner mengatakan dia hanya menyalahkan dirinya sendiri. “Saya benar-benar membiarkan diri saya terganggu,” katanya kepada Channel Seven. “Saya melihat gerakan di sebelah saya dan tubuh saya ingin mengikutinya dan saya mengizinkannya jadi lain kali saya harus membuka tirai. Adalah kesalahan saya untuk membiarkan hal itu menimpa saya dan saya harus belajar darinya.”

Dalam hasil awal lainnya di trek, Reed McCracken finis keenam di final T34 800m putra.

Di kolam renang, Tim Disken membantu Australia memenangkan medali perak hanya tiga hari setelah kematian ibunya. Disken merupakan bagian dari tim estafet variegated 4x100m yang menempati posisi kedua pada acara Jumat malam terakhir dari program renang.

“Kami kehilangan ibu saya pada Selasa malam, dan hanya mencoba untuk bangun untuk balapan malam ini adalah hal yang sulit,” kata Diskin kepada Seven Network. “Dukungan dari tim sangat fenomenal. Saya tidak bisa berada di tempat yang lebih baik daripada patah hati yang saya alami selama 72 jam terakhir. Untuk dapat mengambilnya dan mengambil perak dengan rekan tim saya … saya sangat bangga.”

Disken telah digabungkan dengan Will Martin, Tim Hodge, dan Ben Popham dalam suksesi yang bervariasi.

READ  Uruguay Juara Copa America Dengan Hasil Imbang Dengan Cile, Luis Suarez Lakukan Kesalahan Vidal | Piala Amerika