POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia membutuhkan model ekonomi baru: The Jakarta Post

Indonesia membutuhkan model ekonomi baru: The Jakarta Post

Jakarta (The Jakarta Post/ANN): Turun dari peringkat yang lebih tinggi ke negara berpenghasilan menengah ke bawah telah menumpulkan beberapa kemajuan yang telah dibuat Indonesia selama dua dekade terakhir, ketika ekonomi kita telah tumbuh untuk membawa kemakmuran yang lebih besar bagi bangsa dan negaranya. orang-orang.

Tetapi alih-alih menyebabkan penurunan peringkat negara-negara oleh Bank Dunia, kita harus mendekatinya dengan kerendahan hati dan kerendahan hati dan melihat kembali apa yang terjadi di masa lalu.

Hal ini juga memberi kita kesempatan untuk melihat kembali model pembangunan ekonomi yang telah mencapai tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata 5 persen, tetapi gagal mengatasi ketimpangan, terutama dalam cara pembagian hasil pembangunan.

Beberapa hari setelah Bank Dunia (WB) menerbitkan peringkat negara baru pada 1 Juli, The Jakarta Post menerbitkan artikel berita bahwa pandemi Covid-19 telah mempersempit kesenjangan kekayaan, mengutip laporan Credit Suisse.

Namun, artikel ini juga mengungkapkan bahwa rasio Gini untuk ketimpangan kekayaan adalah 0,77 yang mengejutkan.

Sementara itu, ketimpangan belanja pemerintah tetap bertahan di 0,38, dengan nol mewakili kesetaraan sempurna dan 1 mewakili ketimpangan sempurna untuk kedua indikator.

Peringkat menengah ke bawah Indonesia diharapkan setelah ekonomi mengalami kontraksi 2,07 persen pada 2020, pertama kali dalam dua dekade. Dan baru tahun lalu, Indonesia dengan pendapatan per kapita $4,050, berhasil masuk ke dalam kelompok pendapatan menengah ke atas.

Menurut laporan Bank Dunia, resesi tahun lalu mengurangi pendapatan per kapita Indonesia menjadi $3.870.

Selain itu, pendapatan per kapita rata-rata di Bank Dunia untuk kelompok ini berkisar antara $ 4.046 dan $ 12.535 tahun lalu, sedangkan kisaran pendapatan rata-rata yang lebih tinggi pada tahun 2021 adalah $ 4.096 hingga $ 12.695.

READ  Kevin Alloy, Co-founder Gojek, di Super Apps, Post-Pandemic Asia

Pandemi telah menyusutkan kue ekonomi, dan sementara ini lebih merugikan orang kaya daripada orang miskin, secara statistik, kenyataannya adalah orang kaya lebih baik menanggung dampaknya. Orang miskin akhirnya menanggung sebagian besar beban, banyak melalui kehilangan pekerjaan, hanya ditopang oleh pengeluaran besar-besaran pemerintah untuk program jaring pengaman sosial Covid-19.

Paling relevan dengan rata-rata yang digunakan oleh para ekonom adalah data dari Badan Pusat Statistik (BPS), yang menunjukkan bahwa jumlah orang yang hidup di bawah garis kemiskinan naik 1,13 juta menjadi 27,55 juta pada September 2020.

Itu terjadi hanya selama enam bulan pertama epidemi. Pada saat badan statistik nasional menerbitkan laporan kemiskinan berikutnya, jumlah itu pasti akan meningkat lebih banyak lagi karena pandemi ini menurunkan banyak keluarga yang dekat dengan kemiskinan ke dalam kategori miskin.

Alih-alih mengabaikan klasifikasi baru Indonesia sebagai kemunduran sementara dan mengharapkan negara untuk kembali ke kategori pendapatan menengah ke atas setelah pandemi berakhir, kita harus menggunakannya untuk menghasilkan model ekonomi baru yang tidak terlalu mengandalkan penggerak pertumbuhan. Dan lebih lagi dalam memastikan bahwa seluruh bangsa berbaris bersama menuju kemakmuran.

Kami belum melihat adanya gerakan sadar dari pemerintah ke arah ini. Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja dan rencananya untuk reformasi pajak besar-besaran dan pengeluaran pemerintah sebagian besar tetap berfokus pada peningkatan pertumbuhan ekonomi melalui investasi dan pengeluaran.

Jika ada satu hal yang bisa dipetik dari kejatuhan ekonomi akibat pandemi, kita tidak bisa membiarkan massa miskin Indonesia menunggu manfaatnya mengalir, seperti yang telah mereka lakukan dalam dua dekade terakhir. – Jakarta Post / Jaringan Berita Asia