POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

GogoX, startup teknologi pertama di Hong Kong, keluar dari perdagangan untuk pertama kalinya

Enam bulan setelah Hong Kong melihat IPO teknologi pertamanya, badak teknologi memulai debutnya di kota itu.

Saham GogoX, sebuah perusahaan rintisan logistik, turun 22% di bawah harga penawaran umum perdana pada hari perdagangan pertama hari Jumat, memberikannya kapitalisasi pasar sebesar $1,3 miliar.

GogoX, sebelumnya dikenal sebagai GogoVan, terdaftar di Bursa Efek Hong Kong, telah mengumpulkan $85 juta untuk menumbuhkan basis penggunanya, meningkatkan kesadaran merek, mengembangkan layanan dan produk baru, dan mendanai investasi dan akuisisi terkait logistik di luar negeri. Ini mengikuti penawaran umum perdana startup SenseTime AI, yang merupakan unicorn teknologi berbasis di Hong Kong pertama yang go public pada Desember 2021.

Lainnya dari ForbesSaham SenseTime melonjak dalam debut perdagangan Hong Kong, meningkatkan kekayaan profesor miliarder itu

Didirikan pada tahun 2013 oleh Steven Lam, Nick Tang, dan Reeve Kwan, GogoX mengoperasikan platform layanan pengiriman sesuai permintaan yang kini mencakup lebih dari 27,6 juta perusahaan pelayaran dan 5,2 juta pengemudi. Perusahaan mengatakan beroperasi di lebih dari 340 kota di seluruh Hong Kong, Cina daratan, Singapura, Korea Selatan dan India. GogoX melaporkan bahwa pendapatan naik 25% menjadi 660,9 juta yuan (sekitar $100 juta) pada tahun kalender 2020, sementara kerugian melebar sepertiga menjadi 872,9 juta yuan.

Startup logistik saingan Lalamove berencana untuk go public. Pada Juli tahun lalu, Bloomberg tersebut Lalamove itu berbobot $ 1 miliar di daftar Hong Kong. Menurut prospektus GogoX, mengutip penelitian oleh perusahaan konsultan Frost & Sullivan, Lalamove memiliki pangsa pasar 18,5% di Hong Kong, sementara GogoX memiliki sekitar 50,9%. Namun Lalamove adalah pemimpin pasar di China dengan pangsa 52,8%, sementara GogoX memiliki sekitar 3,2%.

GogoX, Lalamove, dan perusahaan logistik baru lainnya termasuk CALL4VAN dan Zeek telah tumbuh di belakang jaringan dan infrastruktur transportasi Hong Kong yang canggih. Orang terkaya di Hong Kong, Li Ka-shing, juga memiliki bisnis logistik penting di Hong Kong. Dari tahun 1999 hingga 2004, terminal peti kemas Kwai Tsing di kota ini merupakan pelabuhan tersibuk di dunia sampai disusul oleh Singapura.

READ  Perusahaan teknologi China 'mengoreksi diri' untuk menghadapi potensi kemarahan regulasi