POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xi Jinping sendiri berpikir tentang bagaimana perusahaan teknologi besar dapat menyebarkan FinTech • The Record

Pemerintah China telah menguraikan visinya untuk layanan digital, standar perilaku yang diharapkan di perusahaan teknologi besar China, dan bagaimana China akan membuat data di mana-mana — dengan Presiden Xi Jinping menetapkan persetujuannya untuk beberapa kebijakan.

Xi membuat pernyataan dalam perannya sebagai direktur Komite Sentral untuk Pendalaman Komprehensif Reformasi di China, yang bertemu awal pekan ini. Pernyataan berikutnya menyatakan bahwa pada pertemuan tersebut, Xi menyerukan “perusahaan platform fintech untuk kembali ke bisnis inti mereka” dan “mendukung perusahaan platform dalam memainkan peran yang lebih besar dalam melayani ekonomi riil dan memfasilitasi interaksi positif antara arus ekonomi domestik dan internasional.”

Catatan tersebut menguraikan upaya untuk menyeimbangkan keinginan perusahaan teknologi besar untuk menciptakan produk keuangan yang mengganggu yang menantang monopoli, dengan upaya untuk memastikan bahwa hanya entitas yang berwenang dan teregulasi yang menyediakan layanan keuangan.

“Kita perlu melindungi hak dan kepentingan sah konsumen keuangan, memperkuat pengawasan perusahaan platform untuk memerangi antimonopoli dan persaingan tidak sehat, mengintensifkan pengawasan pengumpulan data untuk perusahaan platform, dan mengatur penyalahgunaan data besar dan diskriminasi berbasis algoritme,” pernyataan tersebut. membaca.

Data disebutkan beberapa kali. Xi menunjukkan bahwa ukuran China yang tipis berarti ia mengumpulkan banyak data dan memiliki keunggulan dibandingkan negara lain – jika data itu diatur dengan benar.

Jadi Xi menyerukan sistem hak milik data, “di mana hak untuk memiliki sumber daya data, hak untuk memproses dan menggunakan data, dan hak untuk terlibat dalam bisnis produk data, kita harus meningkatkan sistem perlindungan, hak dan kepentingan data sebagai faktor produksi,” menambahkan bahwa China Anda membutuhkan pasar yang terorganisir dengan baik untuk data.

Keamanan data juga merupakan bagian dari visinya, bersama dengan model tata kelola multi-partai yang mencakup pemerintah, bisnis, dan masyarakat.

READ  Di dalam Paket Peningkatan Teknologi Western Cape Cottage

Sehari setelah pernyataan itu diterbitkan, Beijing mengeluarkan “Panduan Opini tentang Penguatan Membangun Pemerintah Digital” — sebuah dokumen yang juga menyerukan lebih banyak penggunaan data, kali ini dalam rangka menciptakan layanan pemerintah digital yang kuat dan kebijakan informasi yang dirumuskan secara ilmiah.

Ya, pembaca yang budiman catatan Dia melihat paradoks negara satu partai yang didorong secara ideologis yang menginginkan proses pengambilan keputusannya lebih ilmiah.

Tapi di Xi, dia memiliki minggu yang sibuk. Kemarin dia berpidato di KTT tahunan blok BRICS – yang menyatukan Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan. Xi menggunakan pidatonya untuk menyerukan aliran bebas teknologi di seluruh dunia, sesuai dengan aturan yang ditetapkan oleh Organisasi Perdagangan Dunia. Ini hampir pasti mengacu pada banyak larangan ekspor teknologi ke China, dan tindakan baru-baru ini terhadap Rusia dan Belarusia. Tindakan ini telah merugikan China dan Rusia – sebagaimana dimaksud. China menganggap embargo sebagai perang ekonomi yang tidak adil – seolah-olah memang demikian. ®