POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Guru siswa mempelajari teknik kuno dalam program persiapan

Guru siswa mempelajari teknik kuno dalam program persiapan

Ketika Jenna Conan Simpson mengikuti program persiapan guru yang sangat terkenal sekitar sepuluh tahun yang lalu, dia mengambil kelas teknologi “sangat dasar” yang membahas penggunaan alat-alat seperti Microsoft PowerPoint. Dia tidak banyak mempersiapkan dirinya untuk menggunakan teknologi untuk meningkatkan pengajaran.

Bertahun-tahun kemudian, dia merasa puas ketika seorang kolega, seorang guru baru yang baru saja keluar dari program yang sama, mengatakan bahwa pengaturan teknologinya terlihat persis sama—satu mata kuliah yang sama, alat yang sama—meskipun dia lulus dari program hampir satu dekade setelah Conan Simpson.

Sementara itu, Conan Simpson berharap bahwa program persiapan akan membantu calon guru belajar mengelola kelas dalam lingkungan komputasi 1-1 dan menguasai keterampilan teknis lain yang mereka butuhkan begitu mereka memasuki kelas.

Namun program persiapan guru masih terfokus pada alat-alat yang dirasa sudah ketinggalan zaman bahkan ketika Conan Simpson melewatinya.

Conan Simpson bertanya-tanya apakah pertunjukan itu aneh, meskipun reputasinya positif. Saya segera mengetahui bahwa itu bukan.

“Sebagian besar program persiapan tidak sejalan dengan apa yang terjadi di ruang kelas dan sekolah dalam hal teknologi,” kata Conan Simpson, direktur teknologi pendidikan di All Saints’ Episcopal School di Fort Worth, Texas. Ini adalah “masalah besar,” katanya, mengingat betapa pentingnya alat digital.

“Guru-guru yang akan datang membutuhkan keahlian teknologi,” tambahnya. “Senang memilikimu. Sekarang dibutuhkan. Itu tidak bisa dinegosiasikan.”

Untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana program persiapan di seluruh negeri mempersiapkan siswa mereka untuk mengajar dengan teknologi, Conan Simpson, yang sedang mengejar gelar Ph.D. Di Learning Technologies, dia menyurvei 217 guru karir awal yang sebagian besar dia identifikasi melalui grup media sosial. Dia kemudian melakukan wawancara lanjutan yang ekstensif dengan sepuluh peserta.

READ  Tech Today - Peluncuran terbesar Tech-tember ada di sini

Guru-guru baru mengatakan kepadanya bahwa sebagian besar pendidik tempat dia belajar tidak berada di kelas selama sepuluh atau bahkan 20 tahun. “Jadi, tentu saja, mereka tidak tahu bagaimana teknologi digunakan,” kata Conan Simpson, yang akan mempresentasikan temuannya pada 28 Juni di konferensi International Society for Technology in Education di New Orleans. ISTE adalah konferensi teknologi pendidikan terbesar di negara ini.

Selain itu, program persiapan guru tampaknya tidak mempertimbangkan apakah sekolah atau mentor guru tertentu dapat membantu calon guru menguasai teknologi. Ada guru yang melaporkan bahwa guru kooperatif mereka [in a student teaching placement] Dia sedang menulis di papan tulis. “Ini sudah terjadi selama tiga tahun terakhir,” kata Conan Simpson.

Seorang guru yang mewawancarainya mengatakan bahwa satu-satunya teknologi yang dia lihat selama pengalaman mengajarnya dengan siswa adalah CD player. Faktanya, pendidik baru, bagian pertama dari perangkat, melaporkan bahwa mereka telah mempelajari jenis teknologi yang sangat ketinggalan zaman sehingga tidak jelas apakah itu masih diproduksi.

Benar saja, beberapa pengajar baru menjelaskan pengalaman mendalam dengan iPad, Jungkat-jungkit, dan alat digital lain yang banyak digunakan. kata Conan Simpson, tapi ini pengecualian.

Menjadi warga digital tidak berarti Anda tahu cara mengajar dengan teknologi

Meskipun studinya bersifat kualitatif, Conan Simpson mengekstrak beberapa angka dan menemukan bahwa sekitar seperlima guru baru yang disurvei merasa siap untuk mengajar dengan teknologi ketika mereka keluar dari program mereka.

Conan Simpson menduga bahwa program persiapan guru mungkin hanya berasumsi bahwa karena siswa mereka yang berusia 20 tahun telah tumbuh dengan alat digital yang menggunakannya di kelas akan menjadi kebiasaan.

Tapi bukan itu masalahnya. Dia mengatakan calon guru “secara pribadi mungkin cukup paham teknologi, tetapi itu tidak berarti mereka tahu bagaimana menggunakan teknologi untuk mengajar siswa”.

READ  Bakat teknologi menarik Deere ke kantor Fulton Market yang baru

Semakin banyak program yang menganggap pengaturan teknis sebagai titik masalah, tetapi solusi mereka tidak terlalu membantu, menurut Conan Simpson. Beberapa memutuskan untuk memotong satu atau dua kursus yang diperlukan dalam mata pelajaran, dan sebaliknya memasukkan teknologi ke seluruh kurikulum. Saya menemukan bahwa ini tidak terjadi dalam praktik. Sebaliknya, teknologi benar-benar jatuh dari radar.

Sebaliknya, program pendidikan guru harus mempertimbangkan untuk mempekerjakan pelatih teknis untuk profesor mereka dan staf lainnya, kata Conan Simpson, seperti yang dilakukan sekolah K-12. Mereka harus bekerja sama dengan distrik sekolah setempat untuk tetap mengikuti perkembangan teknologi.

Mereka mungkin juga ingin menawarkan pelatihan dalam menggunakan beberapa perangkat paling populer — Chromebook dan iPad, misalnya — serta tutorial seperti Nearpod dan Pear Deck, yang membantu guru membuat pelajaran digital dengan elemen interaktif.

Alat-alat ini “seperti buah gantung, kan?” kata Conan Johnson. “Itu tidak akan sama persis dengan apa yang ada di area mereka, tetapi itu akan cukup dekat sehingga pengaturannya benar-benar membantu” begitu mereka memasuki kelas.

Program juga perlu memastikan bahwa lulusan mereka “melihat model guru tentang cara mengintegrasikan teknologi secara efektif ke dalam kelas” selama penempatan mereka mengajar siswa.

“Saya pikir kita merugikan mereka jika kita tidak memberi mereka informasi itu,” kata Conan Simpson. “Sebagian besar dari orang-orang ini mengetahuinya sendiri, tetapi saya pikir jika kita memberi mereka banyak sebelum memasuki kelas, mereka akan dapat fokus pada hal-hal seperti siswa dan bukan pada teknologi pembelajaran.”

Saya berbesar hati dengan persetujuan ISTE.

Awal bulan ini, organisasi tersebut merilis janji sukarela Untuk mendorong program persiapan guru untuk meningkatkan pekerjaan mereka di bidang ini. Ini memberikan daftar rekomendasi yang mencerminkan beberapa dari Conan Simpson, termasuk dorongan untuk kolaborasi yang lebih erat dengan distrik sekolah pada teknologi.

READ  Perusahaan teknologi di Colorado Air and Space Port membawa industri ke tingkat berikutnya - CBS Denver

Janji tersebut telah mendapat dukungan dari Kantor Teknologi Pendidikan Departemen Pendidikan AS, American Association of Teacher Education Colleges, kedua organisasi yang mengakreditasi program pendidikan guru.

Meskipun janji itu bersifat sukarela, CEO ISTE Richard Colata berharap itu akan menjadi cara “bagi kita untuk mendapatkan perhatian dari seluruh dunia yang sedang berjuang tentang masalah besar ini yang tidak dibicarakan siapa pun.”