POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Glencore menghentikan pendanaan tambang nikel di Kaledonia Baru karena pasokan Indonesia meningkat

Glencore menghentikan pendanaan tambang nikel di Kaledonia Baru karena pasokan Indonesia meningkat

Dapatkan pembaruan Glencore gratis

Raksasa pertambangan dan perdagangan Glencore telah memutuskan untuk berhenti mendanai tambang nikel yang merugi di Kaledonia Baru, karena meningkatnya produksi logam utama baterai mobil listrik di Indonesia memberikan tekanan pada pesaingnya.

Menutup tambang tersebut akan menjadi pukulan bagi perekonomian wilayah Perancis – pertambangan menyumbang 6 persen dari PDB – dan semakin memusatkan produksi nikel global di Indonesia, di mana sebagian besar perusahaan Tiongkok mengendalikan rantai pasokan.

Glencore mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya berencana untuk menghentikan pembiayaan tambang nikel Konyambo pada akhir Februari. Dia menambahkan bahwa sejak awal, mereka telah menginvestasikan $9 miliar dalam proyek yang disebut KNS.

“KNS terus menderita secara finansial dan mengalami kerugian besar yang sebagian besar disebabkan oleh faktor-faktor di luar kendalinya terkait struktur biaya dan kondisi pasar,” katanya.

“Glencore akan bekerja sama dengan KNS dan pemangku kepentingan terkait untuk mencari solusi atas kerugian yang dialami KNS, termasuk mencari sumber pendanaan alternatif,” tambahnya.

Glencore, yang memiliki 49 persen saham di Konyambo sementara mayoritas sahamnya dipegang oleh South Pacific Mining, sebuah perusahaan yang dimiliki oleh provinsi utara pulau itu, selama bertahun-tahun menyatakan bahwa aset-aset tersebut tidak menguntungkan.

Hitung mundur lima bulan untuk mencari pembiayaan baru meningkatkan tekanan pada industri nikel Kaledonia Baru, yang pemerintah Prancis akui sebagai industri penting secara strategis bagi perekonomian pulau tersebut dan industri baterai kendaraan listrik.

Nikel telah ditetapkan sebagai bahan baku strategis oleh Uni Eropa, yang telah menetapkan kebijakan untuk meningkatkan produksi dan pengolahan mineral di blok tersebut dan mendiversifikasi sumber pasokan.

READ  China membeli batu bara Rusia dengan diskon besar-besaran saat perang di Ukraina berlanjut

Indonesia telah menjadi pembangkit tenaga listrik dalam produksi nikel, memproduksi sekitar setengah dari pasokan dunia pada tahun lalu. Peningkatan produksi telah memberikan tekanan pada harga nikel, yang telah turun hampir 40 persen sejak awal tahun menjadi $18.500 per ton.

Permasalahan Konyambo menunjukkan bahwa peningkatan pasokan nikel Indonesia melemahkan kelangsungan proyek-proyek di negara lain dan menyulitkan negara-negara Barat untuk melakukan diversifikasi pasokan dan bersaing dengan Tiongkok dalam mengamankan sumber daya strategis.

Pada bulan Juli, pemerintah Perancis menerbitkan sebuah laporan yang mengatakan Kaledonia Baru bisa menjadi “pembangkit listrik” bagi Eropa dan memasok 85 persen nikel untuk pabrik baterai Perancis pada tahun 2030, namun tiga operator di wilayah tersebut sedang berjuang dengan masalah produksi dan biaya tinggi. .

Meskipun dukungan berjumlah hampir €700 juta, ketiga operasi tersebut – termasuk tambang Guru yang didukung Trafigura – dapat ditutup kecuali pendanaan swasta dan pemerintah tersedia, tambahnya.

Laporan tersebut mengajukan usulan untuk mereformasi ketiga perusahaan tersebut, termasuk merasionalisasi saham kawasan dalam satu lembaga.

Ketiga operator tersebut memproduksi sekitar 90.000 ton nikel pada tahun 2022, kata laporan itu.

Glencore melaporkan laba sebesar $20 miliar pada tahun 2022 yang sebagian besar didorong oleh besarnya laba batubara. Konyambo menyumbang kerugian sebelum pajak sebesar $350 juta kepada perusahaan tersebut dalam dua tahun fiskal sebelumnya, dan telah mengalami kerugian sejak mulai berproduksi pada tahun 2014.