POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gereja Timor Leste membantu membangun kembali rumah setelah banjir

Konferensi Waligereja Timor bergabung dengan upaya pemerintah untuk membangun kembali dan merehabilitasi setelah kehancuran yang disebabkan oleh hujan badai sebulan yang lalu.

Oleh Robin Gomez

Gereja Katolik di Timor Timur (dahulu Timor Timur) bekerja dengan pemerintah untuk membantu memperbaiki rumah yang rusak akibat banjir bandang sebulan lalu yang menewaskan lebih dari 40 orang dan memaksa ribuan orang mengungsi.

Upaya Gereja

Pastor Leandro Maria Alves, Sekretaris Eksekutif Konferensi Waligereja Timor (CET), mengatakan upaya ini dilakukan secara langsung oleh Kongres dan lembaga gerejawi lainnya. Dia mengatakan CET tidak membangun rumah penuh tetapi membantu membeli peralatan konstruksi. “Sejauh ini, menurut dana yang tersedia, kami hanya dapat mengalokasikan uang bantuan untuk sekitar 15 rumah,” katanya kepada UCA News, Rabu.

Sementara itu, Caritas, lembaga sosial gereja, bertujuan membantu membangun 58 rumah, 10 di antaranya rusak berat, 23 rusak sedang, dan 25 rusak ringan. Pastor Alves mengatakan, upaya itu merupakan bagian dari pemenuhan kewajiban para uskup untuk mendampingi para korban banjir melewati masa-masa sulit mereka. Lima anak yang ibunya telah meninggal akan dikirim ke panti asuhan yang dikelola oleh gereja.

Hujan deras dari 29 Maret hingga 4 April, Minggu Paskah, yang disebabkan oleh Topan Tropis Seroga, menyebabkan banjir dan tanah longsor yang dahsyat di sekelompok pulau di tenggara Indonesia dan di Timor Leste. Sebanyak 8 kotamadya di Timor-Leste terkena dampaknya, dengan ibukota Dili dan daerah dataran rendah sekitarnya yang terkena dampak paling parah. Sebanyak 41 kematian tercatat di Timor Timur dan 181 di Indonesia.

ayahnya. Alves mencatat bahwa sejak banjir, Uskup Agung Delle Virgilio do Carmo da Silva telah menghubungi para korban, dan secara pribadi mendistribusikan bantuan kepada mereka. Konferensi Uskup terus memberikan bantuan logistik kepada para korban. Seorang pejabat CET mencatat bahwa dengan dana sekitar $ 50.000, mereka mampu menjangkau 15.000 orang dalam bentuk bantuan pangan, sandang, dan kebutuhan lainnya. Selain uang CET, mereka juga mendapatkan uang dari para donor, termasuk orang Timor yang bekerja di luar negeri.

READ  China mengkritik kerangka perdagangan Asia-Pasifik yang dipimpin AS

Sementara itu, Pastor Angelo Salchina dari bagian pelayanan sosial di Keuskupan Dili mengatakan, pihaknya memberikan bantuan khusus kepada para korban yang keluarganya telah meninggal dunia. Saat ini, ada lima anak yang ibunya telah meninggal dunia yang akan dikirim ke panti asuhan milik gereja. Saat ini, mereka tinggal di komunitas biarawati di Dili. “

Upaya pemerintah

Upaya pembangunan gereja tersebut sejalan dengan upaya pemerintah, dimulai dari perbaikan rumah warga dan perbaikan infrastruktur yang rusak parah. Miguel Pereira de Carvallo, Menteri Negara dan Administrasi, mengatakan bahwa 25.000 keluarga membutuhkan perbaikan rumah dari 33.177 keluarga yang terkena dampak bencana. Dia mengatakan kepada wartawan setelah pertemuannya dengan Perdana Menteri Tower Matan Roak pada 4 Mei bahwa sekitar 24.000 rumah rusak ringan, 553 rumah rusak sedang dan 554 rusak parah. Ia mengatakan Presiden Francisco Guterres telah menyetujui anggaran sebesar $ 55 juta untuk perbaikan.

Sebagian besar pengungsi di Dili kembali ke rumah, tetapi menurut laporan terbaru dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, 3.925 orang, atau 799 keluarga, tetap berada di 25 fasilitas evakuasi di ibu kota. Bencana tersebut juga menghancurkan 2.163 hektar lahan pertanian, yang akan mempengaruhi ketahanan pangan selama musim paceklik yang akan datang.

Berisi Covid-19

Sebelum banjir, pemerintah berhasil menahan penyebaran Covid-19. Timor-Leste memulai kampanye vaksinasi pada 7 April. Negara ini saat ini sedang mengalami saat-saat terburuk dari epidemi, dengan rekor jumlah infeksi dan 4 kematian sejauh ini. Ini melaporkan kematian pertamanya pada 21 Maret. Saat ini terdapat 1.315 kasus aktif di negara tersebut. Beberapa tindakan kesehatan telah diterapkan, termasuk penguncian wajib di Dili.

Australia melakukan pengiriman awal 20.000 vaksin pada 5 Mei ke Timor Leste sebagai dukungan untuk peluncuran vaksin Covid-19 di negara tersebut. Itu juga mengirim lebih banyak pasokan medis untuk mendukung tanggapan negara itu terhadap epidemi.

READ  Dari ketakutan hingga ketidakpastian: Keluarga Afghanistan memulai kehidupan baru di AS dan Inggris

Sebuah negara yang mayoritas beragama Katolik, Timor Leste, yang memperoleh kembali kemerdekaannya dari Indonesia pada tahun 2002, adalah negara dengan mayoritas Katolik. Sekitar 95 persen dari 1,3 juta penduduknya adalah Katolik. (Sumber: UCA News)