POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beberapa mayat ditemukan dari penangkapan ikan China yang terbalik di Samudera Hindia

Beberapa mayat ditemukan dari penangkapan ikan China yang terbalik di Samudera Hindia

BEIJING (Reuters) – Tujuh mayat telah ditemukan dari kapal penangkap ikan China yang terbalik di tengah Samudra Hindia, menurut media pemerintah pada Senin, beberapa hari setelah Presiden China Xi Jinping memerintahkan pencarian besar-besaran untuk menyelamatkan dan memulihkan awak yang hilang. anggota.

Beberapa negara, termasuk Australia, India, Sri Lanka, Indonesia, Maladewa, dan Filipina, telah bekerja sama untuk menyelamatkan 39 awak kapal yang hilang setelah kapal penangkap ikan China “Lupeng Yuanyu 028” terbalik di perairan terpencil Selasa dini hari lalu. Dilaporkan CCTV.

Kapal tersebut dimiliki oleh Penglai Jinglu Fishery Co Ltd yang berbasis di Provinsi Shandong. Perusahaan belum mengeluarkan pernyataan terkait insiden tersebut.

Dari 39 orang yang awalnya berada di kapal – 17 awak kapal China, 17 orang Indonesia, dan lima orang Filipina – tidak segera jelas anggota awak mana yang ditemukan.

Kementerian Transportasi China menyatakan bahwa jenazah ditemukan dan ditemukan oleh penyelam Sri Lanka di kabin kapal.

Angkatan Laut India menemukan kapal pukat nelayan Tiongkok yang terbalik dan rakit penyelamat di Samudera Hindia

CCTV mengatakan kapal yang karam terus melayang perlahan ke arah timur.

Menurut media pemerintah, 13 kapal masih berada di sekitar lokasi tenggelamnya kapal tersebut.

Tayangan televisi pekan lalu menunjukkan radar laut berkekuatan tinggi di atas kapal mencoba menemukan kapal yang terbalik, sementara anggota kru terlihat menggunakan peralatan optik untuk menavigasi perairan laut untuk menemukan korban selamat.

Kamis lalu, kementerian luar negeri China mengatakan Presiden Xi telah menginstruksikan untuk mengirim pasukan penyelamat tambahan dan mengoordinasikan bantuan internasional dalam pencarian maritim.

Duta Besar China untuk Australia mendesak Canberra pada hari Kamis untuk meningkatkan upaya penyelamatan untuk membantu menemukan yang hilang.

READ  Miss UK 2023 adalah Chloe Elman-Baker

(Laporan oleh Bernard Orr dan Peking, ruang redaksi Shanghai; Disunting oleh Bernadette Baume)

(c) Hak Cipta 2023 Thomson Reuters.