POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Geopolitik dan ketahanan pangan: mengapa China memancing

China semakin menggunakan industri perikanan untuk tujuan geopolitik. Beijing mengerahkan kapal penangkap ikan di dekat dan jauh dari perbatasan China dengan dua tujuan: untuk memenuhi permintaan domestiknya akan makanan dan untuk memperluas kedaulatan dan pengaruh China di luar negeri di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan, proyek geopolitik yang diluncurkan oleh Presiden China Xi Jinping pada 2013. Ini Dinamika terutama terjadi di Laut Cina Selatan, Oceania, Afrika dan Amerika Selatan yang diakses melalui jalur laut BRI.

Pengaruh China pada industri perikanan begitu besar sehingga memiliki dampak besar di seluruh dunia dari sudut pandang geopolitik dan lingkungan.

Makanan laut adalah bagian penting dari makanan Cina dan komponen penting dari ketahanan pangan Cina. China mengkonsumsi jumlah ikan terbesar di dunia: 65 juta ton pada tahun 2018, menyumbang 45% dari volume dunia. Ini berarti bahwa rata-rata konsumsi per kapita China lebih dari dua kali lipat dari negara-negara lain di dunia. Selain itu, Cina adalah produsen ikan terpenting di dunia (menyumbang 35% dari produksi ikan global pada 2018) dan eksportir utamanya. Jika kita mengecualikan pangsa Cina, 34% produksi berasal dari Asia, 14% dari Amerika, 10% dari Eropa, 7% dari Afrika, dan 1% dari Oseania. Cina menempati urutan pertama di dunia dalam hal perikanan global dan produksi makanan akuatik yang dibudidayakan.

Jumlah total kapal penangkap ikan (termasuk kapal tidak bermotor) di dunia lebih dari 4,5 juta. Armada penangkapan ikan Cina adalah yang terbesar di dunia: 2701 pada tahun 2019 menurut angka resmi. Namun, Overseas Development Institute (berbasis di London) memperkirakan bahwa China telah mengerahkan 17.000 kapal untuk operasi perairan terpencil. Pada tahun 1985, armada pertamanya di perairan jauh terdiri dari 13 kapal penangkap ikan. China adalah negara nomor satu dalam hal kegiatan penangkapan ikan di perairan asing dengan pangsa 38%, menurut Stimson Center. Diikuti oleh Taiwan (22%), Jepang dan Korea Selatan (masing-masing 10%).

Kapal nelayan China di Provinsi Guangdong. (Xinhua)

Kegiatan penangkapan ikan China yang ekstensif telah menghabiskan sumber daya ikan dan menarik kritik dari luar negeri. Beijing telah mengadopsi beberapa perubahan kebijakan untuk melindungi lingkungan. Misalnya, melarang pengolahan dan perdagangan tiram raksasa pada tahun 2017 dan mengadopsi peraturan yang lebih ketat terhadap penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan dan tidak diatur pada tahun 2019. Namun, langkah-langkah ini tidak mencegah konflik dengan negara lain.

READ  China telah menghilang dari rencana kunjungan kedua diplomat AS ke Asia

Beijing Menyebarkan sejumlah besar kapal (Negara-negara Barat menyebut mereka “milisi maritim”) Cina untuk menegaskan kendali mereka atas 90% massa air Laut Cina Selatan, khususnya di Kepulauan Paracel dan Spratly. Vietnam juga mengklaim bekas kepulauan tersebut, sementara Vietnam mengklaim yang terakhir, Taiwan, Brunei, Malaysia dan Indonesia. Di Laut Cina Selatan, Cina dan pada tingkat lebih rendah di negara lain Mereka membangun banyak pulau buatan Untuk keperluan militer dan sipil. Sejak 2013, China telah membangun 3.200 hektar lahan baru, Vietnam telah membangun 120 hektar, dan Taiwan telah membangun delapan hektar. Beijing ingin menggunakan fasilitas ini untuk memperluas proyeksi militernya dari perbatasan daratnya untuk mempertahankan diri dengan lebih baik jika terjadi serangan militer oleh Amerika Serikat, yang memiliki pangkalan militer di Korea Selatan, Jepang, Filipina, dan Singapura. Proses pembangunan pulau memiliki dampak lingkungan yang negatif terhadap flora dan fauna laut dan ekosistem.

Apa yang disebut “milisi maritim” China telah meningkatkan penangkapan ikan di perairan itu untuk melegitimasi klaimnya, dengan dukungan Penjaga Pantai dan dengan bantuan sistem navigasi satelit Beidou China. Menyebarkannya dalam skala global dan di sepanjang rute Inisiatif Sabuk dan Jalan akan memungkinkan China menjadi lebih efisien secara ekonomi, mengumpulkan lebih banyak informasi di luar negeri, dan tidak bergantung pada teknologi GPS Barat. Menurut sumber resmi Tiongkok, Beidou 95% akurat dalam hal lokalisasi. Teater militer aplikasi langsung tetap menjadi salah satu yang mencakup Laut Cina Selatan dan Taiwan, dengan transit antara kapal dan pesawat Cina dan AS berlangsung setiap hari.

Filipina dan Vietnam adalah penentang keras taktik China, tetapi mereka gagal menetralisirnya. Pada tahun 2016, pengadilan oleh Pengadilan Arbitrase Permanen memutuskan mendukung Manila untuk menolak klaim China di Laut China Selatan. Tetapi keputusan itu tidak mengikat, sehingga Beijing tidak mengubah posisinya, mempertahankan fasilitas militernya, dan terus mengerahkan “milisi angkatan laut” di Laut Cina Selatan. Pada Maret 2021, sekitar 200 kapal China merapat di Whitsun Reef, yang kedaulatannya dipersengketakan oleh China dan Filipina. Ceritanya sepertinya tidak bergantung pada perahu yang membutuhkan perlindungan dari cuaca buruk. Selanjutnya, Manila menyatakan bahwa China membangun “bangunan ilegal” di area yang sama. Whitsun Reef adalah bagian dari Union Banks, dengan China dan Vietnam masing-masing memiliki dua fasilitas militer dan empat fasilitas militer.

READ  Kementerian Dalam Negeri mengeluarkan tiga instruksi saat pembatasan berlanjut - Inforial
Kapal nelayan China di Provinsi Guangdong. (Xinhua)

Di lepas Laut China Selatan, negara-negara di Oseania sangat prihatin dengan kegiatan penangkapan ikan China, yang telah meningkat secara proporsional dengan investasi China dalam infrastruktur seperti pelabuhan dan bandara. Antara 2018 dan 2019, Papua Nugini, Selandia Baru, Kepulauan Salomon, Vanuatu, Tonga, Fiji, Kepulauan Cook, dan Samoa bergabung dengan Belt and Road Initiative (BRI). Pada tahun 2020, Palau mencegat dan menahan kapal-kapal China yang menangkap teripang secara ilegal di perairan teritorialnya. Februari lalu, media Australia Mengklaim bahwa perusahaan Cina Dia bersedia membangun kota baru di pulau Papua Nugini di Daro, dekat perairan lepas pantai yang dikuasai Canberra.

Proyek tersebut akan mencakup kawasan industri, pelabuhan laut dan proyek infrastruktur lainnya di atas lahan seluas 100 kilometer persegi. Beberapa bulan yang lalu, Port Moresby dan Perusahaan Perikanan Fujian Zhonghong China menandatangani nota kesepahaman untuk membangun taman ikan industri senilai $200 juta di Daru, yang memicu kontroversi di antara penduduk setempat mengenai perjanjian tersebut. Kegiatan penangkapan ikan penting bagi perekonomian negara-negara di Oseania. Partisipasi mereka dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan melacak penetrasi China ke dalam lingkup pengaruh Australia dan membantu Beijing melawan strategi penahanan AS di Laut China Selatan.

Di Afrika, Cina terlibat dalam 16 proyek perikanan, memiliki 20 koperasi perikanan, dan lebih dari 500 perahu. Kehadiran mereka tidak hanya mencerminkan kepentingan ekonomi. Beijing bertujuan untuk mengembangkan koridor infrastruktur yang melintasi benua karena dua alasan. Pertama, ingin meningkatkan kehadiran diplomatik dan militernya di dekat Eropa, yang memiliki hubungan historis dengan Amerika Serikat. Kedua, China sedang mencari cara untuk mengurangi ketergantungannya pada rute tradisional yang melintasi Terusan Suez dan Laut Tengah untuk mencapai Atlantik. Dalam konteks ini, Sierra Leone adalah kasus yang berarti. Sebuah perusahaan milik negara China berencana untuk membangun pelabuhan perikanan industri di Black Johnson Beach, dekat Taman Nasional Peninsula. Proyek ini memicu protes dari pemerhati lingkungan dan nelayan lokal, yang memproduksi 70% ikan untuk pasar lokal. Selain itu, Bank Exim China akan meminjamkan Mauritania $87 juta untuk membangun pelabuhan perikanan 25 km di utara ibu kota, Nouakchott.

READ  Untuk pertama kalinya, wanita Saudi berjaga di Mekah selama haji

Amerika Serikat menyadari taktik China. Mei lalu, komandan AFRICOM Jenderal Stephen J. Townsend menjelaskan China, mengklaim siap untuk membangun pangkalan militer kedua di pantai barat Afrika di samping yang dibuka di Djibouti pada 2017. Itu selama bertahun-tahun. Peningkatan angkatan bersenjata China dan jalur tabrakan Sino-Amerika tanpa henti dapat mempercepat jenis kegiatan ini.

Armada perikanan perairan jauh China juga memperluas jangkauan aktivitasnya ke pantai Pasifik Amerika Selatan, khususnya di dekat Ekuador (pengekspor udang terbesar di dunia), Chili, Peru dan Kolombia. Quito telah melihat kapal-kapal China beberapa kali di tepi zona ekonomi eksklusifnya di sekitar Kepulauan Galapagos. Pejabat Ekuador mengklaim bahwa kegiatan mereka merusak keanekaragaman hayati nusantara.

Saat ini, Amerika Latin tidak berada di urutan teratas dalam daftar prioritas geopolitik Beijing. Terlepas dari kepentingan ekonomi, dalam jangka panjang, Beijing ingin memperkuat kehadirannya di apa yang disebut “halaman belakang Amerika” untuk mencegah upaya Washington untuk mengacaukan kepentingan Cina di kawasan Indo-Pasifik, terutama di Laut Cina Selatan, di mana Amerika Serikat Serikat mendukung tenggara Amerika Serikat. Klaim maritim negara-negara Asia terhadap Beijing, kemerdekaan de facto Taiwan. Untuk tujuan ini, Cina mendanai infrastruktur di banyak negara Amerika Latin dan beberapa (seperti Uruguay, Chili, Bolivia, Trinidad dan Tobago, Guyana, Kosta Rika, Venezuela, Barbados dan Panama) telah bergabung dengan Cina. Beijing telah mendefinisikan Amerika Latin dan Karibia sebagai “perpanjangan alami” dari cabang lepas pantai dari proyek tersebut, itulah sebabnya diskusi berlangsung di Amerika Serikat tentang memimpin aliansi dengan negara-negara Amerika Selatan untuk melawan kegiatan penangkapan ikan ilegal China.

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa produksi ikan China akan mencapai 74 juta ton pada tahun 2030 dan negara itu akan tetap menjadi sumber utama ikan untuk konsumsi manusia, diikuti oleh Vietnam dan Norwegia. Kedua kebutuhan domestik, didorong oleh selera kelas menengah yang muncul dan ambisi geopolitik di luar negeri, akan memotivasi China untuk mempertahankan perannya sebagai pemain utama dalam industri perikanan dunia, terutama ketika sumber daya laut melimpah dan investasi infrastruktur diperlukan.

Jika Anda tertarik untuk menulis untuk Ikhtisar Kebijakan Internasional – silakan kirim email kepada kami melalui [email protected]