POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gangguan SQ321: Dokter Thailand dipuji karena memimpin evakuasi untuk merawat orang yang terluka

Gangguan SQ321: Dokter Thailand dipuji karena memimpin evakuasi untuk merawat orang yang terluka

Dokter bandara Bangkok yang memimpin operasi darurat medis termasuk mereka yang terkena dampak kerusuhan penerbangan Singapura Penerbangan tersebut mengenang bagaimana timnya dengan cepat melakukan upaya penyelamatan dalam waktu singkat.

Seorang penumpang lanjut usia asal Inggris meninggal dan puluhan lainnya terluka ketika penerbangan SQ321 dari London mengalami turbulensi parah, memaksa Boeing 777 dialihkan ke Bandara Suvarnabhumi pada tahun 2016. ThailandIbukotanya.

Wichania Burrac mengatakan situasinya kacau, dengan “berbagai macam orang berjalan dan berlari” saat dia dan rekan-rekannya menunggu di landasan untuk menerima pesawat, yang mendarat lebih awal dari perkiraan.

“Awalnya tim kami diberitahu bahwa pesawat akan tiba sekitar pukul 16.00, namun mendarat lebih awal pada pukul 15.51,” kata Wichanya seraya menambahkan bahwa ia tidak punya banyak waktu untuk menyusun rencana evakuasi.

Dokter mendapat laporan bahwa ada seseorang yang meninggal sebelum masuk ke dalam pesawat yang membawa 211 penumpang dan 18 awak tersebut.

Wichania memeriksa kabin pesawat dua lorong yang rusak parah, penuh dengan makanan dan bagasi, sementara masker oksigen dan panel listrik tergantung di langit-langit saat para penumpang duduk dalam keterkejutan.

Seorang penumpang Australia yang terluka dalam penerbangan Singapore Airlines SQ321 yang mengalami turbulensi parah berbicara kepada wartawan di Rumah Sakit Samitivej Srinakarin di Bangkok. Foto: AP

“Setelah menilai situasi, saya menghubungi Manajer Bandara Suvarnabhumi [Kittipong Kittikachorn] “Saya meminta persetujuan untuk melaksanakan rencana insiden korban massal.”

Wichania dengan cepat mengumpulkan timnya, termasuk tim penyelamat dan paramedis dari rumah sakit terdekat.

“Kami segera mengidentifikasi penumpang yang mengalami luka serius untuk dibawa ke rumah sakit darurat,” katanya, seraya menambahkan bahwa prioritasnya adalah mengirim semua penumpang yang terluka ke rumah sakit dalam waktu dua jam setelah pendaratan.

Ambulans mengangkut korban luka dan awak kapal dari bandara ke Rumah Sakit Samitivej Srinakarin, yang berjarak 19 kilometer, dalam waktu 15 menit, setengah dari waktu biasanya.

READ  Menteri Agama Umumkan Keputusan Ibadah Haji Hari Ini

Witicanya mengatakan dia telah menangani beberapa pendaratan darurat yang disebabkan oleh turbulensi selama 12 tahun masa jabatannya di Suvarnabhumi, namun insiden Singapore Airlines terjadi dalam skala yang berbeda.

“Dalam satu kasus, sebuah Airbus A380 meminta izin untuk mengirim hanya satu penumpang ke rumah sakit,” katanya.

Petugas penyelamat, tenaga medis, dan ambulans bersiaga untuk mengangkut penumpang terluka dari Singapore Airlines Penerbangan SQ321. Foto: EPA-EFE

Witicanya menambahkan bahwa ketertarikannya pada penerbangan memengaruhi keputusannya untuk mencari pekerjaan di bandara setelah lulus dari Universitas Chiang Mai, yang ia puji atas peran lulusannya dalam operasi penyelamatan.

“Saya menikmati menonton pesawat sejak kecil,” katanya seperti dikutip oleh Thai Public Broadcasting Corporation.

Hingga Selasa, 50 orang yang bepergian dengan pesawat naas tersebut masih berada di Bangkok, termasuk mereka yang menerima perawatan medis.

Pihak berwenang Thailand mengatakan bahwa sebagian besar korban luka terjadi di kepala atau tulang belakang, dan lebih dari selusin orang memerlukan pembedahan.

Seorang dokter di Rumah Sakit Samitivej Srinakarin mengatakan beberapa pasien yang menjalani operasi rumit membutuhkan waktu berminggu-minggu atau bertahun-tahun untuk pulih.

Dalam panggilan telepon dengan rekannya dari Thailand Srita ThavisinPerdana Menteri Singapura Lawrence Wong Dia berterima kasih kepada pemerintah Kerajaan atas bantuannya.

“Pihak berwenang dan lembaga Thailand membantu mengevakuasi penumpang dan awak kapal serta memberikan perawatan medis kepada korban cedera,” kata Wong dalam postingan Facebook pada Selasa. “Kami sangat berterima kasih atas dukungannya.”