POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G7 bertujuan untuk merugikan Rusia dengan memberlakukan batasan pada harga ekspor minyak

Para pemimpin G7, yang bertemu untuk pertemuan puncak di Pegunungan Alpen Bavaria pada hari Minggu, sedang mencari kesepakatan untuk memberlakukan “pagu harga” pada minyak Rusia ketika kelompok itu bekerja untuk mengekang kemampuan Rusia untuk membiayai perang empat bulannya di Ukraina.

Targetnya adalah untuk berbagai negara yang melebihi G7 Memaksakan batasan pada harga yang dibayarkan untuk minyak Rusia untuk membatasi keuntungan mesin perang Kremlin dari kenaikan harga minyak mentah. Ini juga akan mengurangi dampak dari harga energi yang lebih tinggi pada ekonomi Barat.

Ide ini dipromosikan dengan penuh semangat oleh Amerika Serikat. Meskipun Jerman telah lama menyatakan keberatan tentang hal itu, komentar baru-baru ini oleh pejabat Jerman menunjukkan bahwa Berlin sedang bergerak menuju gagasan tersebut.

Charles Michel, Presiden Dewan Eropa, mengatakan para pemimpin akan membahas pagu harga minyak dalam beberapa jam mendatang, menekankan perlunya “visi yang jelas” dan kesadaran akan dampak potensial.

Kesepakatan semacam itu akan membutuhkan dukungan dari semua 27 negara anggota UE dan pejabat perlu menyelesaikan pertanyaan sulit tentang cara kerjanya dan kesesuaiannya untuk rezim sanksi AS, Inggris, Eropa, dan Jepang.

Uni Eropa setuju pada Mei untuk memperkenalkan larangan bertahap pada pengiriman minyak Rusia melalui laut, sementara memungkinkan pemotongan sementara untuk minyak mentah yang dikirim melalui pipa. Langkah-langkah tersebut diharapkan dapat mengurangi ekspor minyak Rusia ke Uni Eropa sebesar 90 persen pada akhir tahun ini.

Para pemimpin G7 bertemu dengan latar belakang kejatuhan Perang di Ukraina membayangi ekonomi global. Blokade pelabuhan Ukraina telah menaikkan harga pangan dan keputusan Rusia untuk memotong pasokan gas ke Eropa mengancam krisis energi.

Dengan kenaikan inflasi dan bank sentral merespons dengan kenaikan suku bunga yang lebih tajam dari yang diperkirakan pasar, para ekonom di seluruh dunia menurunkan perkiraan pertumbuhan mereka dengan beberapa peringatan akan resesi.

READ  Pejabat AS mengatakan unit Rusia di dekat Ukraina telah pindah ke "posisi ofensif"

Pertemuan tersebut, di resor mewah Bavaria di Schloss Elmau, dipandu oleh Kanselir Jerman Olaf Schulz. Dia bergabung dengan para pemimpin Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Italia, Jepang, dan Kanada. Argentina, Afrika Selatan, Senegal, Indonesia dan India diundang sebagai negara “mitra”.

Para pemimpin G7 mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka akan melarang impor emas Rusia sebagai bagian dari upaya untuk memperketat sanksi terhadap Moskow. “Kita perlu membuat rezim Putin kekurangan pendanaan,” kata Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. “Inggris dan sekutu kami melakukan hal itu.”

Seorang pejabat Jerman mengatakan G7 di Ukraina akan bertujuan untuk menyampaikan “pesan persatuan” dan “sinyal dukungan” ke Kiev. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky akan bergabung dengan KTT melalui tautan video pada hari Senin.

Johnson pada hari Minggu mengulangi perlunya mempertahankan konsensus dalam menghadapi agresi Rusia di Ukraina, memperingatkan bahwa mungkin ada “kelelahan” di antara “penduduk dan politisi”.

Ditanya apakah dia khawatir tentang mendukung kelemahan Ukraina, Johnson menjawab: “Saya pikir ada tekanan dan kekhawatiran ada di sana, kita harus jujur ​​tentang itu.”

Gagasan pembatasan harga minyak datang pada saat para ahli khawatir bahwa sanksi terhadap Rusia dapat menjadi bumerang. Terlepas dari pembatasan Barat pada impor minyak Rusia, pendapatan Rusia dari minyak Ekspor belum tentu turun karena harga minyak mentah naik tajam.

“Kami ingin memastikan bahwa tujuannya adalah untuk menargetkan Rusia dan tidak membuat hidup kami lebih sulit dan rumit. Kami perlu memastikan bahwa jika kami membuat keputusan seperti itu, ada visi yang jelas, visi bersama yang jelas. pemahaman, tentang apa efek langsungnya dan apa konsekuensi sampingnya.”

Dia mengatakan UE siap untuk mengambil keputusan dengan mitranya tetapi menekankan bahwa mereka “berhati-hati dan berhati-hati” dalam masalah ini.

READ  Meja panjang antara Putin dan kanselir Jerman memicu meme internet

Seorang pejabat senior Jerman mengatakan “diskusi intensif” sedang berlangsung tentang bagaimana menerapkan batas harga dan bekerja dengan sanksi Barat dan Jepang.

“Masalah yang harus kita selesaikan bukan hal sepele, tetapi kita berada di jalur yang benar menuju kesepakatan,” katanya.

Di bawah skema batas harga minyak, Eropa akan membatasi ketersediaan layanan pengiriman dan asuransi yang memungkinkan pengangkutan minyak Rusia ke seluruh dunia, dengan menetapkan bahwa layanan hanya akan tersedia jika batas harga diamati oleh importir minyak. Pembatasan serupa pada ketersediaan layanan keuangan AS dapat memberikan dampak tambahan pada skema tersebut.

Schulze menekankan bahwa konsep tersebut akan membutuhkan pembelian yang luas di seluruh dunia agar efektif.

Itu juga akan mengharuskan UE untuk mengubah larangannya untuk mengamankan pengiriman minyak mentah Rusia – diperkenalkan bersamaan dengan larangan impor minyak lintas laut – sesuatu yang memerlukan persetujuan dari semua 27 negara anggota UE.

Inggris perlu bergabung, karena ini adalah rumah dari pasar asuransi Lloyd’s of London. Uni Eropa dan Inggris telah sepakat untuk berkoordinasi mengenai larangan penguncian, tetapi London belum selesai dengan skemanya.

Pada pertemuan puncak mereka, para pemimpin G7 juga akan membahas bagaimana menghindari “krisis kelaparan” global, di tengah meningkatnya kerawanan pangan yang disebabkan oleh perang Ukraina. Mereka juga akan membahas proposal Jerman untuk “klub iklim” di mana negara-negara peserta akan mengoordinasikan upaya mereka untuk mendekarbonisasi ekonomi mereka.

Pelaporan tambahan oleh Jasmine Cameron Chilichi