POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesenjangan gender dalam penggunaan Internet seluler di Bangladesh adalah yang terluas di 10 negara berpenghasilan rendah dan menengah

Bangladesh mencatat peningkatan terbesar dalam penggunaan mingguan layanan seluler bernilai tambah oleh wanita

26 Juni 2022, 10:20 malam

Terakhir diubah: 26 Juni 2022, 23:07

Infografis: TBS

“>

Infografis: TBS

Bangladesh memiliki kesenjangan gender tertinggi dalam penggunaan internet seluler di antara sepuluh negara berpenghasilan rendah dan menengah (LMICs) menurut laporan kesenjangan gender 2022 terbaru dari GSMA.

Kesenjangan melebar pada tahun 2021, ketika sekitar 48% wanita cenderung tidak menggunakan internet seluler daripada pria. Kesenjangannya adalah 41% pada tahun 2020.

Sekitar 36% pria di negara ini menggunakan internet seluler dibandingkan dengan 19% wanita, kata laporan berdasarkan Survei Konsumen GSMA 2021.

Fahmeda Khatoun, Direktur Eksekutif Center for Policy Dialogue (CPD), mengatakan, “Ada dampak ekonomi langsung dari situasi ini karena kurangnya akses ke Internet dan perangkat berarti kurangnya akses ke informasi yang pada akhirnya akan berakhir. dalam kekurangan keterampilan.”

Dia mengatakan kesenjangan gender membuat perempuan Bangladesh keluar dari pasar tenaga kerja dan bisnis.

Fahmeda menambahkan bahwa kesenjangan yang lebih besar berarti kesenjangan digital yang lebih besar dan penurunan lain dalam pengembangan sumber daya manusia.

Survei tersebut melibatkan 10 negara berpenghasilan rendah dan menengah – empat dari Afrika, empat dari Asia, dan dua dari Amerika Latin.

Di India, kesenjangan gender dalam penggunaan internet seluler adalah 41%, tertinggi kedua di antara negara-negara yang disurvei.

Disusul Kenya dan Pakistan yang masing-masing memiliki kesenjangan gender sebesar 38%.

Di Mesir, Senegal dan Nigeria terdapat kesenjangan gender masing-masing sebesar 12%, 16% dan 36%.

Sementara itu, kesenjangan gender Indonesia adalah 8%, terendah di antara empat negara Asia.

Dua negara Amerika Latin, Guatemala dan Meksiko, menunjukkan kesenjangan gender masing-masing sebesar 14% dan 3%.

Kesenjangan gender dalam penggunaan internet seluler juga lebih tinggi daripada kesenjangan gender dalam kepemilikan ponsel di Bangladesh.

Sekitar 84% pria di Bangladesh memiliki ponsel, sementara 65% wanita memiliki ponsel, dengan kesenjangan gender dalam hal ini 23%, tertinggi kedua di antara negara-negara.

Namun, gap tersebut menyempit dibandingkan tahun 2020, yaitu sebesar 24%.

Laporan tersebut menekankan bahwa hanya 59 juta wanita tambahan di negara berpenghasilan rendah dan menengah yang mulai menggunakan internet seluler pada tahun 2021. Angka tersebut menjadi 110 juta pada tahun 2020.

Mats Granryd, Direktur Jenderal GSMA, mengatakan, “Selama beberapa dekade, internet seluler telah mengubah kehidupan wanita di seluruh dunia, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

“Tetapi statistik yang mengkhawatirkan dari Mobile Gender Gap Report 2022 menunjukkan bahwa masih banyak yang harus dilakukan untuk mencegah perempuan tertinggal dalam ekonomi digital,” tambahnya.

Dia lebih lanjut mengatakan, “Lembaga, bisnis, dan pemerintah di seluruh dunia perlu fokus pada pentingnya inklusi, dan secara aktif berusaha untuk memerangi ketidaksetaraan seperti itu.”

Sistem Global untuk Komunikasi Seluler (GSMA) mengidentifikasi dan memberi peringkat tiga hambatan utama penggunaan Internet seluler di kalangan perempuan Bangladesh: literasi dan keterampilan digital, keterjangkauan, serta keselamatan dan keamanan.

Semua 10 negara disurvei pada tahun 2021, dan sampel perwakilan nasional sekitar 1.000 pria dan wanita berusia 18 tahun ke atas disurvei, dengan pengecualian India, di mana sampelnya sekitar 2.000.

Peningkatan signifikan dalam layanan seluler bernilai tambah

“Bangladesh mengalami peningkatan terbesar dalam penggunaan mingguan layanan seluler bernilai tambah antara tahun 2020 dan 2021, ketika pemilik ponsel meningkatkan penggunaan layanan pendidikan sebesar 21 poin persentase, layanan hiburan berbayar sebesar 16 poin persentase, dan layanan kesehatan sebesar 14 poin persentase. dan layanan pemerintah dan lamaran pekerjaan sebesar 12 poin persentase. Peningkatan dalam berbagai kasus penggunaan ini menunjukkan perubahan yang menjanjikan dalam cara ponsel memberikan nilai bagi pemilik wanita di Bangladesh, “kata laporan itu.

Semua 10 negara disurvei pada tahun 2021, dan sampel perwakilan nasional sekitar 1.000 pria dan wanita berusia 18 tahun ke atas disurvei, dengan pengecualian India, di mana sampelnya sekitar 2.000.

READ  Honeywell akan memperluas layanan pemeliharaan, perbaikan, dan konstruksi di Malaysia