POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G20 memperkuat bersama

G20 memperkuat bersama

Ketua delegasi mempersiapkan pertemuan pada hari terakhir Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral G20 yang akan diadakan di Jakarta, Indonesia pada 18 Februari 2022. [Photo/Agencies]

Sepanjang epidemi COVID-19, kita semua diingatkan akan pepatah: Kesehatan itu seperti uang, dan kita tidak tahu nilainya sampai kita kehilangannya. Nah, sebagai mantan bankir, Menteri Kesehatan Indonesia saat ini dan ketua Jalur Kesehatan G20 tahun ini, saya ingin menekankan pentingnya kesehatan dan ekonomi dan bagaimana keduanya saling bergantung.

Awal pekan lalu, saya mendapat kehormatan dan kehormatan untuk memimpin Pertemuan Tingkat Menteri Kesehatan G20 yang pertama dan Pertemuan Gabungan Menteri Keuangan dan Kesehatan. Perwakilan dari 20 ekonomi terbesar dunia berkumpul di Yogyakarta, Indonesia

Saya senang mengumumkan bahwa negara-negara anggota G20 telah mengambil langkah pertama menuju penguatan sistem kesehatan global dan memastikan kesehatan dan kemakmuran semua orang.

Pembahasan G20 pada pertemuan pertama Menteri Kesehatan difokuskan pada lima bidang prioritas.

Pertama, G20 setuju untuk meningkatkan sumber daya keuangan untuk pencegahan, kesiapsiagaan, dan respons epidemi dengan menyetujui untuk membentuk dana sementara keuangan baru. Dana tersebut bertujuan untuk mengisi kesenjangan keuangan yang diperlukan untuk menanggapi dengan tepat keadaan darurat kesehatan global, diperkirakan mencapai $ 10,5 miliar dan sedang dipertajam oleh negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Sejauh ini, FIF telah mengumpulkan lebih dari $ 1,1 miliar dari banyak negara dan organisasi, dan banyak yang telah berjanji untuk berkontribusi tepat waktu.

Kedua, negara-negara anggota G20 berkomitmen untuk bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia untuk menciptakan platform integrasi permanen untuk memberikan umpan balik medis darurat selama krisis kesehatan.

Selama epidemi Pemerintah-19, kita semua telah menyaksikan keterlambatan pengiriman alat pelindung diri (APD), pengujian dan vaksin. Kita perlu belajar dari pengalaman itu dan bertindak sesuai dengan itu dengan memiliki mekanisme terpadu yang siap merespons krisis kesehatan di masa depan secara tepat waktu dan efektif.

Ketiga, negara-negara G20 telah menyatakan dukungan mereka untuk Kebijakan Berbagi Data Genetik Global, yang telah terbukti menjadi komponen kunci dari upaya bersama kami untuk memantau patogen potensial untuk infeksi.

Sebagai Presiden Jalur Kesehatan G20, saya bermaksud untuk mengambil kesepakatan ini satu langkah lebih jauh untuk membangun jaringan global laboratorium pemantauan genetik. Jaringan ini harus difasilitasi oleh algoritma, standar dan protokol berbagi data global yang diperkuat – yang semuanya telah menjadi fokus diskusi yang sedang berlangsung di dalam G20. Proposal ini akan melengkapi komunitas ilmiah global kami dengan situs berbagi data yang diperlukan untuk terus mencari virus baru.

Keempat, kemajuan signifikan telah dicapai dalam pengembangan metode verifikasi sertifikasi vaksinasi digital yang beroperasi secara global untuk pelancong internasional. Artinya, di masa mendatang, para pelancong internasional akan dapat memverifikasi status vaksinasi mereka menggunakan satu kode QR yang dapat dibaca dan diproses di mana saja. Ini jelas merupakan langkah ke arah yang benar, yang akan mendorong pergerakan global dan mempercepat pemulihan ekonomi global. Dengan senang hati saya umumkan bahwa Sistem Percontohan G20 dari sistem baru sudah beroperasi.

Kelima, ada keinginan yang lebih besar di negara-negara G20 untuk membangun jaringan yang diperluas dari pusat penelitian dan produksi untuk vaksin, perawatan dan diagnosis di seluruh dunia. Di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, pusat-pusat penelitian dan produksi terkonsentrasi di negara-negara berpenghasilan tinggi yang tidak memiliki kapasitas untuk memberikan peningkatan perawatan medis yang tepat waktu dan merata kepada rakyatnya. Dukungan G20 untuk distribusi geografis proporsional yang tinggi dari pusat-pusat ini akan sangat membantu dalam memastikan bahwa tidak ada negara yang tertinggal dalam krisis kesehatan di masa depan.

Di tengah setiap krisis ada kesempatan yang lebih baik. Dalam situasi ini, negara-negara G20 memiliki kesempatan untuk bekerja sama membangun kerangka kesehatan global yang kuat untuk generasi mendatang. Untuk mencegah, mempersiapkan dan merespons krisis kesehatan global dengan lebih baik, kami, G20, telah menguraikan langkah-langkah awal yang menggembirakan di atas. Dan untuk melanjutkan momentum ini, saya akan terus bekerja tanpa lelah dengan rekan-rekan saya di seluruh G20.

Tetapi karena jendela kita untuk membuat perubahan yang langgeng semakin sempit, saya mengundang semua rekan saya untuk memanfaatkan kesempatan ini menjelang KTT Pemimpin G20 pada bulan November. Kami akan terus melaksanakan kewajiban keuangan yang diperlukan, mengoordinasikan upaya bersama kami, berbagi informasi yang berguna, dan seinklusif mungkin untuk lebih memperkuat upaya kami untuk pulih bersama.

Adegan tidak harus mencerminkan China Daily.

Penulis adalah Menteri Kesehatan Republik Indonesia.

Jika Anda memiliki keahlian khusus atau ingin membagikan pemikiran Anda tentang cerita kami, kirimkan komentar Anda kepada kami di komentar chinadaily.com.cn dan [email protected].

READ  Kantor Berita Emirates - Uni Emirat Arab, Indonesia memulai pembicaraan tentang perjanjian kemitraan ekonomi yang komprehensif