POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Forum Lintas Agama G20 2022 berkontribusi pada suara global yang bertujuan untuk keberadaan yang berkelanjutan

Asosiasi Forum Antaragama G20 diluncurkan pada tahun 2014 di AustraliaPresiden G20. Ini telah berkembang dari pertemuan akademis besar bertepatan dengan KTT G20 menjadi koalisi abadi para pemimpin agama, praktisi dari organisasi kemanusiaan, pembangunan perdamaian dan pembangunan; dan sarjana.

Tujuan dasarnya adalah untuk membantu membentuk agenda global melalui pengalaman praktis dan etis serta kebijaksanaan dunia.Beragam komunitas agama yang sering absen dari forum global. Kontribusi yang luas dari Sebuah jaringan jaringan” dan suara kenabian serta kepemimpinan para pemimpin agama terkemuka dapat memperkaya diskusi G20 dan berkontribusi untuk memecahkan masalah-masalah mendesak yang dihadapi dunia dan para pemimpinnya dalam kerja sama dengan konstituen yang paralel dan seringkali saling berhubungan.

Peter Brew, Direktur Urusan Internasional Dewan Gereja Dunia, bertindak sebagai panelis selama diskusi Forum Antaragama G20, dan merupakan salah satu kontributor sesi tentang krisis pangan. Perdebatan tersebut merupakan bagian dari fokus forum pada polikrisis, atau jalinan krisis yang mempengaruhi kelompok rentan.

Patriark Ekumenis Sir Holiness Bartholomew membahas dua topik utama konferensi: migrasi dan perubahan iklim. Dalam semangat kepedulian dan kasih sayang untuk seluruh dunia yang berjuang untuk masa depan yang berkelanjutan, kami ingin membahas hubungan antara krisis iklim dan migrasi,” katanya. Kami telah menangani kedua topik tersebut secara ekstensif dalam berbagai forum internasional selama bertahun-tahun.

Dia lebih lanjut mencatat bahwa perubahan iklim mendorong spesies yang terancam punah ke ambang kepunahan. “Sementara itu, banyak migran menghadapi perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan martabat dan terpaksa meninggalkan tempat-tempat di mana efek perubahan iklim menyebabkan kekacauan dan kehancuran,” katanya. Kita tidak boleh mengabaikan bahwa pengungsi lingkungan tidak menyebabkan gangguan iklim; Namun, tindakan orang lain telah mempengaruhi para pengungsi ini secara lebih signifikan karena konsumsi berlebihan selama bertahun-tahun.

READ  Gunung berapi bawah laut Isle of Wight meletus di Lombardy

Sayangnya, perang, konflik bersenjata, kemiskinan, degradasi lingkungan, dan perubahan iklim telah memaksa orang meninggalkan tanah air mereka, kata Patriark Ekumenis itu. Adalah logis dan alami bagi kebanyakan orang untuk ingin hidup dan berkembang di negara dan wilayah kelahiran mereka, di mana keluarga mereka telah tinggal selama beberapa generasi,” katanya. “Dan untuk melakukannya, mereka membutuhkan keamanan, ketahanan pangan, peluang ekonomi, kebebasan dari tekanan lingkungan, dan peluang bagi anak-anak mereka.masa depan.”

Baca pidato lengkap His Holiness Ecumenical Patriarch Bartholomew di Forum Antaragama G20 2022

Forum Lintas Agama G20 2022