POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fisikawan mendeteksi petunjuk adanya partikel misterius yang disebut 'Glueball'

Fisikawan mendeteksi petunjuk adanya partikel misterius yang disebut 'Glueball'

Para ilmuwan telah lama mencari “bola lem”, yang merupakan keadaan yang terkait dengan atom subatom Galon Partikelnya sendiri, tanpa partikel apa pun Partikel sub atom termasuk. Sekarang, kita mungkin baru saja menemukannya, bersembunyi dalam eksperimen akselerator partikel.

Hal ini menjanjikan terobosan yang sangat signifikan dalam bidang fisika, namun demi kepentingan semua orang yang tidak memiliki gelar PhD dalam bidang tersebut, kita akan mulai dari awal. Fungsi utama gluon adalah untuk menahan quark di tempatnya dan menjaga kestabilan atom. Quark adalah bahan penyusun proton dan neutron.

Peran ini menjadikan gluon sebagai bagian dari gaya nuklir kuat, salah satu dari empat gaya fundamental alam yang menyatukan hukum fisika, bersama dengan gravitasi, elektromagnetisme, dan gaya nuklir lemah.

Penumbuk Elektron-Positron Beijing II. (Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok)

Kami harap Anda masih bersama kami sekarang. Sampai saat ini, bola lem hanyalah hipotesis teoretis yang diyakini para fisikawan ada – karena gluon seharusnya bisa saling menempel – dan bukan sesuatu yang benar-benar telah diamati.

Masing-masing gluon tidak mempunyai materi apa pun, mereka hanya membawa gaya, tetapi bola lem mempunyai massa yang dihasilkan dari interaksi gluon. Jika kita dapat menemukannya, ini merupakan indikasi lain bahwa pemahaman kita saat ini tentang cara kerja alam semesta, alias Model Standar Fisika PartikelSangat benar.

Begitu seterusnya untuk eksperimen Penumbuk Elektron-Positron Beijing II Di Tiongkok. Collider digunakan untuk menghancurkan meson, partikel yang terdiri dari quark dan antiquark yang disatukan oleh gaya nuklir kuat.

Dengan menyaring puing-puing subatom yang dihasilkan oleh sesi penghancuran partikel ini – dan kita berbicara tentang data selama satu dekade yang mencakup sekitar 10 miliar sampel – para peneliti dapat melihat bukti adanya partikel dengan massa rata-rata 2.395 MeV/c.2. Ini adalah massa yang diharapkan dimiliki oleh bola lem.

READ  Pesawat ruang angkasa Soyuz berlabuh di kebocoran cairan pendingin di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Partikel yang dimaksud diberi nama X (2370), dan meskipun beberapa perhitungan lain yang dilakukan tidak sesuai dengan apa yang dicari para peneliti, namun hasilnya tidak jauh berbeda. Diperlukan lebih banyak pengukuran dan observasi untuk mendapatkan jawaban yang pasti.

Oleh karena itu, belum ada bukti lengkap tentang keberadaan bola lem, namun buktinya mulai bertambah. Pada tahun 2015 lalu, para ilmuwan juga mengira mereka telah melihat sekilas bola lem. Tak lama lagi, partikel lain mungkin akan melakukan lompatan dari teori ke aktual.

Sebagian besar penelitian ilmiah ini dimungkinkan berkat kemajuan berkelanjutan dalam teknik matematika dan daya komputasi – yang diperlukan untuk menghitung sejumlah besar kemungkinan reaksi dan evolusi spesifik, yang mungkin muncul dari segumpal lem.

Selain itu, kita sekarang memiliki peralatan dan perkakas yang diperlukan untuk menyelidiki cara kerja dasar alam, dan untuk menghasilkan miliaran keadaan molekuler yang diperlukan untuk menemukan sesuatu yang langka dan eksotik seperti bola lem.

Penelitian ini dipublikasikan di Surat ulasan fisik.