POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom akhirnya menemukan planet berbatu yang memiliki atmosfer

Para astronom akhirnya menemukan planet berbatu yang memiliki atmosfer

WASHINGTON – Para astronom selama bertahun-tahun telah mencari planet berbatu di luar tata surya kita yang memiliki atmosfer, suatu sifat yang dianggap penting untuk kemungkinan menampung kehidupan. Sepertinya mereka akhirnya menemukan lokasinya. Namun, permukaannya berupa batuan cair, sehingga tidak ada harapan untuk dihuni.

Planet ini adalah “Bumi super” – dunia berbatu yang jauh lebih besar dari planet kita tetapi lebih kecil dari Neptunus – yang mengorbit sangat dekat dengan bintang redup yang sedikit lebih kecil dari Matahari kita, dengan cepat menyelesaikan orbitnya setiap 18 jam atau lebih, kata para peneliti Rabu.

Pengamatan inframerah menggunakan dua instrumen di Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menunjukkan adanya atmosfer yang signifikan – meskipun tidak ramah –, mungkin terus-menerus diisi ulang oleh gas yang berasal dari lautan magma yang luas.

“Atmosfer kemungkinan besar kaya akan karbon dioksida atau karbon monoksida, tetapi mungkin juga mengandung gas lain seperti uap air dan sulfur dioksida,” kata ilmuwan planet Renyu Hu dari Jet Propulsion Laboratory NASA dan California Institute of Technology atmosfer. , penulis utama studi yang dipublikasikan di jurnal Nature.

Data Webb juga tidak menunjukkan ketebalan atmosfer. Ia mengatakan, planet tersebut mungkin setebal Bumi atau bahkan lebih tebal dari Venus, yang atmosfer beracunnya paling padat di tata surya kita.

Planet yang diberi nama 55 Cancri e atau Janssen ini berukuran sekitar 8,8 kali lebih besar dari Bumi dan memiliki diameter sekitar dua kali diameter planet kita. Ia mengorbit bintangnya pada jarak 25 jarak antara planet Merkurius dan Matahari, dan merupakan planet terdalam di tata surya kita. Akibatnya, suhu permukaannya sekitar 3140 derajat Fahrenheit.

READ  Inggris mengonfirmasi 34 kasus virus corona yang terkait dengan varian yang sangat bermutasi

“Faktanya, ini adalah salah satu planet berbatu terpanas yang pernah diketahui,” kata astrofisikawan dan rekan penulis studi Brice-Olivier Demaury dari Pusat Luar Angkasa dan Habitabilitas Universitas Bern di Swiss. “Mungkin ada tempat yang lebih baik untuk berlibur di galaksi kita.”

Planet ini kemungkinan besar terkunci pasang surut, artinya ia selalu menghadap sisi yang sama dengan bintangnya, seperti halnya Bulan terhadap Bumi. Planet ini terletak di galaksi Bima Sakti kita, sekitar 41 tahun cahaya dari Bumi, di konstelasi Cancer. Satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam setahun, yaitu 5,9 triliun mil. Empat planet lain, semuanya raksasa gas, diketahui mengorbit bintang induknya.

Bintang ini terikat secara gravitasi ke bintang lain dalam sistem biner. Yang lainnya adalah katai merah, yang merupakan jenis bintang reguler terkecil. Jarak antara kedua satelit ini adalah 1.000 kali jarak antara Bumi dan Matahari, dan dibutuhkan waktu enam hari bagi cahaya untuk berpindah dari satu planet ke planet lainnya.


Mungkin ada tempat liburan yang lebih baik di galaksi kita.

– Brice Olivier Demaury, Universitas Bern


Setelah melalui semua pencarian, ternyata planet ekstrasurya berbatu yang akhirnya ditemukan bukti adanya atmosfer oleh para ilmuwan, adalah planet yang mungkin seharusnya tidak memiliki atmosfer. Karena letaknya yang sangat dekat dengan bintangnya, atmosfer apa pun harus terkelupas oleh radiasi bintang dan angin. Gas-gas terlarut di lautan lava luas yang diyakini menutupi planet ini mungkin terus mendidih untuk mengisi kembali atmosfer, kata Hu.

“Planet ini tidak bisa dihuni,” kata Hu, karena suhunya sangat panas sehingga tidak ada air dalam bentuk cair, yang merupakan kondisi dasar bagi kehidupan.

READ  Gunung berapi atau asteroid? Kecerdasan buatan mengakhiri kontroversi peristiwa kepunahan dinosaurus

Semua exoplanet sebelumnya yang ditemukan memiliki atmosfer berbentuk gas, bukan batuan. Meskipun Webb mendorong batas-batas eksplorasi planet ekstrasurya, penemuan planet berbatu dengan atmosfer menunjukkan kemajuan.

Di Bumi, atmosfer menghangatkan planet, mengandung oksigen yang dihirup manusia, melindungi dari radiasi matahari, dan menciptakan tekanan yang diperlukan agar air cair tetap berada di permukaan planet.

“Di Bumi, atmosfer adalah kunci kehidupan,” kata Demory. “Hasil pada 55 Cnc e ini meningkatkan harapan bahwa Webb dapat melakukan penyelidikan serupa di planet yang jauh lebih dingin dari 55 Cnc e, yang dapat mendukung keberadaan air cair di permukaannya.