POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fintech Xendit Indonesia sekarang menjadi unicorn, dengan pendanaan baru $150 juta yang dipimpin oleh Tiger Global - TechCrunch

Fintech Xendit Indonesia sekarang menjadi unicorn, dengan pendanaan baru $150 juta yang dipimpin oleh Tiger Global – TechCrunch

ada yang baru Peserta dalam daftar pertumbuhan badak di Asia Tenggara. berbasis di Jakarta Zendet, yang terkenal dengan infrastruktur pembayaran digitalnya tetapi juga berfokus pada produk keuangan lainnya, hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $150 juta dalam pendanaan Seri C, sehingga valuasinya menjadi $1 miliar. Putaran ini dipimpin oleh Tiger Global Management, dengan partisipasi dari investor kembali Accel, Amasia dan Goat Capital, perusahaan investasi yang didirikan bersama oleh mantan mitra Y Combinator Justin Kan (pada tahun 2015, Xendit menjadi startup Indonesia pertama yang berpartisipasi dalam program akselerator ).

Accel memimpin Seri B Xendit dengan nilai $64,6 juta, yang diumumkan enam bulan lalu. Putaran baru ini membawa total pendanaannya sejauh ini menjadi $ 238 juta. Perusahaan ini didirikan pada tahun 2015 oleh CEO Moses Low dan Chief Operating Officer Tessa Wijaya.

Pada akhir tahun lalu, Xendit berekspansi ke Filipina, dan dikatakan sekarang menjadi salah satu perusahaan pembayaran terbesar di negara tersebut. Pada bulan Juli, itu Mengumumkan investasi strategis Di platform pembayaran online lama Dragonpay.

Xendit memutuskan untuk meningkatkan lagi karena mendorong ekspansi ke negara lain, kata Wijaya kepada TechCrunch. “Fokus utama kami saat ini dengan pendanaan baru ini adalah untuk meningkatkan regionalisasi dan memperluas portofolio produk kami di wilayah yang kami hadiri atau akan kami kembangkan.” Perusahaan juga berencana meluncurkan layanan bernilai tambah.

Wijaya mengatakan bahwa Xendit telah mengalami peningkatan total volume pembayaran lebih dari 200% dari tahun ke tahun, dan sekarang memiliki total volume pembayaran (TPV) sebesar $9 miliar yang diproses setiap tahun.

Sebelum COVID-19, banyak pelanggan Xendit berada di industri perjalanan, yang terpukul keras oleh pandemi. Namun sejak itu, ia telah memperluas jangkauannya.

READ  Pemulihan yang kuat di India dapat mengimbangi belanja modal China yang melambat: Morgan Stanley

“Satu sektor besar adalah UKM. Pada Agustus, ada 10.000 UKM berlangganan di platform kami saja. Yang lainnya berkembang ke perusahaan fintech – misalnya, ada peningkatan besar di Indonesia, terutama platform akuntansi. Kami juga telah berkembang. Ke tradisional “

Klien perusahaan berkisar dari bisnis kecil dan menengah hingga beberapa perusahaan teknologi terbesar di kawasan ini, termasuk Traveloka, Wise, Wish, dan Grab. Pembayaran digital di sebagian besar pasar Asia Tenggara sangat terfragmentasi, dengan konsumen menggunakan segalanya mulai dari dompet digital, beli sekarang, bayar nanti layanan dan akun virtual hingga kartu debit dan kredit tradisional.

Solusi Xendit memungkinkan bisnis menerima pembayaran dari banyak metode ini dengan tiga opsi integrasi. Ini termasuk URL langsung yang dapat dikirim penjual kepada pelanggan untuk pembayaran; Pembayaran web dan seluler yang berfungsi dengan plugin platform e-niaga; dan API.

Meskipun paling dikenal sebagai penyedia infrastruktur pembayaran, ia menyebut dirinya sebagai “Membangun Alternatif Garis untuk Indonesia dan Asia Tenggara” Di situs webnyaXendit juga bekerja pada layanan lain. “Di Asia Tenggara tidak bisa hanya fokus pada satu hal, tidak bisa hanya fokus pada pembayaran saja,” kata Wijaya. “Anda ingin fokus menjadi platform ini sehingga setiap merchant dapat bergabung, dan tidak pernah keluar ketika mereka bertransaksi secara digital.”

Misalnya, Xendit sedang bereksperimen dengan pinjaman modal kerja untuk merchant, dan juga menjajaki penerbitan kartu kredit dengan mitra, karena penetrasi kartu kredit masih sangat rendah di Indonesia dan Filipina. “Agar pedagang dapat online, mereka tidak hanya membutuhkan pembayaran, mereka harus dapat melakukan hal-hal seperti mendaftar ke Shopify atau mendaftar ke Google Suite, sehingga mereka dapat mendukung menjadi digital terlebih dahulu.”

READ  Indonesia akan berikan suntikan booster Moderna kepada petugas kesehatan

Strategi ekspansi Xendit ke pasar baru, seperti Malaysia dan Vietnam, akan didasarkan pada pemecahan masalah unik dari masing-masing pasar. Misalnya, Wijaya mengatakan pembayaran, termasuk pengembalian uang pasar, sulit dilakukan di Indonesia, jadi Xendit fokus memperbaikinya. Di Filipina, di sisi lain, “masalah sebenarnya adalah menerima uang,” sehingga Xendit mengembangkan metode debit langsung dengan Grab.

“Saya pikir formula yang kami gunakan di Filipina, yaitu mempekerjakan banyak orang lokal yang memahami pasar alih-alih memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan, benar-benar berhasil bagi kami, dan itulah bagaimana kami akan melanjutkan rencana ekspansi kami. ,” dia berkata.

Beberapa pesaing Xendit di pasarnya saat ini termasuk Midtrans Indonesia, yang diakuisisi oleh Gojek pada tahun 2017, dan PayMongo di Filipina, yang didukung oleh Stripe.

Wijaya mengatakan fitur Xendit menggabungkan pendekatan global dengan fokus intens pada lokalisasi. “Salah satu investor kami mengirimkan survei ke beberapa klien potensial, pedagang besar, dan mereka mengatakan apa yang mereka sukai dari Xendit adalah bahwa kami memiliki komitmen total untuk berada di lapangan. Kami tidak seperti pemain yang memperluas ke satu pasar berarti tim penjualan, dan hanya itu. Ketika kami memperluas suatu tempat , kami benar-benar bermaksud untuk memperluas. Kami akan mempekerjakan orang-orang kemitraan, tim sukses pelanggan di luar sana. Kami akan mempekerjakan seluruh tim di tanah.”

Dalam siaran pers, Alex Cook, Partner di Tiger Global Management, mengatakan, “Infrastruktur pembayaran digital Xendit, yang dirancang khusus untuk Asia Tenggara, dengan cepat menjadi standar untuk operasi keuangan di kawasan ini. Dengan menyediakan gateway pembayaran yang andal dan aman, Xendit telah menciptakan platform di lereng ekonomi. digital untuk bisnis di seluruh wilayah.”

READ  Startup Super Air Jet Indonesia Siap Mengaum | Berita