POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekspor Indonesia Agustus, surplus perdagangan mencatat rekor dengan sumber daya yang meningkat

JAKARTA (Reuters) – Ekspor Indonesia mencapai rekor $21,42 miliar pada Agustus, didorong oleh lonjakan pengiriman komoditas, yang membantu ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mencatat surplus perdagangan bulanan terbesarnya, menurut data resmi.

Pekerja di kapal peti kemas di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 11 Januari 2021. Foto diambil 11 Januari 2021. (Reuters) / Willy Kurniawan

Ekspor yang kuat membantu Indonesia keluar dari resesi pada kuartal kedua, tetapi para analis mengatakan pemulihannya dapat diperlambat oleh infeksi COVID-19 dan gangguan rantai pasokan.

Pengiriman Agustus negara kaya sumber daya itu naik 64,1% dari tahun sebelumnya, menurut data yang dirilis oleh Biro Sensus pada hari Rabu, dengan mudah melampaui ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 36,90%.

Penjualan minyak sawit, batu bara, dan gas bumi, yang menjadi komoditas utama, naik lebih dari 100%. Pengiriman tembaga, timah dan baja juga melonjak.

Nilai ekspor pada bulan Agustus melampaui rekor tertinggi terakhir Indonesia sebesar $18,65 miliar pada Agustus 2011, selama ledakan barang global sebelumnya.

Harga komoditas naik karena lebih banyak ekonomi dibuka kembali dari penguncian yang ditutup tahun lalu karena COVID-19.

Harga batubara dan minyak sawit mencapai rekor tertinggi karena permintaan melebihi pasokan, sementara harga timah juga naik karena krisis pasokan.

Sejalan dengan tren tersebut, Indonesia mencatat surplus perdagangan setiap bulannya sejak Mei 2020.

Surplus Agustus adalah $4,74 miliar, dibandingkan dengan surplus $2,36 miliar yang diharapkan dalam jajak pendapat. Surplus Juli adalah $2,59 miliar.

Perekonomian G20 juga mencatat kenaikan impor tahunan sebesar 55,26% pada Agustus menjadi $16,68 miliar, melampaui perkiraan pertumbuhan 45,10% dalam survei tersebut.

READ  Sri Mulyani menargetkan pertumbuhan ekonomi mencapai 4,5 persen

Pembatasan COVID-19 di Indonesia dilonggarkan bulan lalu setelah jumlah infeksi secara bertahap menurun.

Mungkin tidak lama sebelum angka perdagangan Indonesia kembali normal dan harga komoditas turun, menambahkan bahwa pihak berwenang harus menggunakan ini sebagai kesempatan untuk membangun industri lokal, kata Wisnu Wardana, ekonom di Bank Danamon yang berbasis di Jakarta.

“Mengingat dari krisis keuangan global, ketika sektor riil global pulih dan kita semakin dekat dengan pengetatan kuantitatif, komoditas (harga) akan menyesuaikan,” katanya, merujuk pada rencana beberapa bank sentral untuk mengurangi stimulus darurat.

Ekonom Maybank Indonesia Myrdal Gunarto mengatakan harga sumber daya akan tetap tinggi selama permintaan dari China tetap kuat. Namun dia mengatakan bahwa seiring Indonesia melonggarkan pembatasan pergerakan anti-virus, permintaan impor domestik juga akan meningkat, mempersempit surplus perdagangan.

Surplus perdagangan yang besar dapat menambah pasokan internal dolar AS, membantu Bank Indonesia mempertahankan akomodasi kebijakan moneter tanpa merugikan rupee. Bank sentral dijadwalkan untuk meninjau kebijakan moneter minggu depan.

(Laporan oleh Gayatri Soroyo dan Francesca Nangui) Penyuntingan oleh Ed Davies dan Kim Coogill