POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film dokumenter Anthony Bourdain memicu reaksi keras karena menggunakan kecerdasan buatan untuk memalsukan suara | Anthony Bourdain

Sebuah film dokumenter baru tentang Anthony Bourdain Dia memicu kontroversi atas penggunaan kecerdasan buatannya untuk mensintesis kutipan yang dibuat oleh mendiang koki selebriti dan secara efektif menghidupkan suaranya.

Roadrunner: film tentang Anthony BourdainDisutradarai oleh Morgan Neville, film ini melihat dari dekat kehidupan dan kematian Bourdain, termasuk ketenaran dunia, karier, dan pengejaran kebahagiaannya.

belakangan ini Wawancara Dengan The New Yorker, Neville mengungkapkan bahwa dia menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat sulih suara membaca pesan email oleh Bourdain sendiri.

Sutradara menjelaskan dalam wawancaranya bahwa ada total tiga baris dialog yang Neville ingin Bourdain sampaikan. Namun, karena dia tidak dapat menemukan suara sebelumnya, dia menghubungi perusahaan perangkat lunak dan membuat rekaman selama 12 jam, yang pada gilirannya menciptakan model AI dari suara Bourdain.

Dalam film tersebut, ada adegan tentang email yang dikirim Bourdain kepada temannya, artis David Choi. Bourdain menulis, dan pemirsa mendengar suaranya membacakan dengan lantang: “Hidup saya seperti omong kosong sekarang. Anda sukses, saya sukses, dan saya bertanya-tanya: Apakah Anda bahagia?” Tapi suara itu sebenarnya dihasilkan oleh kecerdasan buatan. .

Neville menambahkan, “Jika Anda telah menonton filmnya… Anda mungkin tidak tahu kalimat lain yang diucapkan AI, dan Anda tidak akan tahu.”

Meskipun Neville Menggambarkan Menggunakan AI sebagai “gaya bercerita modern,” kritikus telah menyatakan keprihatinan di media sosial tentang penggunaan suara “deepfake” yang tidak diucapkan untuk mengatakan kalimat yang tidak pernah diucapkan Bourdain.

Di antara mereka yang terganggu dengan penggunaan kecerdasan buatan adalah mantan istri Bourdain, Otavia Bourdain. Dipamerkan di Neville Klaim bahwa dia menerima restunya untuk penggunaan teknologi sintetis, Indonesia: “Saya jelas bukan orang yang mengatakan Tony akan keren dengan itu.”

Shawn Burns, kritikus film untuk WBUR di Boston, mencela para pembuat film, penulisan: “Ketika saya menulis ulasan saya, saya tidak tahu pembuat film telah menggunakan kecerdasan buatan untuk memalsukan suara Bourdain…Saya merasa ini memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang etika orang-orang di balik proyek ini.”

Namun, Neville bersikeras tidak ada manipulasi, dengan mengatakan, “Saya tidak memasukkan kata-kata ke dalam mulutnya. Saya hanya mencoba membuatnya menjadi hidup.”

Dengan munculnya kecerdasan buatan, langkah-langkah yang digunakan oleh film dokumenter baru telah menimbulkan pertanyaan tentang etika mendongeng. Ketika teknologi deepfake menjadi lebih maju, para kritikus khawatir tentang peningkatan regresi seputar apa yang nyata dan apa yang palsu.

Namun, kritikan itu sepertinya tidak menarik minat Neville.

“Kita dapat memiliki komite etika dokumenter tentang ini nanti,” katanya kepada The New Yorker.

READ  Episode 4 Loki telah menetapkan standar baru untuk seluruh MCU