POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Martin Rose menciptakan merek fesyen terbaru di bawah budaya

Tentu sebagian orang tidak akan mengetahui semua tren yang bisa dibilang berawal dari Rose. Ini akan membuat banyak desainer frustrasi – karya Anda adalah salah satu yang paling berpengaruh dalam dekade terakhir, namun tetap menjadi sesuatu yang disukai bawah tanah. Tapi untuk Mawar? Yah. Dan itu membuatnya menjadi sesuatu yang langka dan istimewa: di era mode di mana segalanya untuk semua orang, ia tetap menjadi sub-merek budaya. Dia hanya mengambil beberapa bagiannya yang paling aneh di antara yang sangat sedikit – dan itulah niatnya. “Saya tidak pernah ingin menjadi bagian dari hal besarDia mengatakan tahun lalu. “Apa pun yang mainstream—sejak saya masih muda—tidak terlalu menarik bagi saya.”

Itu hampir tidak mungkin Untuk menjalankan proyek mode yang sukses hari ini tanpa dukungan dari musisi atau aktor terkenal, tetapi hubungan Martin Rose dengan selebriti luar biasa organik – seperti hubungannya dengan Drake. Itu singa betina yang hilang Film ini adalah proyek kedua Rose yang ditampilkan di dunia virtual Martine Rose—Di situs web film, Anda menjelajahi kota perhentian tabung dan etalase toko khas Inggris, yang kemudian membawa Anda ke amfiteater bawah tanah, tempat film diputar di dinding yang brutal. Proyek pertama, “What We Do All Day” membawa pemirsa ke dalam proyek perumahan Inggris yang dibuat secara digital di mana, dalam tiga pertunjukan langsung yang dipentaskan sepanjang hari, kamera memperbesar umpan langsung orang-orang biasa yang menghabiskan hari mereka di dalam ruangan – orang-orang seperti Ayah yang keras, Mark Bryan Untuk Rok, DJ Big Youth, dan… Drake.

“Ya Tuhan, sayang sekali!” Rose berkata, agak kagum. “Aku hanya mencintainya.” Mereka awalnya bertemu melalui proyek pertamanya dari Nike, kemudian dia melacak nomornya dan mengirim sms kepadanya, “Dan dia seperti …” Ya! Pasti! “Dia sudah lama menjadi penggemar merek tersebut, dan pop-nya adalah perpaduan sempurna dari kepekaan mereka, yang memiliki satu kesamaan, yah, kepekaan. Tiba-tiba di studiolangsung di komputer Anda, Lingkungan. “Apakah itu benar-benar seekor drake?” Seorang teman saya mengirimi saya pesan saat ini terjadi. Itu tidak resmi, samar. Bahkan tanpa pamrih, konten berada di bawah tanah. Dan maka dari itu Martin Mawar.

READ  Disney World dan taman AS lainnya memperbarui aturan topeng

Mungkin yang menarik Drake ke merek Rose adalah bahwa inti dari semua kesejukan itu terletak pada kehangatan Rose yang melimpah, dan rasa kelembutan. Ini adalah semangat merek Rose, yang telah ia bangun dengan tenang dan teguh selama satu setengah dekade terakhir, dengan tugas tiga tahun sebagai konsultan pakaian pria untuk Demna Gvasalia selama tahun-tahun awalnya di Balenciaga, mulai tahun 2015. (” Rhino memberi tahu Fashion Jobs, kan? ?”.”) Jika Balenciaga adalah kerajaan multi-miliar dolar, maka Martin Rose adalah bisnis keluarga. Peluncuran pertamanya ke dunia mode adalah merek yang ia luncurkan bersama sahabat lamanya, Tamara Rothstein, yang sekarang bekerja sebagai penata gaya favorit Rose. Melengkapi kuartet mereka adalah Chua Har Lee, perancang sepatu yang bertanggung jawab atas sepatu luar ruangan Rose, dan Mira Slate, pengembang dan perancang tekstil. Mereka bukan secara resmi bagian dari tim, tepatnya – itu adalah sesuatu yang unik dan mirip dengan itu. “Mereka berkontribusi, berkonsultasi dan melihat banyak kelompok karena begitu dekat dengan saya sepanjang waktu,” kata Rose tahun lalu.

“Sepertinya aku meninggalkan sekolah untuk pertama kalinya [as a kid] Saya selalu menjadi orang luar dan kemudian Anda menemukan orang-orang Anda tiba-tiba,” lanjut Rose. “Jadi ketika saya mengatakan saya tidak pernah ingin menjadi bagian dari kelompok tertentu, dan ketika saya menemukan gadis-gadis ini, Saya merasa seperti menemukan grup saya.”

Pakaian mawar adalah produk dari eksperimen desain yang ketat. Ini klasik karena transformasi visinya terjadi terutama melalui perubahan siluet. Dia membantu menyempurnakan siluet besar Balenciaga, mengambilnya dari tahun-tahun yang dihormati Margiela di tahun-tahun Gvasalia di Vetements menjadi sesuatu yang lebih menakutkan dan menakutkan dan lebih mengingatkan pada orang kuat kelas pekerja dalam asuhan Gvasalia Georgia (Rose, seperti Gvasalia, adalah ortodoksi Georgia ), atau Penjaga di luar klub rave dan gudang Rose tumbuh dengan cinta fetish. (Bahwa tampilan masih berkembang di berbagai tingkat ekosistem mode—Dalam mode cepat dan budaya populer, misalnya—indikasi bahwa dia menabrak sesuatu yang sangat aneh, dan karenanya luar biasa.)

READ  Versi deepfake dari Paul McCartney muda mengungkapkan dirinya... Beck?