POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filipina mengatakan pelautnya terluka parah dalam tabrakan di Laut Cina Selatan

MANILA – Filipina pada Rabu mengatakan bahwa Penjaga Pantai Tiongkok menaiki kapal Angkatan Laut Filipina, merusak dan menyita peralatan dalam bentrokan yang menyebabkan seorang pelaut terluka parah awal pekan ini, dalam peningkatan ketegangan di Laut Cina Selatan yang diperebutkan.

Menurut para pejabat Filipina, kapal-kapal Tiongkok pada hari Senin menabrak kapal-kapal Filipina untuk mencegah mereka memasok pasokan ke kapal perang Sierra Madre, yang berlabuh di terumbu karang yang setengah tenggelam yang dikenal sebagai Second Thomas Shoal, yang telah menjadi titik konflik utama dalam konflik intra-Filipina. Dua negara.

Penjaga Pantai Tiongkok menggunakan pisau dan parang untuk menusuk perahu karet Filipina yang berusaha mencapai pos terdepan, dan menyita peralatan di kapal angkatan laut, termasuk telepon seluler para pelaut. Seorang pelaut Filipina kehilangan satu jarinya ketika sebuah kapal Tiongkok bertabrakan dengan kapal Filipina dengan kecepatan tinggi, melukai tangannya yang terjepit di antara kedua kapal tersebut, kata para pejabat.


10 garis putus-putus

Klaim maritim Tiongkok

Tujuh pulau

Diduduki oleh Tiongkok

Dalam batasan

Pulau Spratly

seri

Klaim maritim Tiongkok

Tujuh pulau

ditempati sebelumnya

Cina di dalam

Pulau Spratly

seri

Klaim maritim Tiongkok

Tujuh pulau

ditempati sebelumnya

Cina di dalam

Pulau Spratly

seri

Setidaknya tujuh pelaut Filipina lainnya juga terluka. Para pejabat Filipina mengatakan bahwa kapal-kapal Tiongkok kemudian menarik dua perahu karet Filipina setelah mengosongkan isinya.

READ  Vaksin Covid-19 menjadi wajib di beberapa bagian China

Ditangkap

Cerita untuk terus memberi Anda informasi

“Ini adalah pembajakan,” kata Jenderal Romeo Brawner Jr., kepala staf Angkatan Bersenjata Filipina, pada konferensi pers di Palawan, sebuah provinsi kepulauan yang berjarak 120 mil dari terumbu karang. “Mereka secara ilegal menaiki kapal kami dan mengambil peralatan kami. Mereka seperti bajak laut dalam apa yang mereka lakukan.” Personil Angkatan Laut Filipina “melawan” tetapi kalah jumlah dengan Tiongkok dan memilih untuk tidak menggunakan senjata, tambah Brawner.

“Tujuan kami adalah meskipun kami ingin mengirimkan pasokan ke pasukan kami sesuai dengan hukum internasional, tujuan kami juga adalah untuk mencegah perang,” katanya.

Pada konferensi pers pada hari Rabu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Lin Jian menyalahkan Filipina atas kebuntuan tersebut dan mengklaim bahwa kapal-kapal Filipina membawa bahan-bahan bangunan dan senjata sebagai bagian dari pendudukan jangka panjang di Thomas Shoal II, yang ditentang oleh Tiongkok. “Penjaga Pantai Tiongkok mengambil tindakan penegakan hukum yang profesional dan disiplin,” kata Lin Jian, seraya menambahkan bahwa pasukan Tiongkok “tidak mengambil tindakan langsung terhadap personel Filipina.”

Awal pekan ini, Gan Yu, juru bicara Penjaga Pantai Tiongkok, mengatakan bahwa kapal pasokan Filipina “dengan sengaja dan berbahaya” mendekati kapal Tiongkok, sehingga menyebabkan tabrakan.

Tiongkok berupaya mengendalikan Laut Cina Selatan, jalur perairan strategis yang sebagian diklaim kedaulatannya oleh enam negara lain. Dengan dukungan dari Amerika Serikat, Filipina meningkatkan upaya untuk menyerang balik Tiongkok, namun menghadapi respons yang semakin kuat dari Beijing yang menurut para analis keamanan dapat menyebabkan konflik yang lebih luas di Pasifik.

Situasi yang lebih berbahaya daripada Second Thomas Saul, kata Zach Cooper, peneliti senior di American Enterprise Institute, tempat dia mempelajari strategi AS di Asia. Beting tersebut adalah satu-satunya lokasi di mana pasukan Tiongkok dan Filipina bersaing untuk menguasai wilayah sebenarnya. Pada tahun 1999, Filipina mendirikan pantai Sierra Madre di perairan dangkal, dan sejak itu melengkapinya dengan unit kelautan untuk menciptakan kehadiran manusia dan memperkuat klaimnya atas terumbu karang.

READ  Temukan produsen makanan dan minuman di Utara dan Timur Laut Singapura

“Ini adalah wilayah yang paling bermasalah karena dapat menimbulkan konflik nyata,” kata Cooper. Dia menambahkan bahwa apa yang terjadi pada hari Senin adalah “sangat serius” dan kemungkinan akan mengarah pada seruan intervensi AS.

Amerika Serikat memiliki perjanjian pertahanan bersama dengan Filipina, dan para pejabat pemerintahan Biden telah menekankan dalam beberapa bulan terakhir bahwa serangan bersenjata apa pun terhadap kapal atau personel militer Filipina di Laut Cina Selatan akan memicu respons militer AS. Duta Besar AS untuk Filipina Mary Kay Carlson pada hari Selasa mengutuk “manuver agresif dan berbahaya” Tiongkok di Sierra Madre tetapi tidak mengatakan apakah atau bagaimana AS akan menanggapinya. Juru bicara Kedutaan Besar AS di Manila menolak menjawab pertanyaan mengenai tanggapan Amerika.

Awal bulan ini, Presiden Ferdinand Marcos Jr. mengatakan pada pertemuan puncak keamanan di Singapura bahwa kematian seorang warga negara Filipina karena “tindakan yang disengaja” akan “mirip dengan tindakan perang” yang dapat memicu respons militer. Dia menambahkan: “Mitra perjanjian kami memiliki standar yang sama,” mengacu pada Amerika Serikat.

Filipina juga harus berhati-hati dalam menghubungi Amerika Serikat, kata Julio Amador, seorang analis keamanan yang berbasis di Manila. Beijing menuduh Filipina sebagai “pion” Amerika Serikat, sebuah klaim yang ditolak oleh para pejabat senior Filipina. Amador mengatakan melakukan misi pasokan ke Second Thomas Shoal di hadapan kehadiran dominan Tiongkok adalah “latihan kekuatan” bagi Filipina. Dia mengatakan pemerintah “ingin dapat melakukan hal ini tanpa harus meminta bantuan.”

Tidak ada kapal Filipina yang mampu mencapai Sierra Madre pada hari Senin untuk memberikan pasokan kepada pasukan yang ditempatkan di kapal tersebut, namun Angkatan Laut akan mencobanya lagi, kata Brawner. Dia menambahkan: “Kami akan membela hak-hak kami dan berjuang untuk masa depan kami.”

READ  Anthony Blinken telah menjadwal ulang kunjungannya ke Beijing menjadi 18 Juni

Hingga Rabu sore, lusinan kapal Tiongkok terus memblokade Second Thomas Shoal, menurut data pelacakan kapal. Ray Powell, seorang analis di Pusat Penelitian Nasional Gordian Knott Universitas Stanford, mengatakan sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok berbobot 12.000 ton, mungkin yang terbesar di dunia, juga berlayar menuju pulau Thitu di Filipina dekat sekitar Second Thomas. Inovasi keamanan.

Tan melaporkan dari Singapura. Lirik Lee menyumbangkan pelaporan dari Seoul.