POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Laos, tingkat inflasi tertinggi di Asia Tenggara memaksa sebagian orang untuk melarikan diri, sementara yang lain terpaksa berinovasi

Di Laos, tingkat inflasi tertinggi di Asia Tenggara memaksa sebagian orang untuk melarikan diri, sementara yang lain terpaksa berinovasi

Negara Asia Tenggara ini sangat bergantung pada impor dan mengalami kenaikan harga kebutuhan dasar, mulai dari makanan hingga transportasi. Mereka yang dibayar di Cape Town adalah pihak yang paling menderita karena pendapatan mereka tidak mampu mengimbangi kenaikan harga.

Masalah perekonomian Laos telah membuat Somchit terjepit. Para pekerja yang ia andalkan untuk membantunya menanam produk di pertaniannya telah meninggalkan negara tersebut untuk mencari upah yang lebih baik di negara-negara tetangga.

“Kurangnya tenaga kerja mempersulit perluasan, dan pemerintah kami hanya bisa melakukan banyak hal… Thailand “Inilah tempat yang diinginkan orang-orang,” kata Somchit kepada This Week in Asia. “Saya lebih dari khawatir, tapi apa yang bisa saya lakukan?”
Warga Laos bekerja di pertanian organik Banyaniveg. Pertanian ini mengalami kekurangan tenaga kerja dalam beberapa tahun terakhir. Foto: Somchit Phunkham/Handout
baru saja Bank Dunia Sebuah laporan mengenai Laos, yang dirilis pada bulan April, menemukan bahwa jumlah migran Laos yang terdaftar di Thailand meningkat sebesar 15 persen antara Juni 2023 dan Februari tahun ini. Laporan tersebut juga mencatat bahwa masyarakat Laos beralih dari pekerjaan di bidang jasa ke pertanian dan manufaktur.

“Pekerja juga beralih dari pekerjaan berbayar dan pekerjaan keluarga tidak berbayar ke wirausaha dan bisnis keluarga. Kekurangan tenaga kerja telah muncul di beberapa sektor,” katanya.

Somchit khawatir kekurangan tenaga kerja akan berlanjut selama bertahun-tahun, terutama karena siswa meninggalkan sekolah dan universitas setempat untuk mencari pekerjaan dan mendapatkan uang di tengah tingginya inflasi di Laos.

“Ekonomi adalah alasan utama, dan masyarakat tidak melihat alasan untuk mengenyam pendidikan,” katanya.

Terjebak dengan jubah yang lemah

Phuvit Keovilavong, ekonom terkemuka di Laos, memperingatkan agar tidak melebih-lebihkan lemahnya perekonomian negara.

Meskipun sebagian warga Laos yang dibayar dalam mata uang lokal Kip mencari pekerjaan dengan gaji lebih baik, sebagian lainnya mungkin lebih baik. Banyak orang di Laos melakukan bisnis dengan mata uang asing yang stabil seperti dolar AS dan baht Thailand, dan juga memiliki tabungan dalam mata uang yang sama, menurut profesor di Universitas Nasional Laos.

READ  'Sebuah tonggak sejarah iklim': Suhu di seluruh dunia akan memecahkan rekor pada tahun 2023 dan 2024 | Berita iklim

Warga Laos juga memiliki aset lain seperti emas dan menanam pangan mereka sendiri, sehingga mengurangi kebutuhan mereka untuk mengimpor kebutuhan dasar, katanya.

Seorang pedagang membawa produk segar untuk dijual di Luang Prabang, Laos. Masyarakat Laos menanam pangan mereka sendiri untuk mengurangi kebutuhan akan kebutuhan pokok impor yang mahal. Foto: Agence France-Presse

Fobet mengatakan warga Laos telah belajar bagaimana melindungi diri mereka dari lemahnya mata uang Kip dan kerusakan akibat inflasi yang tinggi sejak krisis keuangan Asia pada tahun 1997-98.

Untuk mendukung Cape, yang terpukul parah oleh kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi dan utang luar negeri Laos yang besar sebelum inflasi meningkat, Fovet mengatakan mendorong lebih banyak arus masuk modal melalui ekspor, investasi asing, dan pariwisata akan menjadi hal yang sangat penting – sebuah strategi yang sudah digunakan. oleh manajer pertanian Somchit. .

Laos kini mengalami inflasi yang jauh lebih tinggi dibandingkan Myanmar yang dilanda perang, menurut data Dana Moneter Internasional (IMF), yang menunjukkan bahwa kedua negara tersebut merupakan negara berkembang dengan inflasi terbesar di Asia, dengan rata-rata sebesar 2,4 persen pada tahun lalu dan 3,9 persen pada tahun 2022.

Pertumbuhan ekonomi yang relatif sehat sebesar 3,7 persen pada tahun lalu sangat kontras dengan permasalahan inflasi di Laos. Tahun ini, produk domestik bruto (PDB) negara ini diperkirakan akan tumbuh sebesar 4 persen berkat peningkatan jumlah wisatawan dan investasi asing, menurut laporan Bank Pembangunan Asia pada bulan April.

“Perekonomian Laos melanjutkan pemulihan moderatnya pada tahun 2023, didukung oleh sektor jasa, terutama pariwisata dan perdagangan,” kata Sonomi Tanaka, Country Director Bank Dunia untuk Laos. “Namun, tekanan dari utang yang tidak berkelanjutan dan inflasi yang tinggi masih terus berlanjut, sehingga menghambat laju pemulihan ekonomi negara secara keseluruhan.”

Pedagang mata uang pasar gelap menghitung uang kertas di pintu masuk pasar di Vientiane pada tahun 1998. Pemerintah membuka Laos kepada dunia pada tahun 1990-an. Foto: Agence France-Presse

Inflasi di Laos dan depresiasi mata uang Kenya bisa memburuk tahun ini terutama karena ketergantungan Laos pada impor, kata Wen Chung Chih, analis riset Asia di Economist Intelligence Unit.

READ  Pengusaha Indonesia Berbagi Wawasan Bisnis di Universitas Amerika

Dia menambahkan: “Lemahnya kabel menyebabkan kenaikan harga komoditas impor, terutama minyak. Tanpa cadangan minyak dalam negeri, Laos sepenuhnya bergantung pada impor komoditas ini, sehingga sangat rentan terhadap inflasi impor, yang telah terjadi sejak tahun 2022. ”

Untuk meredakan kekhawatiran mengenai biaya hidup, Laos harus meningkatkan produksi pangan dan beralih ke alternatif yang lebih murah, namun Vientiane akan menghadapi tantangan dalam mengatasi inflasi, karena cadangan mata uang asingnya semakin menipis, kata Cheh.

Berhutang ke Tiongkok

Persepsi pasar yang negatif terhadap besarnya utang luar negeri yang dikeluarkan Laos, khususnya utang Laos Cinamerugikan nilai jubahnya.

Utang luar negeri Laos melebihi 110 persen produk domestik bruto, menurut laporan Bank Dunia yang dikeluarkan pada bulan April. Negara ini juga telah menunda pembayaran utang senilai hampir $2 miliar ke Tiongkok antara tahun 2020 dan 2023.

01:47

Kereta api Tiongkok-Laos menambah jalur dari Beijing ke Vientiane

Kereta api Tiongkok-Laos menambah jalur dari Beijing ke Vientiane

“Laos berada dalam perangkap utang karena perlu meminjam untuk membiayai bahkan bunga utangnya, dan negara ini hanya dapat pulih jika ada keringanan utang pada tingkat tertentu,” katanya.

Mereka menolak program IMF dan langsung pergi ke Tiongkok untuk mencoba menyelesaikan masalah utang dan makroekonominya. Sangat sedikit yang diketahui publik mengenai syarat-syarat negosiasinya dengan Tiongkok, sehingga sulit untuk menilai apakah negosiasi tersebut cukup untuk memulihkan stabilitas.

Menon juga mencatat bahwa “Tiongkok enggan melepaskan utang yang terkait dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan, karena takut menciptakan preseden.”

Tiongkok telah lama dituduh “Diplomasi perangkap utang“, atau meminjamkan uang ke negara-negara miskin untuk mendapatkan pengaruh politik atas negara tersebut.

Namun menurut Fovet, para analis yang menuduh Tiongkok melakukan perilaku ini mengabaikan bahwa pinjaman Tiongkok merangsang investasi Laos, meningkatkan perdagangan mineral dan pariwisata melalui jalur kereta api Laos-Tiongkok. Kereta api ini juga mengurangi waktu perjalanan dari Vientiane ke Luang Prabang, objek wisata utama di negara ini, dari delapan jam menjadi sekitar dua jam.

Anak-anak membantu ibu mereka mendorong gerobak berisi sayuran untuk dijual di pasar di Vientiane. Foto: Agence France-Presse

“Masyarakat sangat antusias dengan Tiongkok. Pemerintah Laos juga sedang bernegosiasi dengan Tiongkok, dan utang dengan Tiongkok masih sangat kecil dibandingkan negara lain,” ujarnya.

READ  Mereka mendesak Filipina untuk kembali pada komitmennya terhadap perjanjian kerja sama dan menghindari tindakan yang dapat semakin memperumit situasi di Laut Cina Selatan.

“Kami tidak seperti Sri Lanka, kami memiliki potensi besar dari pariwisata. Kami juga meminjam uang untuk berinvestasi di bendungan pembangkit listrik tenaga air dan kereta api, dan hasil dari aset ini dapat digunakan untuk melunasi utang.

Pada tahun 2022, Srilanka Ia menyatakan bangkrut di tengah krisis devisa yang menyesakkan. Tingkat inflasi naik dan mata uangnya terjun bebas. Dana Moneter Internasional (IMF) menyetujui peninjauan kedua terhadap paket dana talangan negara Asia Selatan sebesar $2,9 miliar awal bulan ini.

Menon mengatakan peran Tiongkok akan sangat penting untuk membantu Laos keluar dari krisis inflasi.

Laos membutuhkan Tiongkok untuk mengampuni sebagian besar utangnya, atau jika gagal, maka mengadopsi program IMF dengan langkah-langkah restrukturisasi dan penghematan. Ini adalah satu-satunya pilihan jangka pendek. Apa pun yang terjadi, segalanya akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.