POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filipina dan Tiongkok dalam konfrontasi baru di Scarborough Shoal  Berita Laut Cina Selatan

Filipina dan Tiongkok dalam konfrontasi baru di Scarborough Shoal Berita Laut Cina Selatan

Manila mengatakan kapal penjaga pantainya rusak setelah terkena meriam air; Beijing mengatakan pihaknya “mengusir” kapal-kapal Filipina.

Filipina menuduh Tiongkok melakukan “manuver yang berbahaya dan menghalangi” dan memasang kembali penghalang di Scarborough Shoal yang disengketakan, yang diblokade dan direbut oleh Beijing dari Manila pada tahun 2012.

Juru bicara Penjaga Pantai Filipina Jay Tarella mengatakan bahwa dua kapal Filipina yang melakukan patroli maritim bertemu dengan empat kapal Penjaga Pantai Tiongkok dan enam kapal milisi maritimnya di daerah tersebut pada Senin pagi.

Satu kapal terkena meriam air dari kapal CCG sekitar 12 mil laut (22 km) dari dangkalan, sedangkan kapal lainnya – kapal PCG – terkena meriam air yang ditembakkan oleh dua kapal CCG saat hendak mendarat. Perairan dangkal sepanjang 1.000 yard (914 m), yang oleh Filipina disebut Bajo de Masinloc.

Tarella menulis di platform media sosial X bahwa railing dan kanopi kapal mengalami kerusakan.

Video yang menyertai postingan tersebut memperlihatkan sebuah meriam air menghantam sisi kiri kapal dan juga sisi kanan yang paling dekat dengan haluan kapal.

“Kerusakan ini menjadi bukti kuatnya tekanan air yang digunakan oleh Penjaga Pantai Tiongkok dalam mengganggu kapal-kapal Filipina,” tulisnya.

Beijing mengklaim pada hari Selasa bahwa mereka telah “mengusir” kapal-kapal Filipina dari daerah tersebut, sebuah daerah penangkapan ikan tradisional yang juga menyediakan perlindungan dalam cuaca badai.

READ  Dialog Nasional Kunci Persatuan Bangsa: Amin

Tiongkok juga telah memasang kembali penghalang sepanjang sekitar 415 yard (380 meter) melintasi pintu masuk ke perairan dangkal tersebut, yang terletak sekitar 220 kilometer (137 mil) di lepas pantai Filipina dan di dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE), kata Tarella. Berdasarkan UNCLOS, zona ekonomi eksklusif terbentang sekitar 200 mil laut (sekitar 370 km) dari pantai suatu negara.

Tiongkok memasang penghalang tersebut untuk pertama kalinya pada tahun lalu, namun Filipina menghapusnya pada bulan September, dengan mengatakan bahwa hal tersebut melanggar hukum maritim internasional.

Filipina dan Tiongkok telah terlibat dalam berbagai insiden di dalam dan sekitar terumbu karang yang disengketakan di Laut Cina Selatan, yang hampir semuanya diklaim oleh Beijing berdasarkan sembilan poin yang diputuskan oleh pengadilan internasional pada tahun 2016 tanpa dasar.

Manila membawa kasusnya ke pengadilan setelah Tiongkok merebut Scarborough Shoal lebih dari satu dekade lalu.

Tiongkok mengabaikan keputusan tersebut dan terus memaksakan tuntutannya.

Brunei, Malaysia dan Vietnam juga mengklaim sebagian laut di sekitar pantai mereka.