POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dimaksud dengan transisi yang adil dan bagaimana kita dapat mencapainya?

Apa yang dimaksud dengan transisi yang adil dan bagaimana kita dapat mencapainya?

Jika Anda sudah lama mengikuti isu-isu iklim, Anda mungkin pernah mendengar istilah “transisi yang adil” sebelumnya.

Kita tahu bahwa dunia perlu segera beralih dari bahan bakar fosil menuju masa depan rendah karbon. Namun bagaimana kita dapat memastikan transformasi ini dicapai dengan cara yang adil dan merata?

Ketika industri padat karbon dihapuskan, hal ini berisiko menghilangkan jutaan lapangan kerja dan mata pencaharian di seluruh dunia. Secara global, Lebih dari 32 juta pekerja Mereka beroperasi hanya dengan bahan bakar fosil, menurut Badan Energi Internasional.

Sementara itu, elemen-elemen penting dalam transisi hijau, seperti energi terbarukan dan penanaman pohon, dapat menimbulkan ketidakadilan tersendiri yang perlu diatasi.

Misalnya, pertumbuhan pesat kendaraan listrik mendorong permintaan litium dan kobalt, namun penambangan elemen-elemen ini juga mendorong permintaan tersebut Polusi tanah dan perairan adat di Amerika Selatan Dan Mengancam habitat kera besar di Afrika.

Hal serupa juga terjadi pada pertumbuhan pasar kredit karbon Ambil tanah perusahaan Di Seluruh Dunia Selatan.

Para pendukung transisi ini mengatakan bahwa transisi yang adil harus mencakup dunia usaha, pemerintah, dan lembaga keuangan – namun yang paling penting adalah individu di seluruh dunia, yang harus memiliki pilihan dan suara di setiap langkah untuk memastikan penghidupan dan masa depan yang berkelanjutan bagi semua orang.

Gudang yang terbengkalai
Jutaan pekerjaan bisa terancam secara global jika industri-industri yang menimbulkan polusi dihilangkan secara tidak adil. Hue Phu Minh, Hapus percikan

Apa yang dimaksud dengan “transisi yang adil”?

di dalamnya Laporan penilaian keenamPanel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Dia menjelaskan Peralihan yang adil sebagai berikut:

Seperangkat prinsip, proses dan praktik yang bertujuan untuk memastikan bahwa tidak ada orang, pekerja, tempat, sektor, negara atau wilayah yang tertinggal dalam transisi dari perekonomian tinggi karbon ke perekonomian rendah karbon.

Para pendukung keadilan iklim mengatakan kelompok paling rentan di dunia – khususnya perempuan dan anak-anak – harus berpartisipasi aktif dalam menerapkan langkah-langkah untuk memastikan energi ramah lingkungan diproduksi dan didistribusikan secara adil.

Hal ini, pada gilirannya, dapat memberikan peluang pertumbuhan, pembangunan dan lapangan kerja untuk mengangkat ratusan juta orang keluar dari kemiskinan di tahun-tahun mendatang.

READ  Peru mengumumkan keadaan darurat lingkungan di wilayah pesisir yang terkena tumpahan minyak:

“Inklusivitas sangat penting,” kata Jitsai Santaputra, konsultan di perusahaan tersebut. Grup Lantausalah satu pendiri Youth for Energy Southeast Asia dan Tujuan 7 dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Duta Pemuda Global untuk Asia Tenggara.

“Mendengarkan generasi muda, dewasa, laki-laki dan perempuan – adalah hal yang penting. Suara setiap orang harus didengar dan dihargai, dan setiap orang harus mempunyai hak untuk mengakses sumber daya yang dibutuhkan untuk menjalani kehidupan yang bermartabat: sumber daya seperti makanan, air, perumahan, dan sebagainya. pelayanan kesehatan, energi dan pendidikan.

Transisi yang adil sangat penting untuk mencapai keadilan sosial dan lingkungan, serta berhasil mengubah planet ini menuju masa depan yang berkelanjutan, menurut laporan PBB. Program Pembangunan PBB (Program Pembangunan PBB).

“Jika dilakukan dengan benar, transisi ini menawarkan peluang yang sangat besar: perubahan sistem akan membuat seluruh masyarakat, pekerja, dan negara menjadi lebih baik,” kata laporan tersebut.

“Yang penting adalah mengembangkan visi bersama tentang arti transisi yang adil bagi pekerja, komunitas, dan dunia usaha yang terkena dampak.”

LagosLagos
Daerah kumuh di Lagos, Nigeria. Remy Agenevoga, Hapus percikan

Menempatkan “adil” menjadi “transisi yang adil”

Mengingat besarnya tingkat kesenjangan di dunia saat ini, yang dibutuhkan umat manusia bukan hanya satu transisi saja, namun beberapa transisi yang terkoordinasi untuk mengatasi dampak ketimpangan krisis iklim, ujarnya. Sabrina Fernandezsosiolog dan kepala penelitian di Institut Alameda.

“Hal ini memerlukan sikap serius terhadap pihak-pihak yang ‘adil’ dalam ‘transisi yang adil’ – sampai pada titik menolak proyek-proyek yang ingin mempertahankan tingkat belanja energi dan sumber daya yang sangat tinggi di masyarakat yang lebih kaya, sementara negara-negara yang lebih miskin masih harus “di antara pembayaran utang luar negeri, sanitasi dasar, tenaga angin dan tenaga surya,” jelasnya.

Fernandez menyerukan “transisi internasional yang adil” yang menyediakan sumber daya bagi negara-negara miskin untuk melakukan mitigasi dan beradaptasi terhadap krisis iklim sekaligus mencegah kerusakan lebih lanjut.

READ  KTT G20 2023: Badan Sipil Delhi Mulai Mempercantik Lebih Dari 370 Tempat

“Beberapa alat utama untuk meningkatkan kapasitas mencakup pembatalan utang luar negeri, transfer teknologi, dan… Kotak hijau “Negara-negara terkaya menyediakannya melalui hibah, bukan pinjaman, kepada negara-negara berkembang,” katanya.

Hal ini akan mencakup dana kerugian dan kerusakan, sementara pendanaan adaptasi harus memprioritaskan tempat-tempat di mana krisis iklim mengancam menyebabkan hilangnya habitat dalam jumlah besar dan perpindahan manusia secara massal.

Label energiLabel energi
Di tengah meroketnya harga energi, dunia usaha dapat memanfaatkan meningkatnya permintaan akan produk hemat energi. Melalui Envato

Alasan bisnis untuk transisi yang adil

Dunia usaha dapat memainkan peran penting dalam mendukung transisi yang adil, dan mungkin mereka juga berkepentingan untuk berbuat lebih banyak.

Dengan mengalihkan energi dan uang dari greenwashing, mereka dapat fokus pada kegiatan jangka panjang dan berdampak yang benar-benar mendukung pekerja dan komunitas setelah mendengarkan kebutuhan mereka, kata Santaputra.

“Ini baik untuk semua orang. Masyarakatnya terpelajar, sehat dan bahagia, mereka mempunyai pendapatan lebih tinggi sehingga membelanjakan lebih banyak uang untuk berkontribusi terhadap PDB nasional.

Salah satu cara utama dunia usaha dapat berkontribusi terhadap transisi yang adil adalah dengan memberikan pilihan. Santaputra mengatakan konsumen dan dunia usaha memerlukan pilihan untuk mengambil keputusan yang tepat, misalnya tentang penyedia energi mana yang mereka pilih berdasarkan kredensial ramah lingkungannya.

Hal ini pada gilirannya meningkatkan kesadaran akan asal-usul produk. Konsumen dapat menggunakan pilihan ini untuk menganalisis dan memahami dampak iklim dari pilihan mereka dengan lebih baik. Ia mengatakan mereka mungkin memilih untuk membayar harga lebih mahal jika energi mereka berasal dari energi terbarukan, namun hanya jika pilihan tersebut tersedia.

“Menuntut perubahan adalah bagian dari transisi yang adil, jadi jika Anda tidak tahu bahwa ketidakadilan sedang terjadi atau Anda tidak mempunyai pilihan, sulit untuk berdiri dan berkata, 'Saya ingin ini' atau 'Saya tidak ingin' ini – saya ingin sesuatu yang lebih baik.

Kolam garamKolam garam
Akankah tanah adat di Amerika Selatan menjadi “zona pengorbanan” untuk penambangan litium? Melalui Envato

Bisakah para pemimpin dunia membuka jalan ke depan?

Namun seseorang perlu mengarahkan perusahaan ke arah yang benar untuk mencapai dampak, dan di situlah para pembuat kebijakan berperan.

READ  Di sinilah Oakland berencana membangun 36.000 rumah baru selama dekade berikutnya

Penting bagi pemerintah untuk mempertimbangkan keadilan sosial ketika melakukan investasi publik yang ramah lingkungan, kata Nick Robins, profesor praktik di Grantham Research Institute di London School of Economics.

“Kita perlu menunjukkan bahwa proses ini dihormati [people]menyadari bahwa hal ini merupakan peluang besar tidak hanya bagi dunia usaha namun juga bagi para pekerja dalam hal pekerjaan yang lebih baik: meningkatkan keseimbangan gender dalam angkatan kerja di bidang energi, misalnya. Artikel yang baru diterbitkan.

Robbins yakin Kesepakatan Hijau Eropa tampak menjanjikan Hanya mekanisme transisiSedangkan undang-undang pengurangan inflasi Amerika yang membedakannya Ketentuan keadilan lingkungan.

Dipersembahkan oleh lingkaran merah

Namun Fernandez mengatakan masih banyak yang harus dilakukan untuk menciptakan rantai pasokan yang adil untuk mineral seperti litium, kobalt, dan tembaga, yang dibutuhkan dalam jumlah besar untuk energi terbarukan. Dia menunjuk ke Piagam Lingkungan, Sosial dan Budaya SelatanYang menyerukan transisi energi yang adil dan menolak “kolonialisme hijau” di negara-negara Selatan.

“Sumber daya dan teknologi yang dibutuhkan untuk infrastruktur baru seringkali bergantung pada proses berbahaya yang menciptakan ‘zona pengorbanan’ di komunitas yang terpinggirkan,” kata Fernandez. Normalisasi ini tidak boleh ditoleransi.”

Santaputra meyakini para pemimpin dunia mulai menyadari pentingnya mendengarkan pendapat masyarakat. Contoh utamanya adalah PBB Kelompok Penasihat Pemuda tentang Perubahan Iklimyang mencakup pandangan tujuh pemimpin muda iklim – yang menggarisbawahi peran aktivis pemuda dalam aksi iklim.

“Di tingkat tertinggi, simbol yang begitu hebat ditempatkan,” katanya. “Hal ini memberikan sinyal yang kuat kepada negara-negara lain di seluruh dunia bahwa nasihat dari generasi muda dan komunitas sehari-hari mempunyai nilai.”