POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Field of Dreams: First Match Homer’s Hats Hollywood End for the White Sox | MLB

Tim Anderson memukul permainan Homer dua putaran di inning kesembilan di Cornfield untuk menyelesaikan Field of Dreams dengan cara sinematik, seperti Chicago White Sox Mereka mengalahkan New York Yankees 9-8 Kamis malam di pertandingan Major League Baseball pertama mereka di Iowa.

Anderson, yang sama menyenangkannya dengan siapa pun yang hadir dan memiliki RBI yang lemah sebelumnya, menari-nari di sekitar pangkalan dan melingkarkan tangannya di lehernya saat dia pulang dan merayakan berenang di papan dari rekan satu timnya.

Tim Anderson dari White Sox bereaksi setelah mengambil kemenangan. Foto: Jeffrey Baker/USA Today Sports

Ini membawa kerumunan 7.832 kembali melalui atom dan masuk ke mobil mereka setelah pertunjukan cahaya dan kembang api di stadion yang dibuat dari awal di sebelah set film. Film 1989 tercinta yang dibintangi Kevin Costner. Bahkan penggemar Yankees yang melakukan perjalanan tidak bisa pulang tetapi mereka senang karenanya Pengalaman.

“Para penggemar datang untuk melihat pertunjukan, dan kami memberi mereka pertunjukan,” kata Anderson.

Aaron Judge dan Giancarlo Stanton mengalahkan rekan setim dua tahap Yankees mereka untuk memperebutkan tempat kesembilan All-Star Liam Hendrix saat acara throwback bertema film tersebut menjadi kontes home run di ladang jagung.

Inilah sensasi yang diharapkan banyak pemain sebelum malam. Total ada delapan bola panjang, dua oleh juri.

Permainan Lapangan Impian
Permainan itu dimainkan di lokasi syuting film 1989 tercinta di Dyersville, Iowa. Foto: Pat Pennick/UPI/Rex/Shutterstock

Dan itu memiliki akhir Hollywood juga, dengan tembakan penyelamatan permainan Anderson. Jadi bagaimana jika itu lebih “alami” daripada “bidang mimpi”?

Jose Abreu memukul drive pertama di lautan batang hijau, dan rekan setimnya Eloy Jiménez dan Seby Zavala mengikutinya dengan rekan satu timnya untuk White Sox.

“Ini adalah pengaturan yang istimewa dan luar biasa untuk pertandingan bisbol seperti yang pernah saya ikuti,” kata manajer Yankees Aaron Boone.

Hendricks (7-2) akhirnya menang ketika Anderson mengikat Zach Britton (0-1).

Pemimpin League ERA Lance Lane melewati Homer dengan tiga kali run oleh Judge dan satu tembakan solo oleh Brett Gardner untuk mengakhiri lima ronde bagi White Sox, dan tetap tak terkalahkan dalam delapan start terakhirnya.

Jimenez mendapat tiga tembakan di game ketiga. Zavala kemudian menambahkan homer dua putaran di urutan keempat untuk membuat tujuh putaran ke starter Yankees Andrew Heaney, yang bertahan lima putaran pada malam musim panas yang lama di negara pertanian ini dengan tim dalam seragam gaya 1919 untuk mencocokkan.

Hakim memakai Sepatu yang dicat khusus Untuk merayakan film tersebut, dengan frasa terkenal “Jika Anda membangunnya, dia akan datang,” tercetak di lidah dan batang jagung di sisinya.

Papan skor telah diberi nuansa retro
Papan skor telah diberi nuansa retro. Fotografi: Frank Micelotta / Fox Sports / Picturegroup / REX / Shutterstock

Costner memulai malam dengan entri bintang, perlahan-lahan keluar dari sudut seperti yang dilakukan Joe Jackson tanpa sepatu dan rekan kerjanya yang seperti hantu di film sebelum berbalik untuk menonton orang-orang melakukan hal yang sama di intro yang dibuat untuk TV. Pidato Costner kepada penonton termasuk pertanyaan wajib dalam puisi baris terkenal dari film, “Apakah ini surga?”

Tidak, ini Iowa, tapi MLB Seperti yang dijanjikan Komisaris Rob Manfred untuk 2022, tim belum ditentukan.

READ  Tiger Woods menerbitkan foto pertamanya sejak kecelakaan pesawat sambil melanjutkan pemulihan | Berita golf