POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Facebook membayar musisi dan pembuat konten hingga $50.000 untuk menggunakan fitur audio langsungnya

Grup media sosial Meta melanjutkan taktiknya untuk membeli postingan, setelah CEO Mark Zuckerberg berjanji pada bulan Juli bahwa perusahaan akan Bayar 1 miliar dolar untuk pembuat konten pada akhir tahun 2022. Laporkan dari informasi Ini merinci bagaimana sebagian dari uang itu dibelanjakan, dengan pembuat Facebook yang dimiliki Meta membayar hingga $ 50.000 untuk menggunakan platform. ruang suara langsung Fitur – Pesaing dari aplikasi audio langsung Clubhouse yang sebelumnya berisik.

Ketika Anda menghasilkan uang sebanyak Meta, membeli kesuksesan adalah taktik yang masuk akal, setidaknya dalam jangka pendek. Misalnya, Instagram milik Meta telah melakukan hal yang sama untuk meningkatkan gulungan TikTok yang bersaing, Bayar pembuat konten hingga $35.000 untuk diposting di platform.

berdasarkan informasi, Ketentuan penggunaan Ruang Audio Langsung juga sama murahnya. “Facebook menawarkan untuk membayar musisi dan pencipta lain $50.000 hingga $50.000 per sesi pada produk audio langsung yang berusia lima bulan, ditambah biaya tamu sebesar $10.000 atau lebih,” kata posting tersebut, mengutip “orang-orang dengan pengetahuan langsung tentang istilah-istilah tersebut. dari kesepakatan itu.” Untuk uang itu, Facebook dilaporkan ingin pembuat konten menyelenggarakan setidaknya empat hingga enam sesi 30 menit Diluncurkan di Amerika Serikat pada bulan Juni, dengan fitur di sebelahnya Produk lain yang berfokus pada suara Seperti podcast, musik dan klip audio pendek. Nama-nama terkenal yang muncul di Ruang Audio Langsung termasuk penyanyi Miley Cyrus dan komedian Sherry Cola, meskipun tidak ada laporan bahwa orang-orang ini telah dibayar untuk penampilan tersebut.

Anda mungkin mendapat kesan bahwa hanya Meta yang perlu membayar pembuat konten untuk menggunakan platformnya, tetapi perilaku ini sangat umum di seluruh industri (Meta hanya memiliki kantong yang lebih dalam daripada kebanyakan). TikTok-nya Kotak Pencipta, Jepret dia Menyoroti, dan Twitter memiliki profil Program Akselerator Berbayar untuk fitur Audio Spaces. Faktanya, hampir setiap platform utama menawarkan semacam insentif keuangan untuk menarik dan mempertahankan bakat. Satu-satunya pertanyaan adalah siapa yang akan tinggal ketika uangnya habis.

READ  Temui Fendace: Fendi dan Versace mempersembahkan koleksi busana bersama