POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Euro 2020: Sepak bola akan pulang, tetapi cedera lutut memisahkan penggemar Inggris

sebelum Euro 2020 Pada 11 Juni, Inggris memainkan pertandingan persahabatan terakhir mereka di Middlesbrough pada hari Minggu melawan Rumania, tetapi suasana musiknya lebih kontradiktif.

Saat pemain Inggris cedera lutut menjelang pertandingan persahabatan Rabu melawan Austria – pertandingan juga dimainkan di Middlesbrough – beberapa penggemar dicemooh.

Dia juga ada di sana boo Sebelum Final Piala FA Bulan lalu antara Leicester City dan Chelsea ketika para pemain melakukan hal yang sama.

‘Pesan yang kuat dan kuat’

Tindakan berlutut – dipopulerkan pada tahun 2016 oleh quarterback NFL Colin Kaepernick, Yang berlutut memprotes lagu kebangsaan – dikibarkan oleh para pemain Liga Premier selama Musim 2019/2020 Sebagai tindakan solidaritas di tengah kemarahan global atas pembunuhan George Floyd.
Musim lalu, pemain papan atas Inggris terus berlutut di depan pertandingan, meskipun bintang Crystal Palace Wilfried Zaha Dia menjadi pemain Liga Premier pertama yang tidak melakukannya sebelum kick-off, alih-alih memilih untuk berdiri sebelum pertandingan timnya melawan West Bromwich Albion. Itu “hanya menjadi sesuatu yang kami lakukan,” kata Zaha.
Pada bulan Maret, mantan bintang Arsenal dan Barcelona Thierry Henry Menceritakan CNN Olahraga Wacana tentang masalah ini telah begitu tergelincir sehingga orang sekarang “lupa” mengapa para pemain mulai berlutut di tempat pertama.

“Alasannya adalah: Apa yang akan Anda lakukan untuk menjadi lebih baik bagi semua orang? Kesetaraan. Semua orang, dan jelas saya akan berbicara tentang komunitas saya,” kata Henry kepada wartawan CNN Darren Lewis.

“Ini bukan tentang berlutut atau berdiri – yang, omong-omong, saya pikir berlutut adalah pesan yang kuat dan kuat dan kita semua tahu dari mana asalnya – tetapi kemudian diskusi beralih ke: Apakah kita berdiri atau kita berlutut ?”

Rasisme di Inggris pada 2021

Tetapi lutut para pesepakbola dan tanggapan beberapa penggemar terhadap tindakan tersebut telah memicu beberapa pencarian jiwa dan perdebatan yang lebih luas tentang apa yang dia katakan tentang rasisme di Inggris pada tahun 2021.

Ditanya apakah orang-orang memakai “rasis lebih ringan” karena berlutut, Tony Burnett, CEO organisasi sepak bola inklusif Kick It Out, mengatakan surat kabar independen Minggu ini: “Saya tidak berpikir ini tentang dislokasi lutut. Saya pikir itu dimulai ketika Brexit dimulai. Kebencian, polarisasi, dan sikap bilateral yang diambil orang terus berlanjut sejak saat itu.

“Brexit telah menjadi alasan bagi rasisme untuk muncul kembali di Inggris, dan kami melihat itu terwujud dalam sepak bola sekarang. Saya tidak berpikir para pemain yang mengalami cedera lutut yang menyebabkannya, saya pikir orang-orang yang mengambil lutut mencoba untuk melakukannya. mengatasinya.”

READ  Penjelasan: Apakah komentar Payne tentang "mengganggu" India sebagai pengakuan bahwa timnya lemah secara mental?

“Apa yang menyebabkan ini adalah perilaku pemerintah, sikap pemerintah terhadap ras, kegagalan untuk mengatasi rasisme di tingkat nasional dan membiarkan organisasi dan olahraga seperti sepak bola menjauhinya selama bertahun-tahun.”

Awal tahun ini Laporan didukung oleh pemerintah Inggris Dalam rasisme institusional tidak ditemukan bukti bahwa negara “rasisme yang tetap dilembagakan” dianggap “kapur” oleh egaliter rasial.

Mengomentari ejekan sebelum pertandingan Austria, seorang pengguna Twitter melangkah lebih jauh.

“Berdasarkan apa yang kami lihat dari sejumlah kecil penggemar, Inggris akan sangat malu di Euro karena elemen rasis ekstrem dari penggemar kami,” tulisnya di Twitter. “Tidak ada yang menyembunyikannya, mereka dengan bangga mencemooh pengakuan kesetaraan. Sulit untuk dipercaya.”

Pengguna lain di Twitter mengajukan pandangan yang berbeda: “Bagaimana jika beberapa orang mencemooh karena mereka bosan dengan gerakan kebajikan dan tidak ada yang dilakukan tentang masalah ini. Perlu melihat pemain berlutut ketika tidak ada hal lain yang terjadi, dan tidak ada perubahan yang terjadi. dibuat, dll?”

Pelatih Inggris Gareth Southgate menyaksikan pertandingan persahabatan internasional melawan Austria.

‘Bingung dan kecewa’

Pelatih Inggris Gareth Southgate mengatakan pada hari Sabtu bahwa timnya akan terus berlutut sebelum semua pertandingan Euro 2020 mereka dimulai.

“Hal terpenting bagi para pemain kami adalah mengetahui bahwa kami benar-benar bersatu dalam hal ini dan kami berkomitmen penuh untuk saling mendukung,” kata Southgate kepada wartawan.

“Kami merasa, lebih dari sebelumnya, bahwa kami bertekad untuk bertekuk lutut selama turnamen ini. Menerima bahwa mungkin ada serangan balik, kami akan mengabaikannya dan bergerak maju.

“Saya pikir para pemain sudah lelah membicarakan konsekuensi dari apa yang seharusnya mereka lakukan, kan. Mereka sudah muak dengan itu.

READ  Menangguhkan sementara tindakan disipliner terhadap Barcelona, ​​​​Juventus dan Real Madrid | Di dalam UEFA

“Saya telah mendengar suara mereka keras dan jelas, mereka mengambil sikap tetapi mereka ingin berbicara tentang sepak bola.”

Seorang anggota skuad Euro 2020 Inggris – gelandang Leeds Calvin Phillips – mengatakan dia “bingung dan kecewa” dengan ejekan menjelang pertandingan Austria.

“Saya tidak berpikir itu situasi yang hebat, terutama bagi kami para pemain,” kata Phillips.

“Anak-anak membicarakannya setelah itu dan kami sampai pada kesimpulan bahwa tidak peduli apa yang terjadi di sekitarnya, kami masih harus berlutut, dan saya pikir itu ide yang bagus.”

Seperti di Euro 1996, pertandingan grup Inggris akan dimainkan di Stadion Wembley. Pertandingan pertama tim akan melawan Kroasia pada 13 Juni di depan 22.000 penonton.

“Euro 96 adalah zaman keemasan – atau tiga minggu emas,” tulis Guardian. Simon Huttonstone di. Sabtu.

“Itu adalah pertemuan segala macam hal – gaya, harapan, politik, budaya, perdagangan, sinar matahari, dalam semangat sepak bola internasional.”

Apa yang terjadi sebelum kick-off dalam pertandingan persahabatan hari Minggu melawan Rumania kemungkinan akan memberikan gambaran apakah suasana seputar kampanye Inggris untuk Euro 2020 akan sama optimisnya.