POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Enyimba: menyerahnya Piala Konfederasi meruntuhkan hiruk pikuk Super Eagles di rumah

Gernot Rohr telah dikritik karena tidak dihitung dengan bintang NPFL, tetapi mengalahkan Gajah Rakyat di CAFCC membuktikan bahwa dia benar menjadi seorang penyendiri.

Salah satu perkelahian yang sedang berlangsung di mana pelatih Super Eagles Gernot Rohr harus bertarung selama masa jabatannya terkait dengan ketidakpeduliannya yang nyata kepada para pemain di Liga Sepak Bola Profesional Nigeria.

Ketika ditanya tentang hal ini, retorikanya yang sering muncul adalah bahwa sebelum mencoba mengusir rekan-rekan mereka yang tinggal di luar negeri, mereka harus berusaha keras untuk unggul di panggung benua: apakah itu Kejuaraan Bangsa Afrika atau kompetisi klub CAF.

Ini bukan rasionalitas bodoh, tentu saja, tapi itu berakar pada manifestasi akal.

Dibandingkan dengan Eropa, tidak diragukan lagi ada kesenjangan dalam kualitas kompetisi yang tidak dapat diatasi oleh pelatihan – yang tidak cukup seperti di liga domestik.

Jika Super Eagles ingin bersaing, baik di benua atau melawan pesaing dari Eropa dan Amerika Selatan, mereka akan melakukannya dengan mengandalkan bakat terbaik mereka yang bermain di level tertinggi.

Namun, pendapat ini tidak diterima oleh sebagian dari pers negara, yang atas dasar ini berjuang tanpa henti dengan Jerman.

Dorongan untuk sudut pandang mereka tampaknya bahwa dengan mengabaikan liga domestik, Rohr meremehkan nilainya dan merampas eksposur terbaik yang mereka butuhkan untuk membuat lompatan kualitatif dari bagus menjadi hebat.

Pendukung dari sudut pandang ini akan dengan mudah mengutip mendiang Stephen Keshi yang hebat, yang pada 2013 memimpin tim yang terdiri dari enam pemain lokal menuju kejayaan Piala Afrika; Jika dia melangkah sejauh itu dan mencapai kesuksesan di belakangnya, maka ketidaksepakatan itu hilang, jadi mengapa Rohr tidak bisa?

READ  Matt Fitzpatrick memenangkan Andaluc√≠a Masters dengan Three Shots

Namun, ini adalah argumen yang pada dasarnya salah memahami apa tugas pelatih tim nasional.

Petunjuk: Itu tidak meningkatkan kualitas permainan di liga domestik. Tanggung jawab ini berada di tangan para manajer liga dan sepak bola secara keseluruhan.

Namun, bahkan membiarkan Rohr dapat (tidak seharusnya) melempar NPFL ke tulang seperti bisnis granular, premis awal – bahwa ada kualitas liga yang menunggu untuk ditambang – tidak sekuat yang terlihat pada pandangan pertama. .

Contoh kasus: Enyimba, satu-satunya perwakilan negara yang tersisa di benua itu.

ES Setif bernyanyi

Klub yang berbasis di ABBA memimpin negara dalam penghargaan prestise dan gelar, dan tetap menjadi merek terkenal di benua itu berkat kemenangan berturut-turut di Liga Champions CAF di liga.

Dalam hal kualitas pemain, gajah rakyat tidak hanya memiliki kedalaman tetapi juga memiliki kumpulan talenta terbaik di liga rata-rata – jika ada klub yang harus membela pemain lokal untuk memberi mereka peluang bersama tim nasional, mereka harus melakukannya. Jadilah seorang Enyimba.

Namun, mereka mencapai leg kedua perempat final Piala Konfederasi melawan Pyramids 4-1 dari leg pertama. Setelah membuat keunggulan awal di Kairo, Enyimba menyerah dengan cara yang luar biasa, dan sepertinya para pemainnya mencoba mengalahkan satu sama lain dalam hobi yang luar biasa.

Sorotan dibuat untuk saat-saat suram, dan secara tidak mengejutkan menyebar di media sosial, hingga banyak ejekan.

Tim terkadang akan mengalami hari-hari yang sulit di kantor, tentu saja. Inilah sifat olahraga kompetitif.

READ  Ferando tidak terkejut dengan level FC Goa di Liga Champions AFC, sepuluh Kate mengharapkan reunifikasi | Sepak bola Berita

Namun, tampilan seperti itu tidak terkecuali. Memang, klub-klub Nigeria sering kali dipaksa tampil sama sekali tidak kompeten dalam dunia tontonan, terutama dalam perjalanan mereka, sambil menghindari dasar-dasar organisasi taktis dan koordinasi teknis pada saat-saat genting.

Apakah adil kemudian mengharapkan – bahkan untuk menuntut – bahwa pelatih tim nasional campur tangan dan menangani ini sendiri?

Jika kita jujur, ini adalah masalah yang berakar jauh lebih dalam dari yang seharusnya ditangani Rohr. Sebenarnya, ini adalah langkah pertama untuk mengatasi masalah ini: tingkat kejujuran.

Imam Amapakabo, Pelatih Nigeria - Wafo Nations Cup

Ketika mantan pelatih Enugu Rangers Imama Amapakabo menyatakan selama masa jabatannya bertanggung jawab atas tim tuan rumah Chan bahwa para pemain yang tersedia baginya tidak memiliki kecerdasan taktis, dia secara luas dikritik oleh anggota pers yang sama, yang berusaha untuk membedakan karakteristik mereka. Kejujurannya menjadi alasan atas ketidakmampuannya untuk sukses bersama tim.

Dia benar: ada krisis yang pas untuk berlatih di berbagai level sepakbola Nigeria, hingga ke akar rumput, yang harus diatasi terlebih dahulu sebelum menunjuk Rohr.

Ini adalah janji dari administrasi sepak bola negara, dan mereka harus menyalurkan kemarahan pers yang super patriotik.