POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Enpal Menutup Seri C Dengan $ 174 Juta Tech SoftBank Untuk Membuat Solar Switch Lebih Mudah Bagi Pemilik Rumah – TechCrunch

Salah satu faktor pendorong untuk membuat lebih banyak pemilik rumah beralih ke energi surya adalah bahwa energi surya, sebagai bisnis, sulit untuk mendapatkan hak, dengan Banyak perusahaan gagal Ketika mereka tidak dapat mencapai keseimbangan yang tepat antara teknologi yang berfungsi sebagaimana mestinya, menyediakan layanan dengan biaya yang efektif, menyediakan layanan pelanggan yang baik, dan menangani biaya overhead mereka. Hari ini, perusahaan rintisan yang berpikir telah menyingkirkan beberapa masalah itu mengumumkan putaran pendanaan besar saat bersiap untuk tumbuh.

kesenangan – Perusahaan rintisan tenaga surya dari Berlin, Jerman, yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menyediakan dan memasang layanan, kemudian model gaya berlangganan untuk membayar pemilik rumah (Anda bahkan bisa menyebutnya model SaaS: Solar as a Service) – Dibesarkan € 150 juta ($174 juta) dari SoftBank Vision Fund 2.

Pendanaan Seri C berakhir pada €250 juta ($290 juta), termasuk €100 juta yang dikumpulkan oleh Enpal awal tahun ini dari investor termasuk pendiri HV Capital dan SolarCity Peter Rive. Perusahaan mengkonfirmasi bahwa nilai investasi Enpal pada 950 juta euro ($ 1,1 miliar) setelah uang.

Sejauh ini, Enpal telah mengumpulkan sekitar $360 juta dalam ekuitas, dengan hutang lainnya sebesar $406 juta.

Perusahaan ini memiliki sekitar 10.000 pelanggan di Jerman, dan rencananya akan terus berkembang di pasar dalam negeri, serta melakukan upaya pertama untuk memperluas ke pasar baru. CEO Mario Kohli mengatakan tujuan utama Enpal adalah menjadikan penggunaan energi terbarukan sebagai pilihan realistis untuk semua orang dan segalanya.

“Rencana kami adalah melewati Jerman karena krisis iklim berada di luar perbatasan kami,” kata Kohli dalam sebuah wawancara. “Kami juga percaya bahwa hal kecil yang dia temukan ini juga dapat berkembang menjadi mobilitas elektronik dan distribusi energi berbasis komunitas.”

READ  Kekuatan ganda Keatley ganda Virginia Tech mengalahkan George Mason 81-52

Kohle, yang didirikan pada 2017 bersama Viktor Wingert dan Jochen Ziervogel, mengatakan ide awalnya adalah membangun startup baru yang bisa lebih proaktif dalam menghadapi krisis iklim. Perusahaan sebelumnya, sebuah startup generasi penjualan, yang dia jual ke PE General Atlantic, kebetulan memiliki sejumlah klien yang berasal dari pasar tenaga surya. Kohle menyukai apa yang mereka coba lakukan, tetapi dia melihat mereka gagal lagi dan lagi. Dia mulai melakukan penelitian tentang penyebabnya, dan menemukan bahwa itu bukan teknologi energi surya itu sendiri, tetapi semua rintangan dalam menjual dan menyediakannya secara efisien. Model bisnis tidak menambahkan apa pun ke sebagian besar dari mereka.

Di sinilah Enpal – kombinasi dari “energi” dan “pal”, kata Kohli – menempatkan semua fokusnya.

Ini pertama kali membangun algoritme berbasis AI yang memungkinkan pengguna untuk mengambil gambar dari atap mereka, kemudian menggunakan visi komputer dan teknologi lainnya untuk menentukan ukuran dan posisi instalasi yang dibutuhkan. Seluruh bagian pasokan dilakukan untuk pemasangan jarak jauh, teknisi hanya mengunjungi rumah di titik pemasangan, yang berarti layanan lebih cepat dengan biaya lebih rendah.

Dari sana, pelanggan menggunakan aplikasi IoT untuk mengukur pengumpulan dan penyimpanan energi (pada Sel lithium besi fosfat juga dipasok oleh Enpal) konsumsi dan pembayaran jasa. Mereka hanya membayar energi yang digunakan dengan sistem – bukan panel itu sendiri. Pengguna yang menandatangani kontrak 20 tahun dapat membeli papan mereka seharga €1 pada akhir periode tersebut.

Sementara sejumlah perusahaan teknologi hijau yang berfokus pada energi di pasar saat ini fokus pada inovasi dalam cara kita menghasilkan atau mengkonsumsi lebih sedikit energi, atau dengan dampak yang lebih kecil pada lingkungan kita, Enpal adalah bagian dari grup baru yang membangun inovasi tersebut, tetapi mereka sendiri lebih fokus pada bagaimana Membuat penskalaan solusi ini lebih praktis dan menguntungkan.

READ  Raksasa teknologi China meluncurkan lebih banyak bot kurir karena pandemi COVID-19 meningkatkan permintaan untuk layanan nirsentuh

Startup lain bernama Aurora Solar menangani masalah ini sebagai masalah B2B2C: pada bulan Mei, ia mengumpulkan $250 juta dari Seri C awal tahun ini untuk teknologi yang juga menggunakan visi komputer (bersama dengan peta satelit dan data lainnya), yang dijual oleh perusahaan Solar. untuk membantu mereka mengotomatisasi desain instalasi rumah dan perkiraan biaya, sehingga mengurangi biaya besar yang terkait dengan melakukannya.

Tembakan bulan, tentu saja, membawa risiko. Fokus Aurora pada penjualan perangkat lunak ke industri tenaga surya berarti bahwa ia tidak memiliki kendali atas seluruh model bisnis dan bahwa keberhasilannya bergantung pada pelanggannya yang terus tumbuh (dan tidak gagal karena banyak tantangan lain dalam menjalankan bisnis tenaga surya).

Enpal menghadapi tantangan yang berbeda, yaitu mereka perlu memastikan bahwa mereka tidak terlalu dieksploitasi dengan jumlah instalasi surya di pasar yang disubsidi oleh Enpal sendiri, dengan potensi bahwa pelanggan ini tidak akan membeli sebanyak itu. Solar seperti yang diharapkan untuk dibeli. Dan sementara Anda mungkin berpendapat bahwa ada ratusan perusahaan teknologi di luar sana yang pada dasarnya mengikuti prinsip serupa—perusahaan yang memasok perangkat ke pelanggan sehingga pelanggan membayar layanan pada perangkat itu—dengan perkiraan biaya $15.000 hingga $40.000 untuk tata surya untuk rumah 2000 kaki persegi, perangkat ini biasanya dua kali lebih mahal dari set-top box. Model pelat pendukung dasar ini adalah salah satu alasan perusahaan mengambil begitu banyak utang.

Kohle percaya bahwa peluang untuk bekerja keras untuk perusahaan kecil hanya karena modelnya sangat menarik. Dia mengatakan perusahaan belum menghasilkan keuntungan, tetapi “kami memiliki margin kontribusi positif sejak awal” karena model SaaS. “Ini adalah sesuatu yang pelanggan bayar, dan itu berarti kami memiliki arus kas positif sejak awal. Dan yang disukai pelanggan adalah mereka membayar lebih sedikit dan mendapatkan tata surya gratis.”

READ  Adani Enterprises, Dixon Tech, 11 perusahaan lainnya yang memperoleh lahan industri di Noida

Investor tampaknya juga setuju.

“Meningkatnya harga listrik dan meningkatnya permintaan berarti bahwa adopsi energi terbarukan dengan cepat menjadi lazim,” Yanni Peebles, Managing Partner SoftBank Investment Advisers, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami percaya Enpal menawarkan pelanggan solusi surya satu atap, menurunkan hambatan masuk bagi konsumen. Sangat menyenangkan bekerja dengan Mario dan tim Enpal untuk membuat lebih banyak rumah yang mandiri energi.”